Selasa, 18 November 2014

Kopi Tukang

Kalau disuruh milih antara makan banyak atau tidur banyak, aku pilih yang kedua. Aku gak peduliin rasa lapar di perut yang merongrong kalau ngantuk udah datang. Buat yang udah pernah baca postingan-postinganku sebelumnya pasti udah tau kalau aku sering ketiduran dimana-mana. 

"Dasar cerang, cewek sembarang!"

Tiba-tiba kedengaran aja suara mengumpatnya Kak Yuls huhuhu

Emang dasarnya aku gak hobi makan juga sih, maknaya badan jadi kayak angka satu gini. Contohnya, kalau di rumah lagi ada acara selamatan atau nikahan atau ulang tahun ponakan, aku lebih milih buat mendem di kamar menuntaskan hasrat tidurku daripada ngabisin makanan yang berlimpah ruah di luar. Aku juga gak hobi buat berbaur sama orang banyak. Bisa dibilang sih aku sombong, eh tapi sebenarnya aku gak sombong, cuman gimana ya, kayak males aja berbaur sama orang-orang kecuali sepupuku, ngobrol-ngobrol gitu, ditanyain macam-macam sama saudara Bapakku yang berdarah bugis, 

"Eeeehhh ini kah Nisa? Sudah besar kau?"

"Kenapa tak kuliah?"

"Kapan nikah?"

Aaarrrrgggghhh!!!!!

Dan pagi tadi, aku dihadapkan sama dua pilihan yang lumayan sulit, berangkat kerja atau lanjut tidur? 

Sumpah, pagi-pagi udah dibikin galau aja sama yang namanya ngantuk. Bingung, ini ngantuk bagusnya ditemanin aja atau dimusuhin. Ya kalau ditemanin ntar ngelunjak, kebablasan tidur sampe sore, ya kalau dimusuhin juga gak tega sama mata merem melekku.

Kamis, 13 November 2014

Berkat Tahi Lalat

Jujur aku suka gugupan kalau terima user yang sopan. User yang ngomongnya tertata, keliatannya berpendidikan, antusiasnya tinggi, gak rempong. Aku pernah dapat user bapak-bapak baikkkk banget. Dia ngomongnya kayak dipikir dulu, smart, menghargai apa yang aku ucapin, dan bilang terimakasih dengan pembawaan yang super tenang pas hapenya selesai diservis. Aku jadi ngerasa kecilllll banget kayak upil, kayak lututnya semut. Senang kagum malu pengen kayak gitu nyampur jadi satu. Beda dengan hal nya kalau ngelayanin user rempong, aku percaya diri ngomong petantang petenteng tanpa peduli kalau seorang customer service itu harus sabar. Harusnya cuman ngangguk ngangguk sambil kasih senyum manis pas usernya ngomal ngomel.

Trus gimana kalau ketemu user yang sopan plussssss dia itu orang yang gak disangka sangka? Idola gitu?

Gugup, gugup banget. Gagap malah.

Dan Rabu minggu kemaren aku kegagapan.

Bulan kemaren, eh sampe sekarang sih, aku gandrung gandrungnya sama buku The Naked Traveler, buku tentang traveling gitu. Aku belum pernah beli buku dengan genre gitu, tapi karena sampul bukunya menarik, oranye gitu, akhirnya aku beli. Gak peduli deh itu seri yang ke-3 dan aku belum baca yang seri sebelumnya.

Sampe rumah aku langsung baca, langsung jatuh cinta pada bab pertama. Bikin aku pengen cepat-cepat ke bab berikutnya.

Aaaaakkkkkk she is fuckin awesome!

Mbak Trinity, penulis buku itu, doyan banget sama namanya traveling. Gaya nulisnya gak boring, lucu, humoris, ringan. Beda banget sama buku-buku traveling lain, yang rata-rata ngupas tempat-tempat wisata indah dan pengalaman-pengalaman keliling dunia yang bikin iri banget. Baca buku traveling lain itu kayak baca atlas rasanya, beda sama buku yang ditulis Trinity.
Gak semua yang Trinity alamin itu pengalaman yang manis-manis, ada juga pahitnya. Malah lebih banyak pahitnya. Tapi itu sih yang bikin aku jadi jatuh cinta sama bukunya. Trus juga, dia ngunjungin tempat-tempat gak biasa, tempat-tempat yang gak biasa rekomendasiin traveler-traveler lain, atau tempat wajib dikunjungin. Dia juga gak ragu nyeritain kekurangan negara yang dia kunjungin. Dia gak suka gemerlap kota dan teknologi sebenarnya, lebih suka menyatu dengan alam. Gak malu buka-bukaan aib tentang pengalaman malu-maluinnya karena badannya yang gendut. Anti mainstream lah pokoknya.

