Kamis, 27 November 2014

Mbak Chantelle

Begitu buka youtube kemaren lusa, aku langsung kegirangan pas ngeliat music video Guts Over Fear nya Eminem sudah rilis di hari itu. Lagu Eminem yang dulu aku download gara-gara ngeliat ada meme Spongebob di bawah ini,



Aku kira lagunya sedih, mellow gitu. Eeeeh sekalinya enggak sih.  Lagunya bagus, keren seperti biasa. Ngemotivasiin kita buat berani ngelawan ketakutan kita. Liriknya yang paling keren itu, 

"So this is for every kid who all's they ever did was dreamt of one day just getting accepted

I represent him or her, anyone similar, you are the reason that I made this song

And everything you're scared to say don't be afraid to say no more

From this day forward, just let them a-holes talk

Take it with a grain of salt and eat their fucking faces off

The legend of the angry blonde lives on through you when I'm gone

And to think I was... gone"

Selain liriknya emang keren, dia nyanyiinnya juga keren, fast rapping uuuuuuh. Dia kolaborasi sama mbak amberegul emeseyu, Sia. Tumben gak sama Rihanna, tapi gak kalah keren kok, keren banget malah. Sayangnya part buat Sia sedikit, coba dibanyakkin.

Pertama-pertama dengerin aku gak suka-suka banget sama lagunya, gak sesuka aku sama lagu Space Bound. Abadi mah kalau Space bound itu. Tapi aku mendadak jadi suka banget gara-gara liat mv-nya, Awal mv-nya sih biasa aja, ada cowok paruh baya yang lagi siap-siap mau tanding tinju, trus flashback tuh ke enam bulan yang lalu, enam bulan yang penuh tekanan, mulai dari bapaknya, istrinya, sampe orang-orang tempat kerjanya. Rada ngebosenin, untung ada penampakan Eminem yang ganteng, pake kupluk dan jumper hitam. Kerennnnn!



Selasa, 25 November 2014

Roti Tanpa Selai

Kalau hati ada rasanya, mungkin hatiku sekarang rasanya kayak roti tawar. Hambar.

Sebenarnya aku udah tau, tapi masih tetep aja aku makan, pinggiran rotinya juga gak luput. Karena aku lapar, aku memang butuh. Karena aku pikir akan ada saatnya aku dikasih selai, asal aku sabar nungguin. Sampe akhirnya aku dapat selai, yang sayangnya dari orang lain. Selai  yang manis, yang memanjakan, yang bikin kecanduan. Aku makan roti dari Zai tapi selainya dari Dia. Aku gak mau kayak gitu, akhirnya aku putusin aku stop makan pemberian Zai. Lalu sadar kalau selai Dia itu pake pemanis buatan. Selai itu bikin batuk, bikin sakit-sakitan, padahal Dia datang seolah tau aku harusnya gak makan roti tawar mulu. Zai tetep kasih roti. Aku terima, aku simpan aja. Aku simpan roti yang kadaluarsa itu. 

Senin, 24 November 2014

A Real Slut

Jaman SMK, tepatnya waktu aku ganti bio twitter dari "I adore me, because I love just the way I am" menjadi "Tukang ngeblog kembaran Emma Stone. Hidup seperti Easy A", bubuhannya pada ribut. Jelas ribut karena gak terima kalau aku mengumumkan diriku sebagai kembarannya Emma Stone padahal kan emang kembar, lututnya. Lebih ribut lagi pada nanyain Easy A itu apa?

"Itu filmnya Emma, aku banget filmnya itu. Coba nonton, malam ini tayang di HBO." kataku waktu itu.

Dina yang udah nonton filmnya makin ribut, koar koar nanya, 

"Apanya yang KAMU banget? Disitu Emmanya rambut merah, pake baju seksi ada tulisan A nya merah, kamu aja gak suka warna merah."

"Tapi dia konyol kan? Aku suka cara ngomongnya yang sembarangan"

"Nah konyolnya itu  yang kamu banget. Tapi binalnya? Emang kamu pernah bohong kayak dia gitu? Atau kamu lagi pengen kayak gitu?"

"Aku kagum sama Olive Penderghast Din, dia itu heroik. Dia rela menderita batin demi kepentingan orang lain. Dia lucu, dia ceplas ceplos tapi cerdas, dia ekspresif, dia itu kayak panutan, kayak cermin malah!"

Dina langsung ngakak, ngakak yang gak bisa aku tafsirin itu artinya apa sampe sekarang. Seterusnya aku beneran ngefans pake banget sama Emma Stone. Film Easy A seolah jadi pintu gerbang buat masuk ke duninanya Stone. Waktu dia main di film The Amazing Spiderman bareng Andrew Garfield, obrolanku sama Dina makin hot aja. Apalagi Dina ngefans sama Garfield, ditambah lagi mereka bukan sekedar pasangan kekasih di film tapi juga di dunia nyata. Duuuuu so sweet mereka.

