Jumat, 19 Desember 2014

Auman Bikin Goyang

"Cha, kamu gak nonton DWP kah?" Di siang yang rintik-rintik, di rumah Dea hari Sabtu kemaren, Ikhsan nanyain aku itu.

"Hah? Di Jakarta lok itu?"

"Iya. Temenku nonton. Alah orang dekat aja tuh HAHAHAHAHA."

Djakarta Warehouse Project (DWP) itu adalah surga bagi para penikmat EDM, musik ajeb-ajeb pecinta parteh. Teman-teman waktu SMP pada nonton sih, di path mereka pada koar-koar betapa serunya nonton DWP. Bahkan kata Dea, temennya ada yang bela-belain pasang tato demi nonton itu. 

Gak perlu ikut nonton kesana, aku juga bisa tau keseruannya di artikel Nyunyu yang 

Jujur rada ngiri, coba aja bisa nonton huhu. Kalaupun misalnya ada di Samarinda pun kayaknya juga gak bisa, ya you know lah pasti aku kesandung ijin Nyonyah. Pulangnya pasti malam banget. Tau aja aku ini Cinderella yang kalau udah jam sepuluh jam dinding rumahnya langsung bunyi dan ngubah jadi Icha yang sekarang.

Jumat, 12 Desember 2014

Korban Pelupa

Waktu lagi boker di kamar mandi tadi pagi, aku melamunin soal beruntung-yang-ditembak-hari-ini-sama-gebetannya. Udah ditembak, dijadiin pacar, sama gebetan sendiri lagi. Huaaa beruntung!

Hari ini tanggal 12, bulan 12, dan tahun 2014. Pasti jadi tanggal jadian yang memorable. Habisnya, cantik kayak akoeh tanggalnya. *diprotes massal* *ditimpuk massa*

Nah, lamunanku pun berlanjut lagi, jadi ngelamunin tanggal 13 Desember yaitu besok. Aku langsung keingatan si cantik Taylor Swift yang sekarang berubah jadi si ngezelin Taylor Swift karena udah gak jadi ratu country lagi malah ngikutin trend musik sekarang sok sekseh ninggalin identitasnya yang dulu hhhhhhhh *banting headset* Taylor Swift berulang tahun besok, dannnnn tiba-tiba lamunanku dari badan Taylor yang tinggi langsing berubah jadi sosok gembul gemesin. Aku kebayang Dea. 

Dan aku baru inget ternyata ulang tahun Taylor sama kayak ulang tahunnya Dea. Aku langsung tengakak sendiri, ngakak yang bener-bener ngakak sampe mukulin dinding kamar mandi mukulin air. Bukannya karena tiba-tiba kebayang badan gembul Dea, tapi karena-------

Kamis, 11 Desember 2014

Bintang yang Tak Jatuh

Salah satu film yang aku nanti-nantikan tayangnya selain Hunger Games: Mockingjay Pt. 1, yaitu film Supernova KPBJ. Yap, film Indonesia, film dari tanah air. Jujur sekarang film Indonesia kualitasnya membaik, gak kayak dulu yang didominasi sama film horror berbumbu esek-esek you-know-what-i-mean yang hantunya gak ada serem-seremnya. Film Supernova ini kayak Cherrybelle, istimewa, karena diangkat dijilat dicelupin dari novel favoritku dengan judul yang sama, dan penulis favoritku dari jaman aku rajin minjem buku di Perpusda, Dewi Lestari. 

Sekitar bulan Juni, rumor novel itu bakal difilmkan merebak. Bikin aku yang bisanya cuman minjem aja dari Perpusda jadi pengen banget buat beli novelnya. Maka aku pun beli novelnya, rada kecewa sih kenapa gak dari dulu-dulu aja belinya, jadi covernya yang terbitan paling pertama huhu. Maklumnya kan keluarnya novel itu tahun 2001, udah lama banget cyinnn. Trus juga itu debut-nya Dewi Lestari. 

padahal mau beli yang covernya ini, tapi apa daya udah gak terbit



Aku belum berani nebak siapa yang bakalan meranin Rana, Ferre, Arwin, Dimas, dan Reuben. Gak ada satupun artis Indonesia yang kelintas di pikiranku. Kalau Diva, uuuuuh maunya sih aku aja yang meranin hahaha. Eh enggak ding, aku cuma berani berandai aja kalau yang meranin itu harus model juga, terus kulitnya kecoklatan, rambut hitam lurus kayak Anggun, tatapan matanya harus tajam, suaranya berat, yang pasti harus tinggi. Fahrani rambutnya dihitamin kek misalnya. 

