Rabu, 23 Juli 2014

Nangis yang Berguna


Waktu aku ganti display picture bbm, Kak Fajar dengan sengaknya nanya, 

"Ini Zai kah Cha?"


Helloooooo, MENURUT LOEEEEE???




Gilingan loh Kak Fajar ni, orang jelas-jelas aku fotonya sama bapak-bapak, atau lebih tepatnya kaik-kaik, yaitu bapakku yang udah renta tapi masih suka nonton film remaja kayak A Walk To Remember, masa dia nyangkanya itu Zai, aneh-aneh aja loh Kak Fajar ni. Tu anak emang rada ngeselin kalau udah diajak ngomong, dia juga suka manggil anak ruko sebelah yang jelas-jelas namanya Fenny tapi dipanggilnya Rina, apaan coba maksudnya -__- Maka sekarang dia lagi getol ngebajak path ku, udah dua kali, listening to Tentang Aku, Kau dan Dia by Kangen Band, terus ditulis keterangannya fav song, grrrrrrrrr gedeknya!  Trus tadi siang dia bajak path ku lagi, listening to Goyang Dombret by Inul. Kalau aku vampir mungkin udah kugigit kali dia. 

Tapi aku gak lagi pengen gigit dia sih. Aku pengen nangis. Nangisin keadaan Bapakku sekarang.

Untuk kesekian kalinya (dan kuharap yang terakhir), Bapak masuk rumah sakit lagi.

Awalnya Bapak dirawat di puskesmas di Bengalon hari Minggu, trus Mamaku disuruh buat kesana. Cuman berhubung Mama lagi sakit, dan gak ada juga yang bisa kesana, maka kami minta tolong keluarga disana buat ngejaga Bapak. Eh ternyata besoknya Bapak dibawa ke Samarinda, langsung dibawa ke Rumah Sakit Dirgahayu begitu nyampe. Dannnnn you know, Bapak dalam kondisi gak sadar, entah koma atau apa, yang jelas Bapak gak ada bangun. Dipanggil-panggil gak nyahut tapi sekujur badannya gemeteran. Katanya pas di Bengalon masih sadar, sudahnya di Bontang temuntah trus gak sadar-sadar sampe di Samarinda.

Aku reflek nangis pas ngeliat Bapak yang terkulai lemas dengan selang infus nangkring di hidungnya di ruang UGD. Sebenarnya pemandangan itu udah pernah aku liat sebelumnya, tapi kali ini kenapa pake gak sadar, aku takut banget. Aku ngeliatin Mama yang lagi duduk, mukanya pucat tapi gak ada tampang mewek kayak aku. Mama kayak ikhlas nerima cobaan ini. Sama pengaruh lagi sakit juga sih, sebelum Bapak sakit, Mama udah sakit duluan.

Karena aku melankolis yang gak bisa tahan buat gak cerita, akhirnya aku cerita ke Zai, aku nelpon dia. Gak lama telpon terputus, pulsa ente. Dia nelpon balik, trus bilang kalau besok malam dia mau jenguk. Sumpah aku tu rasanya kayak lagi di pulau kapuk pas dengernya, nyaman banar, dia kok tumben care gitu. Haha mungkin kedengarannya biasa aja ya tapi kalau buat aku dengan makhluk cuek kayak dia itu jokowaw banget.

Setelah dari maghrib sampe jam sembilan di UGD akhirnya Bapak dipindahkan ke ruang ICU. Bahkan sampe sekarang masih di ruangan itu, mau dipindahkan ke ruangan tapi katanya dokternya belum ada. Gak ngerti deh, masa Bapak mau di ICU terus. Maka susah kalau mau jenguk, gak bisa lama-lama. Yang ngejagain juga gak bisa tidur di ruangan Bapak, di ruangan lain. Tapi alhamdulilah sih dari kemaren udah sadar, tadi malam aku ke rumah sakit sama Zai, dan nangis lagi ngeliat Bapak. Beliau ngomong, "Sakit nak." terus-terusan. Cuman bisa ngomong itu, kalau ditanyain apa-apa cuman bisa ngangguk doang huhuhuhu hiksssssss. Aku pengen di samping Bapak semalaman itu, tapi susah di ICU, yang jagain aja tidurnya harus di ruangan lain, ruangan sebelah ICU itu. Maka tau aja lok aku tidur kebonya kayak gimandos. Jadi yang jagain ni Mama, itu kemarennya lagi sih, tadi malam yang jaga Kak Kris sama Kak Eddy.

Sedih banget ngeliat Bapak sakit. Lebih sedihnya Mama juga sakit, ambeiennya beparah, sampe badannya lemes gitu. Kenapa sih sakitnya harus barengan, apa itu yang namanya jodoh?

Ah aku ngomong apasih, nggg yang jelas kenapa sih kedua orangtuaku harus sakit di saat bersamaan, bulan puasa pulak, sakitnya tuh disini, nyeseknya tuh disini, nangisnya tuh disini~ Aku ngerasa sedih, tapi sebenarnya juga ngerasa lega, karena kali ini aku nangisnya berguna. Bukannya nangisku ngasilin sesuatu, maksudnya aku nangis kali ini untuk hal yang bener-bener pantas untuk ditangisin. aku ngerasa aku nangis bukan karena bentuk keegoisanku, bukan karena hal-hal sepele yang seharusnya aku gak perlu banget tangisin. Bukan nangis untuk user betuyuk yang bikin aku lupa istirahat, bukan untuk Zai yang gak ada balas sms atau ngangkat telponku, bukan untuk baju lucu yang udah diincar lama sekalinya keburu diambil orang, bukan. Aku nangis karena gak nyangka ini terjadi, aku nangis karena kedua orangtuaku lagi dirundung sakit, aku nangis karena takut aku gak bisa ngerayain lebaran bareng mereka tahun ini--- ah Ichaaaaaa ngelantur lagi kannnn.

Dih, tenangis lagi kan. Udahan ya, mohon doanya yah guys moga Bapakku cepat sembuh, Mamaku juga. Aku pengen shalat Ied bareng mereka. Pengen.

Sabtu, 19 Juli 2014

Jum'at Gasped

Sudah lama gak buka twitter, begitu buka twitter tadi pagi langsung kebaca tweet gak sedap. Adam Levine nikah sama Behati Prinsloo, hari ini. Yapppp, hari ini. 

Kenapa harus hari ini sih?

Kenapa harus secepat ini sih?

Kenapa harus di bulan puasa sih? 

Kenapa harus hari dimana Mae ulang tahun?  

Kenapa------- duh makin ngelantur.

Sumpahhhh pas bacanya itu nyesek enek, sakitnya tuh disini!!!!! *nunjuk dada pake jari tengah*


Aku spontan jejeritan sambil melukin monitor komputer. Habis itu gasped segasped-gaspednya, lebar sampe kayaknya tv layar datar bisa masuk ke mulut. Pas Kak Ira baru datang aku spontan melukkin dia, kesahnya sedih coy. Adam Levine my future husband memilih mengakhiri masa lajangnya sama Behati Prinsloo, pacarnya yang udah sama-sama dia selama dua tahun. Katanya sih mereka nikahnya di Meksiko, trus private gitu weddingnya. Itu maksudnya apa ya, supaya aku gak cemburu trus sayat urat nadi di depannya mereka gitu?

Aaa yaudin sih mau dia masih single kek mau udah nikah kek tetep aja si Adam seleranya model. Patut digarisbawahi, model Victoria's Secret. Dan aku bakal tetep jadi fans nya yang gak pernah bertatap muka langsung. Tapi terlepas dari semua itu aku senang juga sih, wajar aja dia nikahin Behati, orang cantik gitu trus pacarannya juga lama, trus umurnya Adam udah matang banget buat jadi suami orang--- bukan suamiku huhu.

Tapi segasped-gaspednya aku sama nikahannya Bang Adam, lebih gasped lagi aku sama kejadian kemaren di kantor, di suatu sore yang (harusnya) tenang.

