Senin, 26 Januari 2015

Me vs Tupperware

Pilih mana, rusak atau hilang? 

Pertanyaan susah, sesusah pertanyaan  "Why did you leave meeee?" yang aku ajuin sama Adam Levine malam minggu kemaren. Eeh serius, jangan ngolok, serius aku ajuin sama fotonya di hapeku maksudnya haha. Habis kalau mau ajuin langsung takut ditabok sama Behati

Kembali ke pertanyaan di atas, nggg emang susah sih, mending gak usah dijawab sekalian. Gak ada orang yang mau barangnya, atau bahkan hubungannya jadi rusak bahkan hilang. 

Dan sumpah, aku gak mau banget sebenarnya tupperware Mamaku rusak. Sumpah. 

Tadi pagi tuh aku datang ke kantor dengan mood yang aku usahakan baik, berhubung hari ini hari Mo(nyong)day dimana biasanya jadi hari yang ada kejadiannya yang bikin mood turun naik. Pas mau masuk ke ruang dalam, Kak Ira nyapa aku trus ngomong, 

Jumat, 23 Januari 2015

Rukun Pacaran

Akhir-akhir ini aku sering mergokin muka Kak Ira yang lagi senyam-senyum gak jelas, paling sering pas dia mengalihkan pandangannya dari hape yang dia pegang. Begitu ditanya, dia langsung menyebutkan satu nama dan aku udah tau kenapa. Itu-orang-lagi-jatuh-cinta. Sama Jay.

Jay yang satu ini namanya Abdul Kadir Jaelani, bukan Jay yang biasanya aku ceritain di postingan berlabel cintrong alias pacar akoeh (ooh punya pacar Cha?). Jay ini teman SMP-nya Kak Ira. Dia ini lagi getol-getolnya ngedeketin Kak Ira. Berawal dari dia pesen gabin fla-nya Kak Ira, trus merembet ke jalan bareng, makan siang bareng. Ujung-ujungnya pacaran juga. 

Aku senang sih Kak Ira punya pacar, daripada dia galau mulu ngajakin mabuk susu di PanMilk. Dan aku juga senang dengar cerita tentang tingkah lakunya Jay dalam ngedeketin kakak sepupuku itu. Tingkah laku yang pada umumnya dilakuin seorang cowok kalau ngegebet cowok, yang pada umumnya juga sukses bikin si cewek klepek klepek tanpa harus digrepak grepek #eeehh. 

Sabtu, 17 Januari 2015

Masih Mau Pilih Suamimu?

Begitu liat tweet nya akun twitter @Maroon5Indo tentang music video terbaru dari single terbarunya yang judulnya Sugar, aku langsung banting mouseku kesenangan. Tanpa ba-bi-bu-bu-be-bo lagi aku langsung buka link-nya, bareng Kak Ira. 

 


Kangen Jam Istirahat

Sumpah, kangen. Mungkin lebih daripada kangen sama Zayi deh, eeeehhhh enggak deh, eeh intinya aku kangen jam istirahat gitu lah.

Semenjak Kak Indra resign dari NCC tanggal 3 Januari kemaren, aku ngelewatin hari-hariku sebagai CS kesepian. Awalnya aku pikir rapopo kalau sendirian, toh aku udah terbiasa juga, dan kerjaan juga gak banyak-banyak banget, user juga gak sebanyak dulu. Tapi sekalinya pas udah dijalanin, huaaaaaaaaaaa lempar adek ke sungai piranha aja banggg lemparrrr!!! 

Entah perasaanku aja atau apa, di hari pertama aku sendirian usernya banyak, bejurutttt, belum selesai datang lagi satu. Hari besoknya kayak gitu lagi, biasanya aku sempat aja buka path lah ini megang hape aja gak bisa. Baru naroh pantat aja usernya datang lagi. Kadang ada hari dimana usernya gak banyak tapi satu user bisa makan waktu sejam karena kerempongan hapenya atau kerempongan sifat usernya itu sendiri. Padahal aku udah dibantuin Kak Ira tuh, tapi masih aja kewalahan.