Sampe sekarang sih aku masih ngefans Emma Stone. Aku harap sih Dina masih setia sama Garfield.

Dan aku masih setia pake bio itu. Makin ngerasa kalau aku kayak Olive.

Kamis, 20 November 2014

Cerang

Namanya juga manusia. pasti gak lepas dari salah dan keliru. Sikap ceroboh juga termasuk dalam salah.

Mungkin aku manusia yang terlalu manusia, bukan malaikat atau bidadari yang digombalin sama cowok-cowok, kamuuuu bidadari tanpa sayap, kamu bidadari jatuh dari surga di hadapankuuuu aaakkk apaan sih Chaa, saking sering salah dan cerobohnya. Nah sikap cerobohku dari kecil kayaknya gak bakal sembuh-sembuh sampe aku gede. Mau umurku udah dua puluh kek, mau rambutku udah rontokkan kek, mau kemaren-kemaren kek, mau hari ini kek, tetep aja aku ceroboh.

Apalagi gara-gara insiden Selasa kemaren, aku makin pantas aja dipanggil Cerang sama Kak Yuls,.Cerang, cewek sembarang. Sementara aku dengan riangnya manggil dia Cebok, cewek bokong haha.

Selasa kemaren hujan deras, turun jam tiga sore tadi. Bujur-bujur deras ngasilin sungai kecil alias banjir, sampe temannya Kak Indra bilang kalau banjirnya sampe ke ranjang. Emang ngeri sih banjirnya, nyampe ke parkiran motor kami segala airnya. Waktu aku, Kak Ira, sama Kak Yuls keluar mau beli roti, kami harus gulung celana kami, banjirnya sampe ke paha. Jalannya musti hati-hati kalau enggak ntar tecelobok. Kami kasian pas ngeliat di tengah jalan ada mbak-mbak maksain buat motornya jalan, dia terbenam gitu.

Sebagai orang yang udah lama kerja di daerah yang rawan banjir, kami sih biasa aja nanggapin banjir kali ini. Udah jadi resiko. Justru aku malah senang soalnya bisa pulang telat dengan alasan,

"Nunggu banjirnya surut Makkkkk." 

Bisa bikin video jogat-joget lagi deh kayak Sabtu kemaren yeah!!!

Oh iya aku belum cerita ya kalau Sabtu kemaren aku, Kak Ira, sama Kak Indra itu begilaan bikin video kayak model mv Chandelier-nya Sia. Kami kegilaan banget tuh sama lagu itu, sempat mau aku posting sih tapi euforianya udah ilang, entar lah kalau emang masih nimbul aku posting. Nggg sebenarnya kalau videonya itu masih disimpan Kak Indra sih baru aku posting haha.

Sekitar jam tujuh banjir udah mulai surut, jalanan udah mulai keliatan aspal gak ratanya dan lobang besar kecilnya. Habis beli bakso, Kak Ira sama Kak Yuls mau ambil motor di parkiran Hotel Grand Victoria, soalnya pas banjir itu mereka gak sanggup nerjang banjirnya jadi ditaroh disitu deh. Aku dengan lempengnya bilang kalau mau ikut mereka.

Selasa, 18 November 2014

Kopi Tukang

Kalau disuruh milih antara makan banyak atau tidur banyak, aku pilih yang kedua. Aku gak peduliin rasa lapar di perut yang merongrong kalau ngantuk udah datang. Buat yang udah pernah baca postingan-postinganku sebelumnya pasti udah tau kalau aku sering ketiduran dimana-mana. 

"Dasar cerang, cewek sembarang!"

Tiba-tiba kedengaran aja suara mengumpatnya Kak Yuls huhuhu

Emang dasarnya aku gak hobi makan juga sih, maknaya badan jadi kayak angka satu gini. Contohnya, kalau di rumah lagi ada acara selamatan atau nikahan atau ulang tahun ponakan, aku lebih milih buat mendem di kamar menuntaskan hasrat tidurku daripada ngabisin makanan yang berlimpah ruah di luar. Aku juga gak hobi buat berbaur sama orang banyak. Bisa dibilang sih aku sombong, eh tapi sebenarnya aku gak sombong, cuman gimana ya, kayak males aja berbaur sama orang-orang kecuali sepupuku, ngobrol-ngobrol gitu, ditanyain macam-macam sama saudara Bapakku yang berdarah bugis, 

"Eeeehhh ini kah Nisa? Sudah besar kau?"

"Kenapa tak kuliah?"

"Kapan nikah?"

Aaarrrrgggghhh!!!!!

Dan pagi tadi, aku dihadapkan sama dua pilihan yang lumayan sulit, berangkat kerja atau lanjut tidur? 

Sumpah, pagi-pagi udah dibikin galau aja sama yang namanya ngantuk. Bingung, ini ngantuk bagusnya ditemanin aja atau dimusuhin. Ya kalau ditemanin ntar ngelunjak, kebablasan tidur sampe sore, ya kalau dimusuhin juga gak tega sama mata merem melekku.