Awalnya ada ibu-ibu yang masuk kantor, aku kira dia itu user yang mau service, eh sekalinya bukan, dia jalan ke dalam sampe mau masuk ke tempat duduk teknisi.

"Ada satpol PP, ada satpol PP!!!" kata si ibu itu dengan muka cemas, sambil grasak-grusuk nyari tempat sembunyi.

Ternyata ibu itu entah pengemis atau penjual koran atau apa yang jelas dia bukan user. Jadi dia kesini itu buat sembunyil. Sebelumnya sih emang pernah ada pengamen jalanan, anak kecil, masuk ke kantor dengan alasan ada satpol PP. Eh ini sekarang malah ibu-ibu. Bulan puasa gini memang rame pengamen jalanan sama pengemis gitu sih, pantas aja ada satpol PP.

Aku gatau habis itu ibunya ngapain, soalnya aku lagi ada user. Yang jelas tiba-tiba aja ada segerombolan ibu-ibu dan anak-anak masuk ke kantor dengan langkah gak kalah grasak-grusuk dari si ibu tadi. Ternyata mereka masuk sampe ke dalam, sampe ke ruangan karyawan. What the--- aku gasped, userku laughed. Mereka itu perasaan lucu deh, dari sekian banyak ruko yang mejeng di jalan Siswondo Parman ini kenapa ruko NCC yang jadi pilihan mereka buat sembunyi? Maka pake masuk-masuk ke dalam lagi. Sumpah bikin gasped.

Pas aku mau ngambil invoice ke dalam, aku dikejutin sama kehadiran ibu-ibu berjilbab yang berdiri depan pintu dengan pandangan harap-harap cemas. Trus gak lama ibunya itu manggilin pasukannya yang ternyata lagi di lantai dua, trus mereka turunan semua. Sumpahhh gasped banget itu, bisa-bisanya mereka sampe naik ke lantai dua. Trus mereka kisruh desak-desakan di pintu buat keluar, tapi iya-iya enggak-enggak gitunah, ragu-ragu gitu mau keluar. Takut banget kayaknya mereka. Tapi aku gak habis

" Udah gak ada lagi satpol PP nya." kata Kak Uun ke mereka.

Emang beneran gak ada lagi sih, atau emang gak ada, gatau juga. Tapi mereka tetap aja rusuh main petak umpet. Ada satu ibu-ibu yang bilang kalau tangannya patah, trus ada satu anak kecil yang grasak-grusuk minta gitarnya diumpetin.

Akhirnya setelah bergrasak-grusuk ria, mereka keluar juga. Aku langsung masuk ke dalam nanyain buannya, dan reaksi mereka gasped juga pas tiba-tiba ada mereka yang masuk. Kak Muti, Kak Ira, Kak Yul yang asik begosipan behahahihihi langsung hening pas mereka masuk dan ada anak kecil bilang minta diumpetin gitarnya. Untungnya gak ada adegan om-om mas mas satpol PP masuk ke kantor trus ngegeret mereka dengan paksa, trus mereka berontak sambil nangis ngeronta, trus kami ikut ditarik karena ngumpetin mereka., trus satpol PP nyadar kalau aku itu ternyata salah satu pemangkal yang sering di Vorvo yang selama ini mereka cari-- aah enggak Cha jangan ngelantur again!

Duuh, mudahan gak ada satpol-satpolan lagi deh, udah cukup kemaren gaspednya. Bukannya mau jahat sih gakmau nolong mereka, tapi---- ah tapi aneh aja gitu loh.

Rabu, 16 Juli 2014

Buka Berempat

Shecom akhirnya hidup lagi!!!!!! Tepuk tangan dong, eeh yang meriah dong, eeh tau Shecom kan? Ituloh, kumpulan bebungulanku waktu SMP, yang terdiri dari Wilda alias Mae, Shela, Nina, Lelly, dan aku sendiri. Yang udah ngikutin blogku dari awal pasti tau. Eeeeh emang ada untungnya gitu kalau tau Cha? -____-

Ada sih adaa, jadi aku gak usah rempong-rempong buat ngejelasin awal mula berdirinya Shecom, biodata para personelnya sampe alasan kenapa dikasih nama Shecom. Sumpah, kalo disuruh buat ngejelasin poin terakhirnya itu angkat tangan deh, bediam beranai, soalnya aku kagak tau alasannya, kayaknya gak ada yang tau deh, itu nama kalo gak salah Lelly yang kasih, dan kami iya-iya aja. Bubuhan cowoknya pada ngolokkin kami bubuhan baskom sampe bubuhan sekong pun kami iya-iya aja--

Ijinkan aku menulis tentang kebersamaan kami ya, kalau mau nguap pas bacanya, boleh. Kalau mau tidur sekalian juga boleh. Kalau mau langsung di-close juga boleh. Duuuh kok miris ya...

Oke, jadi kami kembali hidupnya tu kemaren, di buka puasa bareng, setelah setahunan lebih mati suri gak ada kumpulan bareng lengkap lagi. Terakhir kumpulan lengkap itu pas ulang tahun Nina, itu pas kami kelas dua SMA. Lama banget ya udah~  Nah kemaren tu kami buka puasa bareng, cuman gak bareng Shela huaaaaaaa, jadi berempat aja deh. Gak lengkap, padahal nyangkanya bakalan lengkap loh.

Gara-gara mepet waktu sih menurutku. Aku aja pulang kerja jam setengah lima, nyampe rumah jam lima. Itupun Nina nelpon aku dia bilang juga baru pulang dari jalan. Padahal aku udah ngambil shift 2 eh, itu pulangnya jam setengah empat. Eh rencana tinggal rencana, gara-gara aku istirahat sama Kak Indra sama Kak Ira kesahnya mau ke Vin's Ice Cream mau ketemu rock star, eeeh sekalinya tutup, yaudin kami meluncur ke PM dan kebablasan sampe jam setengah lima. Shift ku kebuang sia-sia huhuhu.

Kelar mandi bebek jam setengah enam, aku langsung cuss ke rumah Mae. Nyampe di rumah Mae gak lama muncul Lelly sama pacarnya, Ridho. Aku salut loh sama Lelly, dia bisa pacaran awet juga ternyata, dua tahun setengah mamen, amazing, aku terkejut~ Mukanya mirip lagi, nah ham jodoh sudah itu. Aku jadi ingat dulu kami pernah taruhan siapa yang nikah duluan. Aku pegang Shela sih, tapi kayaknya aku bakal pegang Lelly deh soalnya tu anak bau-baunya udah mau siap membangun biduk rumah tangga tuh cieeee denal cieeeeeeee *lirak lirik ke Lelly*

Kami semua pun ngeluncur ke rumah Nina. Setelah dipanggil-panggil berkali-kali baru nongol deh tuh anak. Pertama kali yang dia bilang ke kami yaitu,

"Aku kurusan ya? Iss aku kurus nah!!!!" 

Bener, Nina kurusan, jadi kayak jaman SMP lagi. Tapi bedanya sekarang gak ngerembes kayak dulu, rambutnya indah berkilau dan jatoh. Gak kayak aku yang dulu sama sekarang tetap aja rembes.

Eh tiba-tiba Lelly ngomong ke kami mau pulang dulu bentar duitnya ketinggalan, trus langsung cuss aja pergi. Owalah Lel bisanya tunah ketinggalan, lagian juga sebenarnya bisa aja pang pake duit kami dulu, dasar denal. 