Semua bab aku suka, tapi kalau ditanya yang manayang memorable banget, yaitu pas dia ngejelasin kalau China itu jorok, judul bab-nya Joroknya China. Hahaha syumpah jujur abis Trinity ih, kerennnnn!!!!


Kayaknya harus nyediain bugdet buat jemput buku Trinity tiap bulan deh, ngejar ketertinggalanku. Kamvrettttttt.

Aku jadi ngiri, ngiri banget. Pengen juga seliar dia, senekat dia, segembira dia, se-gak tau malunya dia, sebebas dia, semandiri dia, segila dia. secerdas dia nuangin pengalaman-pengalaman dia dalam bentuk buku, aaaaakkkkkk!!!!!

Berkaca dari pengalaman travellingku yang ke Bontang (alala padahal cuman ke Bontang aja tuh Chaaaa!) kemaren, kayaknya aku gak bisa deh kayak gitu. Gak bakalan berani kayaknya melalang buana di kota orang, apalagi kayak dia yang sampe ke negara orang, SENDIRIAN. Makanya kalau aku dipertemukan sama Trinity gitu, aku mau berguru sama dia. Ngedengerin ceritanya, mintain tips-tips jadi traveller yang baik dan benar, selfie bareng, diajak keliling dunia bareng....

Nah, kembali ke poin "dan Rabu minggu kemaren aku kegagapan". Di hari itu aku kedapatan user yang dari jauh udah keliatan mencolok. Bukan, bukan karena dia pake bedak ketebalan make-up menor alis shinchan baju kain tipis kewer-kewer, bukannnn. Dia cewek, tomboy, berbadan tinggi besar, rambut pendek, putih bersih. Tingginya mungkin 180-an, pokoknya tinggi yang gak biasa kayak aku liat. Ngeliat user itu berjalan menuju kursiku, aku deg-deg an, kayak gak asing sama sosok user itu.

Pas dia duduk dan ngomong, aku makin ngerasa kayak tau ini user. Dia ngeluhin hape Lumia 630-nya yang gak bisa dipake download, dan ternyata dia belum punya windows live-id. Yaudin aku buatin itu akunnya.

Aku pun pinjem KTP-nya buat data.  Namanya tu C. Anne Try Handayani. Try. Sekilas ingat sosok mbak-mbak penulis yang lagi aku incar buku-bukunya yang lain. Aku liat sekali lagi itu user, makin lama semakin mirip..... Trinity! Badan suburnya, kulit putihnya, cara bicaranya yang jenaka tapi masih tetap sopan, Aku liat lagi KTP-nya, tempat tinggal di Tangerang, bukan di Samarinda.

Aaah tapi gak mungkin ah ini Trinity, gak mungkinnnnn.

Si userku itu minta di-cekkin handphone itu beneran Lumia atau replika aja, soalnya dia belinya di Filipina. Aku bilang sih kalau dari fisik itu bukan hape replika. Trus aku nawarin buat dicekkin pake nomor IMEI. Ternyata emang bener hapenya itu sold-nya di Filipina. Eeeeehh itu bikin aku tertegun, dan bikin aku gatal buat nanya,

"Maaf sebelumnya Bu, Ibunya  suka traveling?"

Yang ditanya kaget gitu sih, terus ketawa kecil sambil bilang,

"I-iya bisa dibilang gitu Mbak."

"Ooooh. Ibunya penulis?" si bungul ini ngasih pertanyaan lagi. Userku itu bukan kaget lagi kayaknya, tapi keselek. Eeeh tapi dia masih mau jawab sih.

"Hahahahaha, enggak lah Mbak. Baca aja saya males, apalagi nulis!"

"Ohh habis Ibunya mirip sama penulis favorit saya." kataku, mendam malu gitu.

Seterusnya aku gagap banget, tangan getar getir mencetin keyboard. Kalau ditanyain soal fitur-fitur di Lumia 630 juga aku jawabnya gagap. Antara gugup bukan main sama emang gak tau apa aja fitur-fiturnya sih...

Habis akunnya selesai dibikin, aku sign in ke hapenya. Dia minta di-download-in aplikasi-aplikasi gitu, sosmed juga. Aku pun permisi bawa hapenya ke dalam biar downloadnya cepet pake wi-fi, soalnya di luar wi-fi rada lelet. Sama sekalian mau cerita sama bubuhan di dalam sih.

"Ada Trinity, ada Trinity Kakkkk di luarrrrr!!!" jeritku begitu masuk ruang admin.