Kamis, 13 November 2014

Berkat Tahi Lalat

Jujur aku suka gugupan kalau terima user yang sopan. User yang ngomongnya tertata, keliatannya berpendidikan, antusiasnya tinggi, gak rempong. Aku pernah dapat user bapak-bapak baikkkk banget. Dia ngomongnya kayak dipikir dulu, smart, menghargai apa yang aku ucapin, dan bilang terimakasih dengan pembawaan yang super tenang pas hapenya selesai diservis. Aku jadi ngerasa kecilllll banget kayak upil, kayak lututnya semut. Senang kagum malu pengen kayak gitu nyampur jadi satu. Beda dengan hal nya kalau ngelayanin user rempong, aku percaya diri ngomong petantang petenteng tanpa peduli kalau seorang customer service itu harus sabar. Harusnya cuman ngangguk ngangguk sambil kasih senyum manis pas usernya ngomal ngomel.

Trus gimana kalau ketemu user yang sopan plussssss dia itu orang yang gak disangka sangka? Idola gitu?

Gugup, gugup banget. Gagap malah.

Dan Rabu minggu kemaren aku kegagapan.

Bulan kemaren, eh sampe sekarang sih, aku gandrung gandrungnya sama buku The Naked Traveler, buku tentang traveling gitu. Aku belum pernah beli buku dengan genre gitu, tapi karena sampul bukunya menarik, oranye gitu, akhirnya aku beli. Gak peduli deh itu seri yang ke-3 dan aku belum baca yang seri sebelumnya.

Sampe rumah aku langsung baca, langsung jatuh cinta pada bab pertama. Bikin aku pengen cepat-cepat ke bab berikutnya.

Aaaaakkkkkk she is fuckin awesome!

Mbak Trinity, penulis buku itu, doyan banget sama namanya traveling. Gaya nulisnya gak boring, lucu, humoris, ringan. Beda banget sama buku-buku traveling lain, yang rata-rata ngupas tempat-tempat wisata indah dan pengalaman-pengalaman keliling dunia yang bikin iri banget. Baca buku traveling lain itu kayak baca atlas rasanya, beda sama buku yang ditulis Trinity.
Gak semua yang Trinity alamin itu pengalaman yang manis-manis, ada juga pahitnya. Malah lebih banyak pahitnya. Tapi itu sih yang bikin aku jadi jatuh cinta sama bukunya. Trus juga, dia ngunjungin tempat-tempat gak biasa, tempat-tempat yang gak biasa rekomendasiin traveler-traveler lain, atau tempat wajib dikunjungin. Dia juga gak ragu nyeritain kekurangan negara yang dia kunjungin. Dia gak suka gemerlap kota dan teknologi sebenarnya, lebih suka menyatu dengan alam. Gak malu buka-bukaan aib tentang pengalaman malu-maluinnya karena badannya yang gendut. Anti mainstream lah pokoknya.

Semua bab aku suka, tapi kalau ditanya yang manayang memorable banget, yaitu pas dia ngejelasin kalau China itu jorok, judul bab-nya Joroknya China. Hahaha syumpah jujur abis Trinity ih, kerennnnn!!!!


Kayaknya harus nyediain bugdet buat jemput buku Trinity tiap bulan deh, ngejar ketertinggalanku. Kamvrettttttt.

Pengen di Luar Pagar

Rasanya aku masih belum bisa move on dari talkshow kemaren. 

Kata-kata Raditya Dika yang, "Temukan kegelisahan kita, mulai dari kegelisahan dalam diri sendiri, kegelisahan dari luar. Karena kita gelisah, maka kita menulis." itu masih kengiang-ngiang di kepalaku, menari-nari di otakku macam Shahrukh Khan sama Kajol di drama India. Dan aku sadar kegelisahanku sebenarnya bukan tentang Mamaku yang over-protective, tapi tentang masalah hari Sabtu kemaren. Entahlah apa itu bisa disebut masalah atau enggak, yang jelas aku gelisah. 

Gimana ya ngawalin cerita kegelisahannya, aku juga bingung. Tapi kalau gak diceritain ntar gelisah mulu...

Nggg gini, dua minggu kemaren aku dekat sama anak manusia, entahlah aku sakit buat nyebutin dia punya nama. Dia punya kelamin aja ya, dia cowok. Yaaa intinya aku dekat lah sama dia. Sebut saja Dia. Dia, orang yang aku kagumin dari kelas dua SMK. Dia, orang yang dulunya aku cuma bisa pandangi dari atas panggung atau di youtube. Dia, orang yang bikin aku sama temanku nekat mau jadi stalker cuma buat tau rumahnya dimana. Dia, orang yang jadi alasan kenapa aku suka ke kafe. Dia, orang yang aku dukung banget waktu dia terbang ke Jekardah buat ikut kompetisi.  Dia, huuuufffhhhh im addicted to him. 

Deket sama dia itu kayak mimpi lama yang baru kewujud. Kayak doa-doa yang baru kejawab. Kayak permintaan yang baru terkabul.