Kami rencananya mau ke KFC Mulawarman dulu cari tempat baru jemput Shela. Nah Shela ni nyuruh kami buat ke rumahnya jemput dia, dia bawa motor sendiri sih tapi kami disuruhnya ke rumahnya gitu biar Mamanya percaya jar. Di jalan aku cekakak cekikik sama Mae, jalan pelan-pelan demi ngemat bensin, matiin motor pas di lampu merah. Aku sampe keburu-burunya lupa isi bensin, pas udah nyampe rumah tadi baru nyadar kalau udah merah. Tapi untungnya kami bisa aja nyampe ke tujuan tanpa harus beradegan ngegeret motor. Pas di KFC-nya dan Lelly udah datang, kami berunding beneran jemput Shela kah ni, udah jam enam juga, pasti macet disitu, maka kami ni masih duduk aja belum ada mesan makanan, maka antri bingit lagi. 

"Yaudah kita bedua aja sudah Cha, sekalian ambil uang di ATM." Nina langsung bangkit dan narik aku. 

Nina yang bawa motor, trus aku bbm Shela nanyain dia. Dia tu juga aneh gak ada sms aku atau telpon atau apa, kayak gak niat mau ikut. Eeh ternyata bener, dia bilang dia gak usah ikut aja, alasannya karena ada kakaknya buka puasa di rumah. Kami, yang pengen banget Shela ikut, bilang kalau kami udah di jalan mau jemput dia, udah di gunung. Padahal kami lagi di ATM. Trus dia keukeh gak mau ikut, malah nyuruh kami buka puasa di rumahnya aja. Yaudin ay kami langsung balik ke KFC. Pas ditanya kami udah dimana, aku bingung mau jawab apa.

"Bilang udah di gunung lagi kah ini Nin?"

"Bilang aja udah turun gunung udah jauh Chaaaaa."

Maafkan kami ya Shel, padahal di kaki gunungnya aja kami belum nyampe kesitu.

Nyampe di KFC nya, kami langsung mengemban tugas suci yaitu mengantri di kasir buat mesan makanan, pesan paket duduk, eh paket dukduk. Selama di antrian, Nina cerita soal kisah cintanya yang kandas kalau gak salah tiga bulan lalu.  Pacarnya, eh mantannya tu so sweet padahal, berkorban banget buat Nina, aku sampe iri pas Nina cerita soal mantannya ngasih boneka gede setinggi Nina pas dia ulang tahun, rela ngantri pas siang buat nonton film malam karena kalau nonton siang Nina kuliah sampe sore, nembus banjir depan rumah Nina cuman demi ketemu Nina aja, suka datang tiba-tiba tanpa bilang dulu ke Nina dengan alasan kangen---- aaaa so sweet, pejuang banget, ngelakukan hal-hal yang bikin cewek melting. Tapi mereka putus dengan alasan yang sebenarnya Nina juga bingung kenapa, mungkin dia bosan, mungkin dia capek, mungkin--- pake kata mungkin, karena Nina ngerasa dia gak ada bikin salah, gak ada berantem-beranteman, yang ada tu perubahan si mantannya Nina itu yang mendadak jadi jarang bales sms bbm jarang kasih kabar. Pas Nina mau baikin keadaan itu, dia gak ada respon. Giliran pas Nina bilang dia udah capek, eeeh si mantannya itu ngiyakan, ngelepasin, dengan pasrah. Padahal Nina kan bilang gitu bukan karena pengen dilepasin, tapi dipertahanin. Nina pengen ngebaikin, bukan ninggalin. Nina masih belum pengen nyerah, tapi si mantannya itu nyerah.

"Makanya Cha, kadang aku mikir ya, ada orang yang hidupnya dihabiskan cuma buat berjuang, bukan buat mempertahankan." kata Nina sambil ngulas senyum.

Sedih dengernya. Padahal Nina tu tipe orang yang gak mudah jatuh cinta, dan kalau sekali sayang sama orang tu sayang betul. Tabah ya Nin kamu pasti bisa move on, jangan kayak aku betah banget dulu gak bisa move on dua tahun huhu lah kok jadi ngomongin aku sih---

Akhirnya selesai dengan antrian, cussss langsung ke tempat duduk. Kasian Mae sama Lelly nungguin untung aja ada cookies bungkusan di meja. Dan akhirnya kami makannnnnnnn tapi malah banyak ketawanya daripada makannya haha.Gak lupa juga poto-poto gak jelas, nerusin tradisi dari jaman esempe.


gak pernah pose cantik kalau sama nina

gak pernah beres juga posenya

cabe-cabean wannabe, ketemu kaca langsung poto

miss you nin, udah lama bingit kita gak poto bedua kayak gini

Banyak banget yang bisa diceritain sama bubuhannya ni. Banyakkkkkkkk, tumpah ruah pokoknya! Kami ketawa behimat sampe mas-mas di coffee shop KFC nya itu ngelirak ngelirik kami dengan tatapan aneh. Eh malah digodain Nina segala lagi, pas Nina mau poto trus masnya ngeliatin lok, eh ditegurnya, "Mau foto bareng kah Mas?" Haha giling Nina ni!

Lelly cerita kalau dia sekelas lagi sama Jenni, LAGI. Dari esempe kelas satu sampe kuliah pun dia gak luput sekelas sama Jenni, sekelas terus. Memang jodoh kayaknya, putusi Ridho sudah Lel haha. Lelly juga cerita kalau hape qwerty LG-nya, yang biasa kami dulu pake buat foto-foto gila, saksi bisu dari kebinalan kami, sekarang ada di tangan Mbahnya, kayaknya buat dipake selfie deh curiga kami tapi Lelly nya bilang sih dipake buat telpon. Seterusnya kami cerita soal masa-masa SMP yang bebungulan. Cerita tentang naik motor gonceng tiga, foto naik motor berlima trus Shela kelihatan pahanya trus dia ngomel-ngomel minta fotonya itu dihapus, Lelly bolak-balik rela jadi ojek buat nganter kami, becungkung depan mall nungguin buka, foto-foto di supermarket, mainan tutup mata di taman sekolah, upload foto betuyuk di facebook trus tag ke bubuhan kelas--- gak ada habisnya kalau cerita masa SMP. Malah perasaan masa esempe itu lebih nyenengin daripada masa SMA, seriusan deh. Kak Indra juga bilang gitu. Rasa pengen kurevisi deh orang yang ngomong kalau masa SMA itu lebih nyenengin.
we are shecom!!!!! bukan cabe-cabean!!!!

Sampe akhirnya jam udah nunjukkin pukul sembilan. Gak kerasa banget, seriusan deh, aku kira malah masih jam delapanan. Itupun kami nyadarnya gara-gara lampu di tangga KFC tu dimatiin. 

"Kenapa mati? Jangan bilang kita diusir." selidikku.

"Iya ntar kita kayak di iklan susah BAB itu lagi hahahaha." kata Lelly. Trus kami serempak liat jam deh, jam sembilan lewat deh. Pulang deh. 

Padahal gak ikhlas banget ngangkat pantat dari situ. 

Pas di tangga turun, aku ngeliat Lelly duluan turun, trus ada plang KFC gitu nah behantangan di depan tanggannya tu. Aku mau ngolokkin Lelly lok mau bilang muat kah kamu Lel lewatin itu, eeeh ternyata gak ada angin gak ada hujan gak ada badai katrina aku jatoh di tangga, untung aja langsung pegangan sama Nina. Mae sama Nina langsung jalan terus tanpa nungguin aku yang lagi baikin posisi berdiriku, mereka pergi dengan tampang maaf-kami-bukan-temannya-kami-gak-kenal-deh-sumpah. Pas keluar dari KFC-nya mereka langsung ketawa ngakak. Dasar loh! Lagian kenapa juga aku bisa jatoh, ceroboh bitil, apa gara-gara aku niat jelek mau ngolok Lelly trus mbah-nya tau trus Mbahnya ngutuk aku supaya jatoh kali ya huhu. Lel kamu beruntung punya Mbah yang sayang bitil sama kamu uwowowowo~

Pulangan deh pulangannnnnnn. Di jalan aku masih ceritaan aja sama Mae, trus kembali sadar kalau aku gak ada isi bensin tadi pas keluar sama Nina ke ATM, yaudin jadi kami komat kamit berdoa mudahan ini bensin cukup sampe ke pom bensin, sama komat-kamit berdoa juga supaya gak ketemu Susan. Do you know Susan? Artis Samarinda ituloh, waria yang sering keliaran di pelabuhan, diiiiih serem gitu mukanya maka rambutnya pirang awut-awutan gitu lagi, duuh jadi kebayang, aaaakkkk pergi kau pergi!!! Lanjut, nah Mae sampe matiin lampu motorku itu biar hemat bensin. Dan alhamdulillah ternyata kami bisa nyampe juga di pom bensin wuahahahaha. 