Aku ceritain apa yang terjadi (?) di luar tadi. Sampe aku googling siapa itu Trinity. Bubuhannya sontak celingak celinguk keluar, dan pada bilang kalau userku itu mirip sama yang di Google. Faktor-faktor lain yang buat aku yakin banget itu Trinity yaitu,:
  1. Dari fisik udah sama, cuman setauku Trinity itu rambutnya sebahu, udah liat foto di atas kan, aaah tapi palingan dia potong rambut. 
  2. Bukan orang Samarinda, domisilinya di Tangerang. Aku gak tau sih tempat tinggal Trinity itu dimana, yang jelas dia itu orang Jakarta, dan Tangerang itu daerah Jakarta kan ya.
  3. Namanya ada Try-Try nya, aku yakin banget Trinity itu diambil dari nama itu. Trinity itu nama pena nya mungkin ya.
  4. Ibunya suka traveling, traveling nya juga gak karbitan, gak di dalam negeri tapi di luar negeri mennn. Beli hape aja di Filipina. Kalau dari bukunya dia itu pernah kuliah di Filipina. Naahhhhh
  5. Ibunya itu kayaknya suka laut, pantai, atau apalah yang berhubungan sama air. Terbukti dengan alamat e-mail nya. Aku lupa sih, yang jelas ada kata-kata pecintalaut gitu. Ini bikin aku tambah yakin, Trinity kan suka pantai. Tapi syukurlah aku masih bisa tahan buat gak nanya, "Ibunya suka laut? Suka pantai juga?" ke Ibunya. 
  6. Agama Ibunya itu bukan Islam, tapi Protestan. Entahlah agama Trinity itu apa, yang jelas Trinity itu bukan Muslim. 
  7. Ibunya gampang akrab sama orang. Cara bicaranya santai tapi tetap sopan. Dia juga ngobrol banyak sama bapak-bapak yang udah tua renta, yang awalnya aku kira datang bareng dia sebagai temannya eh sekalinya bukan. Trinity banget, suka menyatu dengan orang-orang.
Sumpahhhhhhh gagap banget jadinya!!!! Beneran Trinity kah itu? Tapi kenapa dia gak ngaku kalau dia penulis? 

Aaaakkkk i dont fckin care, aku mau ajak poto bareng sama tanda tanganin bukuku pokoknyaaaa!!!!!! Aaakkkkk terimakasih ya Allah!!!!

Aku makin himung aja ngomongin Ibunya sana-sini. Si userku itu sesekali ngeliat ke arahku, kayaknya dia nyadar kalau lagi diomongin. Ampuni fansmu yang norak ini ya.

"Bukan Cha, dia punya tahi lalat di matanya. Coba kamu liat!" Suara Kak Uun menggelegar memecah kehimunganku.

"Masa sih, perasaaan gak ada deh."

"Ada Chaaaaa! Eeh coba kamu bukain hapenya. Tuh tuh tuh dia udah nikah, punya anak dua. Penulis itu udah nikah?"

Perasaan Trinity belum nikah, dia ngaku kalau dia jomblo ngenes. Seenggaknya itu yang aku tau dari bukunya. Aaah mungkin baru aja nikah kali ya, atau cerita di bukunya itu pas dia masih single. 

Aku cari tanggal kelahirannya di Google, 11 Januari. Tanpa nyantumin tahun. Aku bandingin sama yang di KTP, beda. Tahunnya berapa ya aku lupa, yang jelas tanggal lahirnya beda. Tempat kelahirannya juga beda. Trinity di Sukabumi, Ibu Try di Cirebon. Agamanya juga beda, Trinity itu agamanya Protestan, kalau userku itu Katholik.

Wadefakkkk gugel??? Gak salah loeeee?

Sempat mau nyalahin Google sih, sempat mau marah-marah sama Larry Page. Tapi aku ngeliatin userku itu lagi, lalu ngebanding-bandingin sama foto Trinity. Mereka mirip banget, cuman bedanya di tahi lalat. 

Berkat tahi lalat, aku terbangun dari tidur panjangku, mimpi ketinggianku ketemu penulis kondang macam Trinity.

"Mungkin usermu itu adeknya Chaaaa." kata Kak Maya pas ngeliat air muka kekecewaanku.

Habis itu aku ngakak, trus kembali ke userku itu. Hapenya udah selesai aku download-in aplikasinya. Si user pun ngucap terimakasih dengan senyum lebar trus pulang. Duuu padahal mau ngajak poto tapi lidah ini kelu.