Rabu, 14 Januari 2015

Pacarku yang Moody

Ceramah, atau lebih tepatnya jawaban Mamah Dedeh atas curhatan penelpon di acaranya tadi pagi itu ngebekas kuat di kepalaku sampe sekarang. Kata beliau, 

"Bergaul dengan orang yang ceria, jangan dengan orang yang suka ngeluh, nanti ketularan suka ngeluh juga."

Secara gak langsung nyindir aku tau gak. Karena kalau ditanya aktivitas apa yang paling enak dan sering dilakuin selain tidur, aku juga bakal jawab, "Mengeluh."

Yap, mengeluh adalah aktivitas yang kayaknya hampir semua orang pernah lakuin. Kita ngeluh, ngedumel, ngumpat, nyumpah. Seandainya kalau aktivitas mengeluh itu dilarang, mungkin blog ini gak akan lahir, karena kalau dilihat-lihat sih ini blog sebagian besar isinya keluhan semua haha. Mungkin aku keliatan kayak orang yang gak bisa bersyukur, tapi percayalah bung, mengeluh itu gampang banget, asal ceplos dari mulut, keluar dari mulut atau tertegun dalam hati dengan sendirinya.

Selasa, 13 Januari 2015

Obat Terlarang

Minus mataku kayaknya semakin hari semakin parah. Tadi barusan aku ngerjain hape user, aku perlu ngedekatkan hape userku itu ke mataku buat ngeliat nomor seri hamdphone-nya, kalo hapenya ditaroh di meja aku gak liat jelas. Padahal biasanya gak perlu kayak gitu. 

Mau naik jadi berapa lagi? Masih belum puas sama minus 7,25 Chaaaaaa? 

Mana ini softlens yang sebelah kiri udah bikin mata merah dari hari Minggu kemaren. Apalagi pas di rumah Owi kemaren, mataku panas berat berair. Mau beli softlens baru (karena itu softlens udah tiga bulan pake, kayaknya gara-gara itu jadi bikin mata merah) tapi kantong bolong. Dapat insentif sih dapat insentif, tapi jumlahnya kayak sangu anak sd, sumpah deh mirissssss, pisau mana pisauuuuuuuuuuu buat bunuh Bu Iraaaaaa. Nah jadi hari ini tuh aku paksain buat pake softlens yang sumpah gak bikin nyaman ini, selain bikin mata merah juga bikin mata gatal. Rasa pengen aku congkel ini mata trus aku cuci dan aku masukkin lagi. What if...

Sabtu, 10 Januari 2015

Kebohongan Adam

Di siang bolong tadi, eeh gak bolong bolong banget sih kayak kantongku, gak panas maksudnya,bukannya gak ada duit, eeh oke di siang mendung tadi deh, ada satu panggilan masuk ke hapeku. Aku pikir dari Dita yang ngebet ke kantorku dalam rangka mau curhat, tapi ternyata…

“Aku berangkat besok pagi.” kata suara di seberang sana. Intonasi suaranya terkesan cuek, tapi hangat. Ibarat selimut butek di kamarku yang sudah compang camping tapi fungsinya masih berjalan dengan baik sebagai penghangat kala tidur.

Suara Zai.

“Oh, jadi kamu cuma mau ngasih tau kabar gembira itu? Kirain kenapa.”

Iya sih ,kirain dia lagi kangen banget sama aku mau ngobrol banyak ngalor ngidul gitu kah, eeh sekalinya dia cuman mau kasih tau itu, kabar GEMBIRA itu. Oh iya, aku belum ada cerita ya kalau Zai gak jadi berangkat tanggal 5 kemaren. Jadi aku lebih punya banyak (atau sedikit ya, entahlah) waktu yang aku habisin sama dia sebelum dia pergi.