Selesai deh, kami pulang ke rumah masing-masing, balik ke kehidupan masing-masing. 
Padahal aku masih pengen di KFC. Aku masih pengen punya kehidupan bareng mereka, hidup sebagai anak SMP 4 kelas 3-3, sebagai sahabat mereka. Aku masih pengen ketawaan sama mereka, apa adanya sama mereka. Aku masih kangen. 

Mudahan ntar Lebaran bisa berempat lagi, eh berlima deh sama Shela. 

Selasa, 15 Juli 2014

Bawa Mereka Ke Dimensi Paralel

Pesona film You Are The Apple of My Eye memang gak ada sirnanya. Sampe sekarang aku masih suka nontonin itu film, gak ada kata bosan buat mantengin wajah ganteng dan kelakuan konyol Ko Ching-Teng, gak ada kepuasan dalam ngayalin kalau aku ada di posisi Shen Chia-Yi, ngebayangin kalau cantik kayak dia, pinter kayak dia, pemalu kayak dia, disukain sama cowok konyol slengean kayak Ko Chin-Teng. aku kayaknya gak bakal puas, aku masih ngayalin itu. MASIH huhu.

Duuuuuuuuuuh aku tau kalau khayalanku itu ketinggian, aku juga tau kalau rasa pengenku kalau dimensi paralel itu beneran ada itu keharatan. Yang udah pernah nonton film You Are The Apple of My Eye pasti tau apa itu dimensi paralel. 

Dari banyaknya adegan romantong yang sukses bikin aku breakdance kesal di kasur sambil gigitin batal karena envy, ada satu adegan yang memorable banget, dimana Ko Ching-Teng lagi ngobrol sama Shen Chia-Yi di telpon, trus mereka ngebahas soal dimensi paralel. Ching Teng ngomong gini, "Shen Chia Yi, apa kamu percaya dengan dimensi paralel? Mungkin di dimensi itu paralel itu, kita sekarang bersama" Si Chia-Yi nya natap ke langit, ngebayangin apa yang dibilang sama pacarku itu huaha ngarep, trus jawab, " Benar-benar iri terhadap mereka yah. Terimakasih telah menyukaiku." Pacarku pun senyum-senyum najong denger si Chia-Yi ngomong gitu, gak lama dia bilang, "Aku juga suka pada diriku, yang menyukaimu saat itu."




Simple sih adegannya, cuman ngena banget. Ada perasaan gak terima yang bergejolak di aku, mungkin juga di semua yang nonton itu film, gak terima kenapa mereka gak jadian-jadian juga padahal sama-sama suka. Kenapa mereka harus ngebayangin dimensi paralel, padahal di dimensi lain yaitu di kehidupan nyata pun mereka bisa bersatu bersama berpadu dalam cinta laura aura kasih. Gak terima sumpah. Apalagi kalau nonton ending-nya. sumpah pengen protes! Hiksssssssssssssssssssssss lap ingus mana lap ingus~

Dimensi paralel itu sendiri kalau jar filmnya yaitu dimensi dimana diri kita yang lain berada di tempat yang lain dan melakukan hal yang berbeda dari yang kita lakukan sekarang. Di waktu yang sama, tapi berbeda tempat dan berbeda kejadian. Jujur aku suka sama dimensi paralel itu, aku pengen dimensi itu beneran ada. Penasaran lok, aku langsung googling tentang dimensi paralel, dan ternyata penjelasannya sangat rumit sekali pemirsah, aku sampe pusing bacanya. Apa karena aku gak suka Fisika atau karena aku oon, gatau juga sih yang jelas penjelasan tentang dimensi paralel itu ribet, segala bawa-bawa mesin waktu, isu John  Titor si time traveler, Millenium Bugs, paradoks sang Kakek--- ngebingungin. Ini ya aku copast penjelasannya dari salah satu blog yang aku baca,

Saya sangat menyukai pemikiran tentang dimensi paralel, seumpama dimensi adalah kotak-kotak keyframe yang memanjang di sebuah timeline, layer-layer lainnya adalah semacam properti yang kita jalani (termasuk manusia-manusia di sekeliling kita), dan di stage lain, dengan alur timeline yang kurang lebih sama koherensi timing dengan timeline dimensi kita, ada kehidupan lain, ada dimensi lain dan inilah yang saya sebut dimensi paralel, seumpama anda mencapture visualisasi saya ini gambarkan kotak-kotak keyframe horisontal beserta layer properti di sepanjang timeline kita adalah dimensi seri saya sendiri, maka di stage berbeda yang bertimeline koheren dengan timeline kita merupakan dimensi paralel kita yang berisi skenario cadangan kehidupan kita, inilah yang mampu menyanggah tentang pertanyaan mengapa jika di tahun 2036 telah banyak mesin waktu, mengapa yang muncul di era ini hanya John Titor saja. ya karena dimensi paralel, John Titor mendatangi dimensi ruang dan waktu dimana masalahnya ada, di waktu yang sama ada dunia lain yang berjalan paralel dengan dimensi kita sendiri.

Ribet kan???

Mungkin memang aku aja yang oon kali ya.

Nah, pokoknya tu aku pengen dimensi paralel ada, di blog itu ditulis ada sih tapi aku kok gak yakin ya. Dan kalau ada aku pengen aku di dimensi itu sekarang lagi-- lagi apa ya aku juga bingung, Aha, mungkin di dimensi paralel, aku masih sekolah, aku punya Mama yang gak over-protektif dan ngebolehin aku jalan kemana aja aku mau tanpa perlu ditanyain macam-macam, aku sama Zai gak pernah beolokkan yang ada romantis-romantis mulu. aku lagi duduk nyantai nyandar di bahu Adam Levine trus dia ngebelai kepalaku bukannya lagi ngebelai kepalanya si Behati....

Pengen. pengennnnnnnnnnnnnnnnnnnnn!!!!!

Tapi, sepengen-pengennya aku nyangkut di dimensi paralel, menurutku orang-orang di Gaza yang lebih menginginkan dimensi itu.

*Ini postingan mau masuk ke yang sedih-sedih serius. Biola mana biolaaaaaaaaaaa.

Sekarang lagi hangat-hangatnya berita soal serangan Israel ke Palestina, tepatnya ke Gaza. Beritanya turun pas bertepatan pemilu pilpres kemaren. Setelah sekitar tahun 2008 mereka menyerang, sekarang nyerang lagi. Alasannya sih karena ada tentara Hamas yang nyerang mereka, trus mereka kesahnya bales dendam, KESAHNYA. Bilang aja masih belum puas buat ngancurin tanah Palestina!!!!

Ada juga yang bilang kalau Israel tu ngincar Masjid Al-Aqsha, tempat suci ketiga umat muslim itu, jar nya mau diganti dengan kuil suci Yahudi. What the---

Sedih banget, mana mereka banyak nyerang anak-anak sama wanita. Banyak foto anak-anak habis kena bom mengenaskan betebaran di path, pada ngeshare lagu We Will Not Go Down, di jalan raya di bundaran Lembus (heiiii, Samarinda juga punya bundaran tauk, bukan cuma Jakarta doang haha) pada banyak yang koar-koar tentang serangan Israel ke Gaza, bikin miris. Maka ini lagi bulan puasa lagi kasian banget. Bikin sangkal aja tiap liat beritanya, Israel minta dirajam emang!!!! Di saat warga Palestina pada sibuk nyelamatkan diri, warga Israel asik mainan di pantai, aku ada nonton berita iss dasar ya gak punya hati nuarani betul. Parahnya lagi ada berita kalau warga Israel pada berbondong-bondong ngambil kursi trus dudukan di balkon gitu buat ngeliat bom yang jatoh di Gaza. Mereka tepuk tangan meriah tiap ada bom yang jatoh, mereka bilang 'tontonan' itu lebih menarik ketimbang pertandingan bola piala dunia. Gilingan hehhhhh!!!!!!!!