Ahahahaha sebenarnya lucu sih, bisanya ada orang yang bener-bener mirip, kesamaannya itu nah kebetulan banget. Udah malu-maluin pake nanya pertanyaan gak jelas segala juga, udah suudzon juga, eeeh sekalinya emang bukan dia hahaha. Untung aku gak sempat buat maksa-maksa dia buat ngaku kalau dia itu sebenarnya Trinity. Atau nodongin cutter punya Kak Maya sambil ngomong, "Pilih poto bareng atau nyawa? Hah? HAH??!!"

Ternyata bener ya kalau ada yang bilang, "kita punya tujuh kembaran yang tersebar di seluruh dunia." Mungkin Ibu Try itu kembaran tanpa hubungan darahnya Trinity. Aaaaaaa jadi penasaran, kembaran tanpa hubungan darahku ada gak ya? 

Nggg emang ada yang mau kembaran sama kamu Chaaa?

Pengen di Luar Pagar

Rasanya aku masih belum bisa move on dari talkshow kemaren. 

Kata-kata Raditya Dika yang, "Temukan kegelisahan kita, mulai dari kegelisahan dalam diri sendiri, kegelisahan dari luar. Karena kita gelisah, maka kita menulis." itu masih kengiang-ngiang di kepalaku, menari-nari di otakku macam Shahrukh Khan sama Kajol di drama India. Dan aku sadar kegelisahanku sebenarnya bukan tentang Mamaku yang over-protective, tapi tentang masalah hari Sabtu kemaren. Entahlah apa itu bisa disebut masalah atau enggak, yang jelas aku gelisah. 

Gimana ya ngawalin cerita kegelisahannya, aku juga bingung. Tapi kalau gak diceritain ntar gelisah mulu...

Nggg gini, dua minggu kemaren aku dekat sama anak manusia, entahlah aku sakit buat nyebutin dia punya nama. Dia punya kelamin aja ya, dia cowok. Yaaa intinya aku dekat lah sama dia. Sebut saja Dia. Dia, orang yang aku kagumin dari kelas dua SMK. Dia, orang yang dulunya aku cuma bisa pandangi dari atas panggung atau di youtube. Dia, orang yang bikin aku sama temanku nekat mau jadi stalker cuma buat tau rumahnya dimana. Dia, orang yang jadi alasan kenapa aku suka ke kafe. Dia, orang yang aku dukung banget waktu dia terbang ke Jekardah buat ikut kompetisi.  Dia, huuuufffhhhh im addicted to him. 

Deket sama dia itu kayak mimpi lama yang baru kewujud. Kayak doa-doa yang baru kejawab. Kayak permintaan yang baru terkabul.

Senin, 10 November 2014

Menulis Karena Gelisah

Selamat hari Pahlawan!!!!!

Terpujilah bagi para pahlawan yang telah rela gugur demi bangsa ini. R.A Kartini, Cut Nyak Dien, Pattimura, Soekarno-Hatta, Imam Bonjol, Naruto, Ironman--- eeh bukan ya.

Mau pamer nih, aku baru pulang dari talkshow menulis Raditya Dika di Universitas Mulawarman, bertajuk Kreatif Menulis, Rejeki Tak Akan Habis persembahan Faber Castell uwowowowooooo. Aku tau acara ini dari Kak Ira, dan dia taunya dari Kak Roy, pacarnya mantan CS di NCC. kak Roy itu kerja di Faber Castell.

Huaaaaaaa akhirnya kesampaian juga liat Bang Dika secara langsung!!!!!!!! `Ketemu pahlawanku, pahlawan dalam dunia menulis, pembangkit semangat untuk tetap nulis dan punya blog ini.

Awalnya aku yakin gak bisa ikut karena Kak Indra ambil cuti selama dua minggu, termasuk hari ini. Aku sempat kesel sedih kecewa bunga citra lestari, udah gak bisa ikut talkshow tahun kemaren, masa tahun ini aku juga gak ikut? Untungnya Kak Ira dengan baik hati ngasih aku ijin keluar buat hari itu, hari ini, dan dia yang gantiin aku sementara aku keluar. Huuuuuuaaaa lop yu kak muahhh!!!!!

Jadi jam 12 tadi aku meluncur ke Unmul, sempat bingung ini acaranya diadain dimana. Kalau dari tiketnya sih tertera acaranya di Gedung Auditorium, tapi pas aku kesana anak-anak teater Yupa yang pada keluar dari sana, gak ada gegap gempita orang-orang yang mau nonton talkshow. Feeling ku bilang baiknya aku ke GOR 27 September aja, eeeh sekalinya emang beneran disitu acaranya. Aku pede-pede aja sih nyempil-nyempil di segerombolan anak kuliahan, ada juga anak SMA. Gapapa sendirian gapapa yang penting ada kakak Raditya Dika yuhuuuuuuuuuuu.