Rabu, 10 Desember 2014

Gimana Mbak Spektor?

Salah satu sumber kesenangan kepuasan yang aku dapatkan selain makan mie ayam banyak-banyak, yaitu penyanyi kesukaanku jadi penyanyi kesukaan orang lain. Senang banget! Puas banget! Aku suka koar-koar sama orang kalau lagi kegilaan sama satu lagu, dan ujung-ujungnya bakal jatuh cinta sama semua lagunya bahkan sama penyanyinya. Aku juga tipe orang yang suka ketular sama penyanyi kesukaan orang, contohnya Zai yang udah nularin pesona Eminem, Becky G, dan Regina Spektor ke aku.

Untuk nama yang terakhir, aku meneruskan 'penularan' itu ke Nanda. Dia yang awalnya ngerasa aneh sama lagu Regina Spektor yang judulnya Us, eeeeeh malah sibuk rekomen ke aku lagunya Mbak Spektor yang judulnya How. Lagu itu dia dapat dari aplikasi Nokia Mix Radio di Lumia. Di siang yang senyap karena Mamaku lagi tidur siang, Nanda tiba-tiba ngomong, 

"Ndes, coba kau dengarkan lagu Spektor yang How, liriknya bagus kam."

*langsung dengerin*

"OHAHAHAHAHAHAHA liriknya kayak kau! Kangen Chandra!" 

"Yeee manaada! Itu sesuai sama saya sama Taemin, But I just want my mind to stay the same. to hear your voice, to see your face ♫ "

Tumbenan dia tau duluan ada lagu Spektor yang bagus. Dan kayaknya tuh anak ikutan ngefans juga sama Spektor Lagunya emang beneran bagus, dan bener, liriknya yang bikin bagus. Musiknya simple sih, cuman pake piano. Tapi, lagi dan lagi, LIRIKNYAAAAA!!!!! Tentang orang yang masih kangen mantan, gak bisa move on. Asliiii Nanda banget! Sok-sok an banget dia bilang kalau itu lagu buat dia sama Taemin, salah satu personil boyband Korea.

Minggu, 07 Desember 2014

Ada Aurel??!!

Seperti yang udah aku bilang di postingan Pesta rakyat, hari Minggu ini aku ikut event serupa cuman beda penyelenggara. Kemaren Lekko Management nah yang ini Red Production. Beda nama juga, ini namanya Samarinda Sun Colour (SSC). Tempatmya juga beda, ini di GOR Segiri. Sensasinya juga.... beda.

Kali ini bubuhan kantor gak ikut. Aku bareng Dita, plus Ikhsan dan teman-teman kampusnya. Alhamdulillah ada Ikhsan dkk, jadi gak krik-krik-krik deh ntar. Lucu aja sih kalau emang beneran berdua, yah walaupun kami udah seringgggggg banget jalan berdua tapi rasanya untuk event macam begini bagusnya rame-rame.

Paginya aku bangun jam lima, lebih pagi daripada pas ikut SCR. Gak mau ketinggalan barisan kayak kemaren tjoy. Udah siap udah cucok tinggal nunggu si Dita jemput, eeeeh si Ikhsan nelpon pake line nanyain aku dimana. Aku bilang di rumah, sepuluh menit kemudian dia udah di depan rumah. Itu anak yang aku salutkan dari dia dari dulu, anaknya jarang ngaret, kalau bilang OTW yaa OTW beneran. Gak kayak Ani yang bilang OTW padahal masih gelinjangan di kasur. Eh sama aja sih kayak aku, eh tapi aku masih melamun di kamar mandi sih.

Sepanjangan nungguin si  Dita gendut itu aku sama Ikhsan ceritaan panjang. Mulai dari ngomongin Owi yang sekarang naik motornya udah laju kayak amor pro sampe ngomongin hubunganku sama Zai. Setengah jam kemudian Dita datang senyum-senyum sambil bilang,

Sabtu, 06 Desember 2014

Alasan Gak Suka Sejenis

Tadi pagi sebelum Nanda berangkat kuliah, Nanda cerita banyak soal teman-teman kuliahnya yang datang ke rumah buat kerja kelompok. Sebagai kakak yang baik, aku dengerin setiap kalimat yang ngalir dai bibir monyongnya yang dari dulu udah disebut-sebut mirip Suneo. 