Ada  berita juga, anak cewek umur 14 tahun nonjok tentara Israel. Gak sampe kena sih, cuman keren eh anak sekecil itu berani gitu nah kayak gitu, maka dia tu pake marah-marahin si tentara Israel itu, lah si tentara malah ngetawain si anak itu, ngeremehin, mungkin dipikirnya anak kecil bisa apa, negaranya aja gak bisa apa-apa huhu sedih. Tuh anak gak takut apa ya si tentara sewaktu-waktu bakal narik pelatuk senapannya?

Keren tapi eh, sekaligus miris.

Mungkin di dimensi paralel, Palestina adem ayem. Gak ada darah-darahan, gak ada dentuman bom menyakitkan telinga, melenyapkan banyak nyawa. Gak ada air mata, rasa cemas, rasa kesal marah ke Israel----

Gatau deh sampe kapan Israel nyerang Palestina. Mungkin ini tanda-tanda kiamat. Tapi emang iya sih kayaknya, ini katanya udah ada di Al-Qur'an. Ini bukan perang, tapi serang, karena cuman satu aja yang pinanya pengen menghancurkan, sementara satunya lagi terhancurkan. Sebenarnya bukan karena lemah, aku yakin bukan karena Palestina lemah. Tapi entah....

Bawa mereka ke dimensi paralel ya Allah, bawa mereka. 

Rabu, 09 Juli 2014

Salam Tiga Jari

Hari ini Indonesia ngerayain pesta demokrasinya, nggg bukan pesta beneran sih yang identik sama hura-hura balon-balon makanan minuman berlimpah musik ribut sana-sini, pokoknya kemaren warga Indonesia rame-rame datang ke TPS buat nyucuk presiden pilihan mereka buat lima tahun kedepan. 

Sebelum tanggal 9 Juli ini, selain tim sepakbola piala dunia, calon presiden juga dijadikan bahan taruhan dan bahan yang bikin orang-orang jadi berkubu, berkelompok, saling mengolok, menghina, membanggakan jagoan masing-masing dengan berlebihan. Di sosial media banyak banget yang pada sibuk koar koar promosiin pilihannya, ngejatohin rival pilihannya. Upload meme aneh-aneh lucu-lucu bikin tengakak sampe bikin kesel. Yang pada suka sama Jokowi rame-rame upload foto salam dua jari, sementara yang cintrong sama nomor satu alias Prabowo pada sibuk ngolokkin dengan bilang salam itu Assalamualaikum bukan salam dua jari. 

Aku sekeluarga pada beda-beda sih, gak kompak. Jokowi-JK jadi pilihanku, Nanda, Kak Fitri dan Kak Iin. Sementara Kak Dayah, Kak Kris, Kak Iril, Bapak, dan Mama pada berbondong-bondong pilih Prabowo-Hatta. Nah kalau Mama tu labil, awalnya dia koar-koar mau milih Jokowi eh pas di TPS, lebih tepatnya di biliknya, dia yang sebelahan sama aku dan Bapak nengok-nengok ke bilik Bapak. 

"Mak, tadi pilih siapa?" Sebagai anak, wajar kalau aku mau tau pilihan Mamaku. Ngek.

"Disuruh Bapakmu pilih Praboro! Cucuk mukanya."

"Ah mana, Mamamu tadi noleh-noleh ke Bapak kok." 

-_____-

Lagian Mama ni lucu loh, nama orang bagus-bagusnya Prabowo diganti jadi Praboro.Tasmiyahin anak orang sembarangan. Aku jadi inget Mama suka nyebut Islamic Centre tu jadi Islamit Senter. ISLAMIT hahaha. Udah berusaha dibenerin tartil qalqalah lafadznya tu lidah tetap keukeh aja tesebut itu. 

Lanjut,

Perbedaan juga ada di keluarga Zai. Cuman dia yang pilih Pak Wowo (panggilan akrab ciptaannya Kak Ira), kakak mama sama bapaknya pada pilih Jokowi. Padahal katanya dia udah berhasil ngehasut teman-temannya supaya ikut pilihannya, dan berhasil, tapi gak berlaku buat keluarganya dan juga aku mhuaahahahaha. Ada waktu Sabtu malam kemaren dia nanyain aku pilih siapa, dengan senyum najong aku jawab pilih Pak Wiwi (panggilan---sayang deh kayaknya, jangan cembokur loh Zai!)

"Pasti gara-gara Ge pilih Jokowi ya?"

"Yeee manaada gara-gara itu, emang kamu tau darimana Ge pilih Jokowi?" Padahal emang gara-gara itu sih. Eeehh bukan jadi satu-satunya alasan, tapi jadi salah satu alasan.

"Orang aku liat temanku ngeretweet Ge trus ava-nya tu yang ada angka duanya, Jokowi lok itu. Dasar ikut-ikutan idola!"

Gak lama dia nunjukkin artikel-artikel di internet yang nunjukkin betapa hebatnya Pak Wowo. Gak, gak ngaruh. hatiku cuma buat Pak Wiwi seorang biarin deh dibilang presiden boneka alatnya Mega atau apalah. Gak cukup sampe disitu, Zai nunjukkin foto-foto blusukannya Pak Wiwi sama foto-foto blusukannya Bu Risma, walikota Surabaya.

"Nih liat nih, apa datang ke pasar cuman buat saliman, foto-foto, apaaan!!!!"

"Lah itu kan kebetulan ada yang mau salaman sama dia masa ditolaknya sih, aneh kamu ni."

"Alalalalalala datang ke pasar cuman mau diliput aja. Nih nih lagi coba liat, Risma nyapuinnya yang kotor-kotor, behimat, Jokowi apaaaaa Jokowi bersih kayak gini disapu, apa yang disapu?"

"Udah bersih kali itu!"

"Masa megang sapu aja begaya. Tuh liat sepatunya aja masih bersih gitu, kinclong. Yang kayak begini kah presiden kita nanti?" 

Hhhhhh muyak, langsung ay aku merangut semerangut rangutnya, betek.

Tapi sempat kepikiran juga sih, apa aku pilih Pak Wowo aja ya. secara dia itu pembawaanya tegas, mirip-mirip Pak SBY gitu. Trus apa yang dibilang Zai soal Pak Wowo juga ada benernya. Seterusnya aku galau lagi mikir pilih siapa. Masing-masing punya catatan putih dan hitam. Pak Wiwi dengan gelar 'presiden boneka'-nya, Pak Wowo dengan masa lalunya waktu masih di jaman Orde Baru, kaki-tangan Pak Suharto si otoriter. Tapi gatau kenapa ya, hatiku larinya tetap ke Pak Wiwi. Suka aja gitu sama pribadinya yang merakyat dan apa adanya. Aku bukan orang yang ngerti politik sih, tapi seenggaknya aku tau kalau Jokowi prestasinya di bidang politik banyak. Aku juga takut kalau misalnya Pak Wowo yang jadi presiden, kita bakal balik ke masa Orde baru, hidup tenteram sih tenteram tapi nunggak banyak hutang, mahasiswa pada diculik dibunuh, bakal ada penembak misterius, pokoknya hidup kita jadi gak damai. Beliau juga bilang kalau dia mau menasionaliskan perusahaan asing, gak ngerti deh maksudnya apa, kayaknya anti banget sama kegiatan impor.