Minggu, 02 November 2014

Main Ayunan

Makin banyak aja orang gila di dunia yang fana ini. Bukan orang gila yang suka keliaran di jalan gak pake baju badannya dekil gangguin ketentraman orang jadi santapan lemparan anak-anak kecil, tapi orang 'gila', orang yang punya jiwa kreatif dan jiwa penghibur yang sama-sama tingginya. Penyakit 'gila' itu dijangkiti oleh comic, pelaku stand-up comedy, yang dituntut selain harus lucu juga harus kreatif.

Kak Iqsan, kakak kelasku waktu SMK yang sekarang jadi comic, adalah contoh spesias 'gila' itu. Dia lucu abis, video-video di instagramnya jadi hal yang aku tunggu-tunggu. Contoh lainnya, Vian Pradipta, comic asal Sangatta yang pernah nampil di Tawa Dari Timur Borneo waktu bulan Juni. Dia bareng Upiin, comic asal Bontang bikin dua video lucu gitu di youtube. Video pertama itu ceritanya mereka lagi bosen di rumah trus mau balapan, eh balapannya sekalinya--- liat aja deh di bawah ini:


Naahhh video yang kedua, hahahahaha ketawa dulu ya, si Vian- nya ini lipsync lagu videonya Syahrini waktu di pegunungan Italia. Ada Upiin juga nongol di akhir video.



Lucu banget ngakakkkk sampe tepipis pipis. Maka sebelum liat video itu aku liat video harlem shakenya Bhakti yang gak kalah bikin ngakaknya. Waktu liat video-video itu aku gak sendirian. Ada Kak Ira di sampingku yang ngakak juga dan capture video itu, tadaaaaaaaa diupload di path deh. Si Vian yang temanan sama Kak Ira di path itu liat dan ngasih komen frowned haha.

Sumpah ya, kagum ekes sama cowok-cowok 'gila' gitu uwowowowowowooo~

*Btw, maafin aku ya Kak Upiin, Kak Vian, main upload upload aja disini tanpa ijin sungkem dulu sama kalian. Mau sih ijin tapi bingung gimana ijinnyaaaaaa*

Puncaknya, di acara SUN5 tanggal 31 Oktober, aku ngerasain ternyata kami kegilaan juga karena ngefans sama cowok-cowok gila.



Acara yang aku sama Kak Ira udah tunggu-tunggu dari jauh-jauh itu akhirnya tiba juga. Kami berdua sampe ambil shift pulang jam empat demi memaksimalkan persiapan kami dalam nontonin acara itu. Bahkan aku sampe berencana tidur di rumah Kak Ira habis dari acara itu, supaya ntar kalau pulangan kemalaman aku gak kena omel Nyonyah huehehehehehe *ketawa jin*

Pulang kerja kami langsung cussss ke Plaza Mulya, tau gak kami ngapain? Bukan, bukan buat ngegodain mas-mas Pizza Hut buat dapet pizza sepotong gratis, bukannn. Kami cari-cari baju buat dipake ke acara. Berbekal pendapat 'udah gak punya baju lagi' padahal yang ada di lemari itu apa kalau bukan baju, kami ke mall itu for looking-looking baju yang centes-centes. Aku dapat sih, baju cewek banget rekomen dari Kak Iraks, sementara Kak Iraks nya sendiri gak dapet-dapet. Kami pun meluncur ke toko baju lain, dari yang di Anggur eeeh sampe ke Lembuswana juga, depan kantor, dapet juga disitu. Astaga orang daritadi aja kalau tau dapatnya disitu huhuhu.

Saking keasikannya nyari baju, kami gak nyadar kalau itu udah jam tujuh malem. Kak Indra udah nelponin, nanyain kami udah dimana. Ternyata dia sama sepupunya udah disana. Acaranya sih kalau di tiket mulainya jam setengah delapan, tapi tau aja sih kami biasanya mereka suka molor gitu. Yah kami berharapnya sih molor-molor aja, jam sembilan kek baru mulai.

Aku sama Kak Ira pun ngelucur ke rumahku buat ambil baju tidur, habis itu ke rumah Kak Ira buat mandi plus siap-siap. Nyampe di rumah Kak Ira, ternyata si gandut Dita, makhluk kesayanganku, lagi nunggu disitu, duduk di atas motornya sambil mainan hape.

"Loh, kamu baru pulang kerja?" tanya Dita begitu aku turun dari motor.

"Iya naah Dit huhuhu maaf ya, kamu udah lama kah? Aku mandi dulu ya, ayok masuk tungguin aku mandi yaaa."

Si Dita cuman bisa senyum kecut.