"Trus Ndes (dia manggil aku Ndese, kata pengganti Kakak), ada teman saya yang tiba-tiba nanya saya, dick itu apa, blowjob itu apa, shemale itu apaaa. Saya bingung lah jawabnya, untung ada Rohmat yang jawabin. Mukanya tuh datar lagi pas jawabnya hahahahaha."

Aku sih gak heran Nanda tau istilah begituan. Referensinya banyak, gara-gara dia juga aku jadi tenonton film Thailand judulnya Jan Dara, filmnya Mario Maurer. Ya emang gak baik sih udah tau dan ngerti di umur yang belum layak nikah, apalagi dia itu cewek, berjilbab pulak astaga heh. Tapi asalkan dia gak mraktekkin aja sih ke dalam ke kehidupan sehari-hari, dihhhh naudzubillah deh jangan sampe. 

Aku dengar blowjob itu aja pertama kali dari dia, trus Zai dengan santainya ngejelasin pengertiannya itu -_____-  Tapi kalau shemale sih....

"Eh eh emang shemale itu apaan? Saya gak tau juga tuh."

"Ituloh Ndes, ah masa kau gak tau? She itu apa? Dia cewek kan. Male itu pria kan? Jadi, cewek cantik tapi punya alatnya cowok, biasanya para lesbian sih." 

Nanda pun dengan sepenuh hati nyeritain kalau di situs porno itu ada banyakkkkkk shemale. Belum lagi di Thailand, tambah banyak. Aku makin ngerasa kasian aja sama adikku yang semakin hari semakin binal aja.

Rabu, 03 Desember 2014

Kesalahan Ariana Kesalahanku Juga

Ungkapan "Gak semuanya yang kita inginkan itu yang kita butuhkan" bukan ungkapan sembarangan. Ungkapan yang benar banget.

Bukaannn, aku bukan lagi dalam masa menghibur diri karena gak bisa beli sepatu mahal yang setelah dipikir-pikir lagi sebenarnya juga gak butuh butuh banget, bukannnnnnn. Ada yang lebih pelik dari itu. Ada di hari Sabtu kemaren. Dari hari Jum'at sih awalnya. 

Masih ingat sama postingan Roti Tanpa Selai-ku? Oooohhh, gak ada yang baca, oooh eeh kalaupun ada yang baca, kemungkinan besar masih ingat aku disitu koar-koar mau putus sama Zai. Dan akhirnya aku dapat yang aku mau. Dia baca blogku, dan dia putusin aku lewat telpon. 

Kalau sekarang kalian lagi liat postinganku yang itu, udah aku hapus banyak paragrafnya. Menyisakan satu paragraf yang intinya... tetep aja minta putus. 

Kalau kalian nebak aku senang habis itu, kalian salah. Yang ada aku malah shock, kaget, dannnnnnn nangis. Tissue kantor sukses aku jadikan santapan makan malam. Waktu aku masih di kantor, sama Kak Ira. Niatan mendem di kantor semakin besar, aku gak mau pulang dengan mata sembab kayak habis kejedot tiang listrik atau ditonjok preman pasar Segiri. Jadilah aku curhat sama Kak Ira sambil ngunyah tissue.

"Harusnya kamu lega Cha, bukannya kamu nangis kayak gini! Ini kan yang kamu mau dari kemaren-kemaren?" kata Kak Ira, terdengar nada heran di omongannya.

Sumpah gak tau mau mulai jawab darimana, perasaanku campur aduk waktu itu. Aku lega sih, LEGAAAAA. Ibarat udah nahan kentut berhari-hari trus akhirnya kentut juga. Tapi rasanya malah sakit, mencret, mencret darah, ambeien--- aarrrgggh pokoknya ngerasa sakit. 

Kalimat terakhir sebelum dia nutup telponnya masih kengiang-ngiang jelas. Kalimat "Salam buat Mamamu ya." mungkin biasa aja dia ucapin tapi buat aku itu kayak pisau yang tepat ngehunus jantung. 

Seperti orang kalau lagi putus cinta pada umumnya, aku juga keinget sama kenangan yang indah-indah, yang ngenes-ngenes. 

Ketika aku memejamkan mataku, berupaya menahan air asin dari mata supaya gak jatoh lagi, aku ngeliat masa-masa yang udah kami lewatin selama ini, sejauh ini.