Yang gak pilih Pak Wiwi mungkin sebenarnya takut pulau kita bakal dijual, sama kayak waktu pemerintahannya Megawati. Mereka pikir Megawati itu sebenarnya pengen jadi presiden tapi berhubung orang udah pada mbari muar sama dia, makanya dia nyuruh Jokowi buat jadi presiden, trus Pak Wiwi dijadiin alat buat ngerealisasikan kekuasaan liciknya. Ketakutan yang sama yang aku alami, tapi setelah aku pikir-pikir lagi, beliau kan cerdas tuh, dia pasti gak mudah lah buat diperalat orang, dia pasti tau yang mana yang baik yang mana yang salah.

Aaaa gatau deh, aku cuman seorang rakyat yang nyumbangin satu suaranya hari ini, dan sebenarnya pasrah sama keputusan KPU nanti suara mana yang paling banyak. Kalau dari hasil quick count sih Pak Wiwi yang menang, tapi aneh deh semua stasiun tv tu ga serempak hasil quick count-nya, di salah satu stasiun tv malah Pak Wowo yang pegang suara terbanyak, sementara stasiun tv lain si Pak Wiwi. Bikin bingung. Perasaan dulu jamannya Pak SBY jadi capres gak kayak gitu loh. 

Kalau misalnya Pak Wowo yang jadi presiden, yaudah sih legowo, nrimo, mungkin memang dia yang terbaik buat bangsa ini. Mungkin yang mereka bilang jelek-jeleknya Pak Wowo itu ga benar dan emang gak bakal terjadi selama dia ntar jadi presiden. Kalaupun ternyata Pak Wiwi yang menangin suara terbanyak dan resmi jadi orang nomor satu di Indonesia, yessss alhamdulillah sih, berharap semoga kekagumanku ke dia memang terbukti. Berarti aku gak salah pilih. Salam tiga jari deh buat beliau bukan salam dua jari lagi, salam metal oooohh we will rock you yeaaahhh!!!!! 

Nyambung aja kan? Soalnya Pak Wiwi kan suka Metallica.

Huuufffh, kok capek ya nulis beginian? Emang gak bakat ngomongin masalah politik presiden negara sih. 

Udahan ya, tunggu hasil KPU aja. Jangan kecewa apalagi bunuh diri kalau capres idaman hati gak kepilih. Minggat ke negara tetangga aja. 

Jumat, 04 Juli 2014

Merangutnya Hello Kitty

Helloooooo, ini postingan pertamaku di bulan Ramadhan tahun ini yeaaaahhhhh~

Dan postingan ini sebenarnya gak tentang Ramadhan banget sih, malah lebih ke unsur nge-ghibah-in orang, jauh dari kesan bulan Ramadhan bulan suci huhu. Aku juga sebenarnya galau antara mau ngerasa gak enak atau mau ketawa nulis postingan ini.

Karena udah terlanjur buka blog trus tepencet kotak buat entri, yaudin jadi aku lanjutkan aja deh.

Oke, jadi begindang, beberapa minggu sebelum bulan puasa, bubuhan NCC pada heboh ngomongin pose foto seorang anak manusia, sebut saja dia Hello Kitty. Berawal dari Kak Fajar yang suka ketawa-ketawa sendiri ngeliatin hapenya, sampe-sampe dia nulis di path-nya tentang dia senyum-senyum sendiri, nah kami kira dia lagi kasmaran lok eh ternyata---

"Cha, coba kamu liat fotonya Hello Kitty, lucu kam." 

"Hah? Lucu kenapa?"

"Itunah kamu gak liat kah mata sama mulutnya tu gak sinkron hahahahahahaha dari kemaren aku ngeliat ini ketawa terus, sampe mau mandi pas tebuka fotonya juga ketawa-ketawa sendiri hahahahahaha. Yulita sama Muti ketawa juga. "

Aku perhatiin fotonya sekali lagi, dan bener, fotonya lucu bikin ngakak. Aku gak ngerti kenapa si Hello Kitty pose kayak gitu, dia mau sengaja jelek atau gimana sih, matanya tu ngadap ke lain ke samping  trus mulutnya monyong ke samping juga tapi gak searah sama matanya sekilas jadi kayak---- monyet. Eeeh itu gara-gara Kak Fajar tu yang bilang -___-

Foto itu menyebarluas ke yang lain, dan yang lain ngikut ketawa, sampe kami save itu potonya dan masukkin ke grup BBM trus kami omongin siang malam haha. Foto ittu sampe kami anggap mood booster, karena kalau lagi bete trus gak sengaja teliat fotonya, tiba-tiba jadi gak bete lagi. Sebenarnya aku tu gatalllll banget mau posting fotonya itu disini, tapi gak tega (gak tega atau takut Cha?) deh kasian.

Nah hari-hari selanjutnya kami jadi suka ngikutin perkembangan foto-fotonya, yang ternyata dia kalo tiap pose tu aneh-aneh, gak cuman pas di foto yang pertama kali kami liat itu. Bukannya ngerasa sok cantik kalo pose, aku juga suka pose aneh-aneh kok kayak monyong muka jelek atau gimana, tapi si Hello Kitty iniiiiiiiiiiiiiiiii maksudnya tu mau fotogenic di segala mimik muka kali ya tapi gatot, jatohnya malah jadi aneh. Dia ada foto dengan pose julurin lidah, udah biasa ya julurin lidah udah banyak yang kayak gitu termasuk aku sendiri, tapiiiiiiii dia julurin lidahnya tu behimat lebar banget mulutnya nganga gitu lidahnya dikeluarin semua trus mukanya datar.

Kak Fajar sampe komen, "Kok kayak doggy?" trus dia bilang lagi, "Itu doggy style." Apa kami gak langsung ngakak kambing guling, kebangetan deh ya Kak Fajare ngomong gitu tapi sumpah lucu eh.

Seterusnya kami jadi suka ngikutin posenya kalau lagi foto, kami buka salah satu akun sosmednya buat jadi panduan kami kalau mau foto. Semuanya pada ngikutin, dan yang paling bisa niruin paling mirip gitu yaitu Kak Muti, sumpah mirip banget. Kami ngakak lagi, si Hello Kitty bener-bener jadi trendsetter! Dia pasti bangga di luar sana.

Dan si trendsetter itu ada di hadapan kami pas buka puasa sekalian perayaan 21 tahunnya Kak Yuls kemaren, hari Rabu. Aku sama Kak Indra ngikik gak nahan, gimana ntar kalau kita poto, apa harus ngikutin gayanya? Atau minta diajarin gimana cara berpose aneh yang baik dan benar sekalian?

Enggak kok enggak, pas lagi poto-poto kami bisa nahan diri. Dia juga seperti biasa, malu-malu kuciang gitu gak banyak omong tapi tetep senyum kalo diajak ngomong.

Sampe akhirnya, ada satu obrolan kami tentang mantan CS dulu namanya Kak Tomi. Kak Maya nunjukkin foto Kak Tomi di grup BBM yang lagi dandan jadi cewek ke teman kami yang kebetulan pacarnya Hello Kitty,. teman kami juga. Tawa pun mengalir deras buat Kak Tomi yang bahkan gak tau kalau dia lagi diketawain hebat sama pacarnya Hello Kitty dan Kak Maya.

Gak lama----

"Eh kok ada fotonya Hello Kitty?"

Jleb. Jleb. JLEB.

Seketika Kak Maya, aku, Kak Indra, Kak Fajar, pada diem.

"Eh eh sini sini mana hapenya sini...." kata Kak Maya berusaha ngambil hapenya kembali dari tangan pacarnya Hello Kitty.

Aku cuma bisa nenggelamkan kepalaku di punggung Kak Indra sambil nyubitin tangannya. Sementara Kak Indra, yang persis di samping Hello Kitty dan pacarnya, gak bisa nahan ketawa, dan ngadap ke hapenya seolah-olah ngetawain yang ada di hapenya.