Demi menghemat waktu serta mengembalikan keceriaan Dita (alah yang ini lebay banget), aku sama Kak Ira memutuskan buat... MANDI BARENG! Nggg sebenarnya aku sih yang memutuskan, Kak Ira awalnya ogah-ogahan. Tapi akhirnya mau juga ay. Ini bukan kali pertamanya kami mandi bareng, waktu di Beras Basah tuh sama Kak Yulita juga mandinya bareng. Nah kali ini kami mandi bareng lagi yeyeyeyeye. Saling membelakangi sih, sampe ada insiden pantat kami saling bergesek, bukan sekali dua kali, tapi sering. Hahahahahaha, itu pang gantian beambil sabun sama shampo. Udah kayak J-Lo sama Iggy Azalea di mv Booty aja lagi.

Akhirnya jam delapan kurang kami udah siap, tinggal nunggu Kak Yulita datang. Jam delapan lewat kami, udah ada Kak Yuls-nya,  nyampe di TKP, Brick Cafe. Parkirannya penuh banget. Di pintu masuk juga bejubel. Ada Zaki yang jaga di pintu depan, ngerobeki tiket-tiket yang disodorin penonton buat masuk. Masuk ke dalam, di ruangan pertama yang kami liat rada sepian, ada Kemal duduk sama dua cowok lain. Kak Ira nyengkram tanganku kuat-kuat, nafsu buat foto bareng sama Kemal semakin menggebu-gebu. Kalau aku, Dita, sama Kak Yuls mah nyante, yang ada di pikiran kami cuman, "ini acaranya udah mulai apa belum?"

Kami dihadapkan sama penonton yang berhamburan, rata-rata udah pada duduk, sisanya mondar mandir nyari tempat duduk, ada juga yang baru datang juga kayak kami. Fokus kami sekarang yaitu mencari Kak Indra sama Ressa, sepupunya, dimana. Kami telponin dia sekalinya dia duduk di tengah, aaaaakkk tempat paling strategis buat nonton!!!!! Kami langsung sibuk becarian tempat duduk, tapi pada penuh semua. Huhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhuhu

Yaaa jadi kami berdiri deh. Gak jauh dari tempat kami berdiri ada bubuhan comic yang lagi duduk, termasuk Eqy. Acaranya ternyata baru dimulai, gak ketinggalan-ketinggalan banget lah. Pas kami berdiri, kami udah ngeliat aja si Bhakti sama Yogy asik ngebawain acara. Duuh kalau jadi Kak Indra enak banget ya duduk manis gitu gak pegel kayak kami....

Sampe akhirnya, mataku menangkap sebuah benda di belakang kami, yaitu ayunan. Bubuhannya emang udah koar-koar nanya itu ayunan kah itu ayunan kah, kayak mau duduk disitu gitu tapi entahlah mungkin malu atau mungkin gak yakin itu namanya ayunan. Nah aku langsung datangin itu ayunan, dan duduk dengan lempengnya. Eeeeh basah, airnya merembes ke celana lepis, mungkin sampe ke dalam-dalam huhuhu. Kak Yuls langsung ambil tissue trus ngelapin tempat duduk ayunannya. Pas banget ternyata buat orang empat. Yaudin akhirnya kami duduk disitu, daripada berdiri. Tapi masih gak bisa ngeliat ke panggung dengan jelas sih, ketutup pilar.

"Berdoa aja semoga cabe-cabean yang gak ngerti stand-up cepat pulang...." doa Kak Ira setulus hati

Prihatin sih, tapi lucu juga. Kami jadi mencolok, pada diliatin sama comic-comic, orang yang lalu-lalang pada ngeliatin dengan tatapan kaget, Belum lagi sama suara derit ayunan yang cukup nyaring, terbukti yang pada duduk di belakang noleh ke arah kami mulu. Biarin deh malu-maluin, yang penting bisa naroh pantat. Sambil nonton stand-up comedy sambil main ayunan yuhuuuu~

Sesuai dengan nama acaranya, SUN5 (Stand Up Nite 5), ada lima comic Samarinda yang nampil sebelum kehadiran si guest star, Kemal Palevi. Diawali sama Eqy, seterusnya aku lupa dah urutannya yang jelas ada Arditya Taqwa favoritnya Dita, Dudut si comic wanita yang asik banget banjarnese abis, Molen yang bahas mantan mulu, DIAAAAAAAA *ngomong dengan nada ngenes*, dan Kakak Iqsan yang lucu banget, ngebahas soal apa ya aku lupa, ya pokoknya lucu lah.