Awak awak momen ini namanya!!!!!!!!!! Mau ngomong apa lagi jadi bingung, jadi kami lebih milih sibuk sama hape masing-masing, atau enggak sibuk sama makanan masing-masing, contohnya aku.

Kak Ira yang baru selesai shalat trus duduk trus becandain Hello Kitty. tapi si Hello Kitty gak nanggapin, eeh nanggapin sih dengan merangut. Si pacarnya Hello Kitty dengan pelan ngasih tau kalau si Hello Kitty lagi marah.

Mereka pun pamit pulang duluan. Si Hello Kitty ngucap salam sambil ngomong makasih dengan muka datar.

Pas mereka udah pergi, kami langsung ngakak gak nahan. Sumpah ya jahat banget kami. Kak Ira yang awalnya bingung kenapa kami ketawa jadi ikut ketawa sekaligus ngerasa gak enak.. Kak Maya sempat koar-koar betapa kepikirannya dia sama Hello Kitty, mengingat itu berawal dari hapenya. Yang lainnya? Yaaaaa ngerasa gak enak juga sih sebenarnya, kami udah bikin anak orang kesel bahkan mungkin sedih.

Pulangan, aku ngeliat di grup ada yang upload foto screenshoot personal message-nya Hello Kitty, yang isinya tentang kekecewaan Hello Kitty ke anda-anda semua, begitu dia tulis, anda-anda semua berarti
ke banyak orang kan lebih dari satu, isinya tu kira-kira gini, "Untuk terakhir kalinya terimakasih semoga Allah membalas rasa sakit hati saya terhadap anda-anda semua." Wowwwwwww super sekali! Aku sama Kak Ira sempat kaget baca PM-nya itu, dia tu kira-kira sempet gak ya baca komenan kami di fotonya, dia sempat gak ya ngeliat fotonya yang doggy style itu? Tapi perasaan sih dia gak sempat gak liat, cuman liat fotnya yang bibir-mata gak sinkron, trus juga gak buka komenannya. Kayaknya sih.

Dan hari ini, pacarnya Hello Kitty datang ke kantor. Bukan, bukan buat ngegiling kami pake tronton kok, tapi buat urusan ijazah. Dia ada bilang kalau Hello Kitty nangis gara-gara insiden itu. Nganga ay kami semuaan. Pacarnya Hello Kitty berusaha buat bikin Hello Kitty berpikiran positif aja sama kami, tapi malah dibilang si pacar lebih ngebela kami daripada dia. Mungkin si pacarnya Hello Kitty itu tau aja kali ya kelakuan kami huhu tapi diem aja, netral gitu gak ngebela siapa-siapa.

Jujur ya agak ngerasa gak enak sih pas awalnya, tapi lama-kelamaan ngerasa biasa aja, cuman rada kapok aja gitu gak lagi deh upload-upload foto si Hello Kitty. Kami ngerasa kami jahat sih, udah ngolokkin Hello Kitty, tapi kami pikir-pikir lagi memang gak bisa sih kalau gak ngolok, kami pun ngolokkin juga cuman sebatas fotonya,bukan berarti kami benci sama dia. Sebenarnya dia gak salah sih udah pose macam-macam, terserah dia, hak-nya dia, dan jadi hak-nya orang juga buat komenin fotonya.

Duuhhh, emang gak mau disalahin ya.

Tapi emang sih, namanya juga manusia, ada yang suka ada yang enggak. Gak mungkin semua orang suka sama kita,  kita gak bisa paksain itu. Mungkin ada yang ngetawain fotoku di instagram, atau mandang sebelah mata blog acak kadut ini, atau ngerasa keganggu sama postinganku di path.

Tergantung kitanya sih, mau peduliin orang yang gak suka sama kita atau mau acuhin. Karena mau semaksimal apapun kita berbuat baik, bakal tetep aja ada yang gak suka, bisa jadi karena iri.

Tapi sumpah, kami gak iri sama Hello Kitty.

Aaaah udah ngomongin orangnya, ingat lagi puasa Cha! Dahhhh selama puasa ceman ceman~~

Rabu, 11 Juni 2014

Tips Menghadapi Si Bebek

Terakhir aku nonton sinetron trus kepikiran sama sinetron itu tuh pas masih SD, dan sinetron yang ketiban kepikiran sama aku itu sinetronnya Marshanda yang judulnya Bidadari. Aku suka banget nonton itu, inget banget itu tayangnya tiap hari Minggu jam delapan malam. Saking sukanya sampe kepikiran apa di dunia yang fana ini beneran ada sesosok wanita bijak bersayap putih bernama bidadari yang bakal selalu nolongin kita? Terus aku suka ngomong sendiri, "Hai, aku Lala, aku Lala." dan berharap aku bakal berubah jadi secantik Marshanda waktu itu, rambut lurus senyum manis hidung mancung kulit putih.

Perasaanku gak ada yang bisa gantiin pesonanya sinetron Bidadari. Gatau ya, rasanya itu sinetron yang menurutku yaaa benar-benar sinetron, apa karena waktu aku masih ingusan kali ya gatau juga. Tapi kalau ngeliat sinetron sekarang tu  rata-rata udah mulai keliatan gak kreatifnya, ngikutin cerita yang udah-udah atau ngejiplak dari film atau drama negara orang. Sinetron sekarang pada lebay, gaya pakaiannya anak sekolahnya tu nah gak ngikutin realita, masa ada anak sekolah pake higheels? Jadi makin males buat nonton tipi malem-malem. Palingan mantengin Fox Movies, itupun kalau ada film yang bagus. Jadi makin kangen sama kepikiranku sama sinetron Bidadari.

Eh tapi tadi malam aku kepikiran loh sama satu sinetron, judulnya Catatan Hati Seorang Istri. Ceritanya yaaa bagus sih, pantes aja sih bagus soalnya diangkat ditiriskan disajikan dari novel karangannya Asma Nadia, novelis islami terkenal. Jaman-jaman dulu aku hobi bacain majalah Annida-nya Kak Dayah, pas jaman SMP, aku suka banget sama Mbak Asma Nadia itu, cerpennya sering banget ada di majalah itu. Di sinteron itu yang main tu Dewi Sandra, Intan Nuraini, sama Yasmine Wildblood. Mereka itu kesahnya udah pada nikah dan punya anak. Istri-istri itu punya suami masing-masing yaiyalah punya dan punya masalah rumah tangga masing. Hanna (Dewi Sandra) punya suami yang selingkuh, padahal suaminya itu baik banget, gak nyangka gitunah kok bisa selingkuh. Si Nisa (Intan Nuraini) punya suami yang saban hari mukuli dia mulu, salah dikit pukul. Nah si Vina (Yasmine Wildblood) udah ngejanda, dulu dia nikah sama suaminya gara-gara hamil di luar nikah, trus cerai gara-gara suaminya selingkuh, nah terus suaminya itu mau ketemu anaknya cuman si Vina itu gak ngebolehin, dia gak mau anaknya tau kalau ayahnya itu sebenarnya gak meninggal.

Sambil nonton itu aku kepikiran, gitu kah rasanya nikah? Gitu kah rasanya diselingkuhin suami? Gitu kah rasanya dipukul suami? Gitu kah rasanya cerai terus berusaha buat anak kita itu gak usah ketemu bapaknya? Kenapa sih ada pernikahan yang gak sesempurna itu?

Pas sinetronnya udah habis, aku kepikiran lagi. Suami tukang selingkuh, suami tukang pukul, suami--- apa suami cuek itu masuk penyebab timbulnya masalah dalam rumah tangga? Orang kayak Zai gitu?
Sumpah aku kepikiran, sampe-sampe aku parno jadi istri, apalagi pas inget kalau Intan Nuraini disitu namanya Nisa, sama kayak namaku, takutnya aku dapat suami begituan. Tapi kalau ngeliat Zai sh kayaknya dia bukan tipe tukang pukul deh, kalau tukang nyubitin pipi orang mah iya.