Kami ada ngeliat Odonk mondar-mandir di hadapan kami, ada Fadil juga. Mereka berdua itu pemain serial youtube yang judulnya Namanya Juga Anak Kost. Nah si Odonk ini sih juga comic, cuman udah jarang ikut open mic, setauku sih. Kak Ira yang ngefans banget sama Odonk jejingkrakan di ayunan pas ngeliat Odonk lewat mulu. Aku sama Kak Yuls kompak ngetawain dia. Eeeeh giliran ada teliat Upiin, aku yang jejingkrakan. Upiin! Upiin!!!!!!!! Ada Ipin disini Pinnn!!!!!!

Upiin gabung sama bubuhan stand up Samarinda, dia juga ada bawa cowok yang mirip banget sama dia, diduga itu kembarannya, namanya Ipin. Lebih kagetnya lagi ternyata ada Vian! Dia lagi ngobrol sama Eqy, nyandar di pilar dekat ayunan kami. Lagu Ada Bunga-Bunga pun terngiang-ngiang begitu ngeliat Vian.

Pas mendekati sesi Kemal aku agak-agak ngantuk sih, bercampur sama laper juga. Ada sih tadi minum teh sama nyicip kentang Dita, kentangku sendiri ludes jatoh di dalam tas. Akunya juga ngapain taroh di tas segala, udah kayak ibu-ibu yasinan aja.

Akhirnyaaaaaa si Kemal-Kemal itu naik ke panggung. Kak Ira sama Kak Yuls kepanasan di ayunan, gak sabaran banget, sementara aku sama Dita masih betah nyandar, ceritaan sampe bebuih.

Riuh banget, ciwik-ciwik pada neriakkin nama Kemal. Kak Ira sama Kak Yuls maju ke depan, kebetulan ada kursi kosong di depan. Semangat banget deh si Ira Mayasari. Kalau aku mah sibuk nyusun strategi buat foto sama Upiin. Hah, kali ini si Upiin gak boleh lolos! GAK BOLEH.

Kelar Kemal cuap-cuap, entah cuap-cuap apa soalnya aku gak dengerin sama sekali, semua comic disuruh maju ke depan, termasuk Inul, adeknya Kemal. FYI, Kemal itu orang Samarinda. Kata Zai sih dia pernah ketemu Kemal waktu ulang tahun HipHop Etam, si Kemal itu anak komunitas itu. Tapi gak keliatan banget ya kalau dia orang Samarinda. Dan kemiripan dia sama Inul itu gak keliatan sih. Kemal putih kalau si Inul rada iteman. Tapi sama-sama ganteng sih.

Pas moment bubuhan Samarinda asik bejubelan di panggung, aku sama Kak Ira nekat deketin Vian. Kak Ira sih yang awalnya deketin, ngajakin poto. Vian-nya kaget. Trus Kak Ira bilang, "Sama Kak Upiin juga." eeeh yang lebih kaget si Upiin. Tapi mereka mau kok. Mungkin mereka kaget kali ya ada aja yang kenal mereka sebagai comic bukan penonton atau temannya comic, soalnya kan mereka gak ada nampil.

Aku pun motoin mereka, yang terdiri dari Kak Ira, Kak Yuls, Kak (?) Upiin, dan Kak Vian. Waktu itu aku lagi pengen moto aja gak ngikut poto haha. Aku labil ya padahal pengen betul foto. Eeeh si Ira Mayasari itu dengan rohaknya teriak-teriak manggil aku,

"Chaaaa sini Chaaa ikut poto!"

Daripada Kak Ira makin sember aja manggilin aku, mending aku ngikut poto. Emang udah rejeki kali ya poto sama Kakak Upiin. Hape aku serahkan ke Dita, kebetulan dia juga gak minat buat ikut poto. Dita motoinnya gak pake aba-aba, sampe Kak Upiin itu ngomong,

"Bisakah dia pake hape itu?"

Hahaha, aku refleks aja jawab, "Bisalah!"

Kak Upiin ni lucuuuuuu, entah itu dia bermaksud ngelucu atau apa tapi itu lucu haha.


Akhirnyaaaaa, sesi yang jadi sesi tak terlupakan buat Kemalicious, yaitu sesi poto bareng Kemal. Penonton disuruh antri buat naik ke panggung. Jelas,gak usah ditanya, Kak Ira semangat buat antri, sama Kak Yuls juga. Aku sama Dita malah ke tempat yang agak tinggi trus duduk, ngeliatin orang-orang yang lagi poto. Sumpah aku gak semangat, antara gak ngefans sama Kemal sama laper capek ngantuk juga. Jiwaku kayak ngilang gitu. Aku pikir Dita bakal menghambur ke antrian eh sekalinya setia sama aku hahaha. Aku tau aja sih itu anak pengen ikut poto juga, duh duh maaf ya Ditaaaa :')

Kak Ira sama Kak Yuls ngedatangin kami dengan wajah sumrigah. Puas banget keliatannya. Isss potonya bagus, ngiriiiiiiiii.