Selamat Cha, kamu udah kemakan pesona sinetron. Posisi sinetron Bidadari langsung lengser. 

Zai itu cuek, cuek, cuek. Cuek bebek. Udah sering kan aku posting tentang kecuekkannya itu kayak gimana. Tapi aku masih aja yakin aku pasti bakal selalu tahan sama sifatnya itu, dan aku yakin dia juga gak bakal ngubah sifatnya itu sampe nanti kami ke hari bahagia kami tsaaahhh.

Emang kamu yakin Zai itu jodohmu Cha?

Nggg ya kalau misalnya aja Zai itu beneran jadi jodohku, dih alaynyaaaaa, ngg aku punya cara sih buat ngadapin sifat cueknya itu, biar aku gak jadi istri merana kayak di sinetron itu. Kalaupun ternyata dia bukan jodohku ya anggap aja aku bagi-bagi tips gratis buat kalian-kalian yang punya pacar cuek, okeee~

Langsung aja, ini dia tips-tips menghadapi si bebek:

  • Mau gak mau harus percaya 
Kita gak bisa selalu curiga sama pacar kita yang cuek, bikin sakit kepala deh. Bawaannya selalu negative thinking ajaaa. Jadi kepercayaan itu mau gak mau harus ada. Aku udah sering banget curiga sama Zai, kenapa dia cuek, apa karena dia udah bosen sama aku trus punya yang baru? Tapi nyatanya ya emang gitu orangnya, gak bisa aku paksain dia buat jadi orang yang care. Secuek-cueknya pacar kita, pada kenyataannya dia itu sangatlah care ke kita. Cuman dia gak nunjukkin di depan kita. Entah karena malu atau apalah. Yang jelas pacar cuek itu belum tentu gak sayang sama kita. Bener gak Zai?
  •  Musti yoga mulu
Gak yoga beneran sih, maksudnya harus tenang tarik nafas hembuskan kalau ngadapin orang cuek, nggg singkatnya kita harus sabar. Harus ngertiin, gak menuntut, terima apa adanya. Jangan dikit-dikit nangis, dikit-dikit share lagu galau di path, dikit-dikit curhat masalahnya itu-itu mulu. Jangan kayak aku pokoknya.
  • Ekspresifkan dirimu
Cueknya pacar kita itu bisa jadi karena sifatnya yang pendiam, atau pemalu, atau jaiman atau apalah. Pokoknya gak ekspresif gitu. Saatnya kita ambil peran buat jadi orang yang ekspresif buat dia. Cerita apa aja yang terjadi sama kita hari ini, mau yang buruk kek yang baik kek, lengkap dengan wajah yang kaya ekspresi. Ketawa ngakak kek senyum lebar kek, asal jangan lebay atau terkesan dipaksain ya. Siapa tau dia gak jaiman lagi, trus gak cuek lagi deh. Eeeh tapi aku udah terapin hal ini sih, tapi tetep aja tuh si hantu cueknya membinal hmmm -__-
  • Ngambek? Gak laku cyinnn
Orang yang cuek identik dengan kadar kepekaannya yang rendah. Jadi kalau kita mau ngambek sama orang cuek itu buang-buang waktu, ngambeknya kita itu gak bakal jadi apa-apa buat dia. Contohnya nih, dulu aku pernah ngambek sama Zai gara-gara dia gak ada ngangkat telponku terus, aku bilang aku gak mau ketemu dia, itu deh ngambekku, eehhh berharap dia ngebujuk-bujuk atau minta maaf lah malah dia beneran gak ketemu sama aku. Pas aku diemin dia pertanda aku ngambek juga dia iya-iya aja, gak nanya aku kenapa gitu kah, kalaupun nanya trus ku jawab gapapa eh dia anggap aku gapapa beneran. Kalau aku bilang aku ngambek eh dia bilang, " Ngambek hak sana, orang gak mempan juga." Intinya ya kalau mau apa-apa sama orang cuek tu mesti to the point, dia mah kagak mau paham sama komunikasi non-verbal andalan cewek kayak ngambek, kalau lagi kesel lagi bete bilang aja. Biar kita merangut sampe keriputan juga gak bakal ngeh.

  • Jangan balas dendam
Jangan pernah ikut-ikutan buat jadi cuek juga cyinn. Kalau pacar kita cuek, berarti kita yang harus perhatian. Seperhatian-hatiannya kita, kita jangan paksain dia jadi seperhatian kita juga. Kalau berdua sama-sama perhatian ya aneh juga. Kalau berdua sama-sama cuek, tambah aneh lagi, mendingan game over deh. Jaga komunikasi jangan sampe putus kayak tali layangan yaaa walaupun gak setiap hari komunikasian, ya yang penting udah saling tau kabar masing-masing. Aku sama Zai tu gitu sih, smsan jarang bbman pun kalau aku lagi mood lagi ada yang pengen diceritain. Awalnya emang rada aneh sih, kok pacarannya rada ganjil gak kayak orang-orang, tapi pas dijalanin ya enak-enak aja, lagian bosan juga sih kalau komunikasian setiap saat non-stop, yang diomongin itu-itu aja. 
  • Cari kesibukan
Daripada galauin pacar yang cueknya gak betakar, mendingan cari kegiatan yang bisa bikin kita sibuk trus sejenak lupa sama pacar kita yang binal itu. Misalnya kayak baca buku, nonton, makan es krim, nulis blog, nyuci piring bantuin emak, jalan-jalan, mangkal--- eeh pokoknya kegiataan yang jadi mood booster, sekaligus bermanfaat bagi nusa dan bangsa. 
  • Katakan, jangan sembunyikan
Kalau udah mulai enek sama sifat cueknya, coba langsung bilang aja. Seperti yang udah dibahas di atas, orang cuek itu maunya dikomunikasiin verbal. Dia gak bakal tau kalau kita gak bilang. Tanya kenapa dia cuek kayak gitu, mau sampe kapan dia cuek, bilang kalau kita gak mau dia cuek. Alhamdulillah aku udah terapin hal ini dan voilaaaaaa berhasil. Ada waktu Sabtu malam aku sidang isbat dia, aku bilang yang semuanya bikin aku gedek sama dia, nanya kenapa dia cuek begono, tapi sumpahhh aku gak berani natap mukanya waktu itu, trus akhirnya dia minta maaf dan ngaku kalau dia emang cuek. Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa rasanya tuh pengen nari hula-hula~
  • Syukuri apa yang ada, hidup adalah anugerah, tetap jalani hidup--- eeh jadi nyanyi
Kita patutnya bersyukur punya pacar cuek. Gak kok, gak salah ketik, emang beneran bersyukur. Karena cowok cuek itu gak suka ngegombal, cowok cuek itu biasanya gak suka flirting ke cewek lain, beda sama cowok perhatian trus romantis yang rata-rata pada hobi flirting, cowok cuek itu kalau sekali perhatian rasanya kayak mau bikin terbang nembus langit, cowok cuek itu bisa bikin ketawa kalau dia mencoba romantis tapi caranya aneh, cowok cuek itu bisa bikin kita gak bisa tidur kalau dia ngomong sayang, satu kata yang kayaknya tabu banget dia ucapin, cowok cuek itu bikin kita lebih ngehargain apa yang orang kasih ke kita, bandingin deh kalau kita pacaran sama orang romantis yang selalu ngasih, pasti kalau dia ngasih kita ngerasa biasa aja, beda kalau orang cuek, cowok cuek bikin kita mandiri, gak selalu ngandalin pacar mulu. Ada hikmahnya kok punya pacar cuek.

Itulah tips-tips dari aku, gatau deh bermanfaat apa kagak. Intinya sih ngg apa ya intinya, nggg intinya sih jangan sampe cuek itu jadi alasan kandasnya sebuah hubungan, apalagi hubungan pernikahan. Kalau bisa dibaikin. Jangan sampe kayak Hanna, Nisa, atau Vina. 

Daaahhhh~