Di dekat kami ada Odonk bareng teman-temannya. Kak Ira gatal pengen poto bareng. Dia ngajakin aku buat poto juga, tapi akunya lagi lemes. Lafar mak lafarrrrr, pengen makan mas-mas McD makkkk...


Kata Kak Ira, Odonk itu baik banget. Gak sesuai perkiraannya, dia kira si Odonk itu sombong, eeeh sekalinya ramah banget. Bahkan dia yang nawarin buat poto sekali lagi, muka jelek muka jelek gitu, tuh yang di poto sebelah kanan. Duuuuy kayaknya Kak Ira makin ngefans aja tuh sama si Odonk.

Menang banyak Kak Ira leh, menang banyak hahaha.

Acara pun selesai, penonton udah banyak yang pulang. Huaaaaaaa capek banget tapi puas! Ya walaupun gak poto sama guest star-nya, huhuhuhu padahal mau pamer sama Shela. Niat muliaku itu gak dikabulin Tuhan.

Jadi makin kecanduan nonton stand-up comedy. Cobaaaa aja aku tinggal di Jakarta, pasti deh tiap minggu nonton SUCI secara langsung. Cobaaaa aja. 

Sabtu, 01 November 2014

Adam Gak Mau Dicium

"Udah November aja, sebentar lagi Desember, sebentar lagi tahun baru."

Begitu yang ditulis Tama, teman sosmed (temen tau di sosial media aja maksudnya) di line-nya. Bikin aku mikir, kalau perjalanan menuju November itu berasa banget, bukan gak terasa sehingga tau-tau udah November aja yang kayak Tama rasain.

Serius, emang kerasa banget. Bulan Oktober aku boros banget perasaan. Dua minggu sebelum gajian uangku udah habis aja, mau isi bensin aja sampe minjem duit Kak Fitri. Kuota yang biasanya di akhir bulan masih ada eeeeh udah habis pas lima hari sebelum gajian. Cekak banget.

Ada momen pas aku sama Kak Ira beli makan siang di mall depan, Mall Lembuswana. Habis beli mie instan cup (huhuhuhu ketahuan kan cekaknya) gak lama hujan turun. Maka hujannya deras, sampe banjir tumpeh-tumpeh. Terpaksalah kami mendekam di mall, yaaaa kerasa kepaksa karena gak ada duit, cobanya kalau ada duit kami senang mendem di mall. Jadi aku sama Kak Ira beli minum dan duduk di kursi yang disediain sepanjangan koridor lantai dua. Dibawa ngobrol buat lupa sama si laper. Ada anak umur lima tahun lagi makan crepes tiba-tiba nyetop langkahnya di hadapan kami, trus makan crepesnya itu dengan lahap, crepesnya dijilat-jilat digigit-gigitin nikmat banget.

Selasa, 28 Oktober 2014

Het Biying Elon

Sebagai manusia, kalian pernah gak sih ngerasain mood kalian itu kayak rumah habis pindahan? Berantakan, banyak barang dari yang sangat-penting, penting-aja, gak-penting, sampe gak-penting-penting banget-kelesss betebaran di seantero rumah trus kamu bingung mau mulai natanya dari mana? Sebenarnya rumah itu gak jelek, rumahnya bagus, tapi kamunya yang kebingungan, dan akhirnya jadi bete. Kesel, Sama diri sendiri.

Aku pernah, bahkan bisa dibilang sering. Oh, mungkin selalu. Setiap hari aku ngerasa moodku gak pernah baik abadi minimal dalam satu hari penuh. Naik turun dengan ekstrim. Selalu ada yang sukses ngobrak-ngabrik tatanan moodku yang udah kuatur rapi dan apik dari rumah. Entah itu karena user rempong, Zai gak ngangkat telponku, Ibu Bakoel gak jualan, gak dapat istirahat, desktop background komputer seenak udel diganti bubuhan kantor sama gambar bangkai tikus bedarah-darah. line gak dibales....

Emang jelek sih sifat aku yang moody-an ini, tapi gak bisa kupungkirin aku gak bisa nahan diri untuk gak bad mood kalau ada hal-hal yang ngebetein. Kalau orang lain mungkin ketawa atau nyumpah nyerapah udah habis itu plong, nah kalau aku mendadak dihinggapi niat mogok ngomong, lama-lama jadi mogok makan mogok minum, mogok pake baju, mogokin motor orang---