Minggu, 19 Oktober 2014

Kehujanan

Bisa dibilang kalau bulan Oktober ini bulan kemarau. 

Setiap hari panas terik jadi menciutkan nyali buat keluar beli makan, timbul rumor kalau nanti bakal krisis air dari PDAM karena adanya perbaikan jalan ring road. Belum lagi AC di ruang depan kantor tempat CS dan teknisi bergumul rusak. Jadi tiap hari kami ngerasain panas dan gerah yang selalu bikin kami pengen bugil aja. Kami jadi sering nongkrong di ruangan dalam karena ada kipas angin.

Tapi untungnya jumat kemaren tukang Ac datang dan baikin itu AC. Bak malaikat, si tukang AC menjelma ruangan kami yang kayak gurun menjadi kutub. Keinginan buat bugil di kantor pun sirnaaaaaa.

Tapi tetep, cuaca di luar sana panasnya ganas. Tadi malam aja aku sampe buka baju dan gak pake selimut butek andalanku saking panasnya. Ini mau berenang atau mau tidur? Ceplosku pas ngeliat penampilanku tadi malam.

Kadang ada momen dimana langit gelap mendung, tapi gak hujan hujan juga. Dasar pehape! Rasanya tu kayak ada orang yang suka sama kita tapi gak nembak-nembak.

Sedih, baru kali ini kangen hujan seberat ini. Kak Ira sampe ngarep banget ada hujan turun tengah malam. 

Dan aku ngarep, tadi malam itu hujan aja. Supaya penyebab Zai yang gak datang ke rumahku karena hujan deras itu lebih bisa aku terima daripada Zai gak datang ke rumahku karena ke Tenggarong, entah sama siapa.

Sabtu, 18 Oktober 2014

Impian (Bukan) Stan

Di siang bolong aku dapat jam tangan dari Pak Nanang, kurir DHL yang sering ke kantor ngantarin paket atau ngambil paket. 

Pas hari Selasa tanggal 7 kemaren bubuhannya pada nyuruh Pak Nanang buat nyalamin aku. Tanggal 10 nya, aku dikasih jam tangan. Aku yang masuk ke ruangan dalam tiba-tiba disodorin kotak hitam.

"Nah, kado buat Icha."

Aku pikir barang DHL, hape servisan punya user yang baru datang dari pusat atau gear yang baru datang, yaudah jadi aku pasang ekspresi sok kegirangan gitu. Pas dibuka, isinya ternyata jam tangan. 

"Ini buat saya? Mimpi kah saya Pak?" kataku cengo. 

Sumpah cengo banget, bisanya aku dikasih kado sama orang yang cuman kenal-kenal aja. Kalaupun nyapa itupun sekedar buat formalitas. Cengonya lagi jam tangannya, jam tangan rantai warna putih dengan aksen bling-bling gold-nya. Manis sih, tapiiiiiiii that's not my style, Aku yang biasa pake jam tangan karet dan baru-baru kerja ini aja pake jam tangan dikasih jam feminim begitu. Mau dipake buat apa---

"Iya buat Icha. Ira ulang tahun juga ya? Ntar kadonya ya Ra." kata Pak Nanang memecah lamunanku.

 "Gak usah Pak, Ira dikasih doa aja udah seneng." Kak Ira senyam-senyum ngadap ke aku.

"Iya Pak ntar ini kadonya dibagi dua sama Kak Iraaaa." timpalku.

"Jangannn. Yaudah saya balik. Daaah semuaaaa."

"Iyaaaa makasih ya Pak hati-hatiiiiii." teriakku mengantar kepergian eh kepulangan Bapaknya. 

Kak Maya dan Kak Yuls langsung datangin aku dan Kak Ira. Mereka juga cengo kenapa Pak Nanang ngasih kado, trus mereka udah tau juga aku pasti bakal bingung kalau dikasih jam rantai. 

Jumat, 17 Oktober 2014

Hadiah yang Bikin Senyam-Senyum

Karena film di Fox Movies tadi malam gak ada yang seru, jadi aku bingung mau nonton apa. Nonton sinetron yang biasanya Nanda tonton, Diam-Diam Suka, hhhh males. Mau nonton berita tentang menteri pilihan Jokowi juga males. Serba-serbi pernikahannya Raffi Ahmad sama Nagita Slavina, apalagi.  Rasanya pengen tidur cepat aja.

Sampe akhirnya pergerakan jempolku dalam memencet tombol remote terhenti di channel Haari Movie. Ada muka yang aku kenal disana. Mukanya si Punpun Sutatta, salah satu tokoh di Hormones Series, yang jadi Toei. Aaaaaa Toei! 

Lebih girangnya lagi pas teliat muka Jirayu, aaaaakkkk aktor Thailand favoritku sebelum aku kegilaan sama Tor Thanapob. Aku ngikutin filmnya, nebak-nebak ini judul filmnya apa. Langsung keingatan sama trailer yang dulu pernah aku tonton. Ternyata itu film Seven Something! Film yang aku udah incar lama buat kudownload tapi gak kedownload-download. Film yang awalnya aku suka karena bawa-bawa angka 7 di judulnya, angka favorit, trus aku suka lagi gara-gara ada Jirayu.

Selasa, 14 Oktober 2014

Efek Hormones

Seperti yang udah aku janjiin di postingan sebelumnya, entah di postingan yang mana yang jelas aku ada janjiin haha, kali ini aku bakal ngebahas tentang series favoritku, Hormones Series. Nggg gak secara keseleuruhan mendetail sih aku bahasnya, gimana ya, aku juga males sih buat bahas, udah banyak gitu blog-blog yang bahas soal Hormones, dari episode-episodenya sampe pemain-pemainnya. Lagian sebenarnya bukan itu yang pengen aku bahas disini, tapi aku mau bahas soal efek yang ditimbulkan Hormones, efek yang aku sama Kak Ira rasain.

Oke, mulai dari ceritanya dulu deh, eh lebih tepatnya asal mula aku ketemu Hormones. Hormones The Series ini sebenarnya remake dari film berjudul sama, yang dibintangi sama Chantavit Dhanasevi dkk, aku paling ingat sih sama Chantavit haha soalnya itu aktor favoritku,



Secara kebetulan aku nonton film itu, terus aku searching di google, eh malah banyak yang bahas soal Hormones Series. ketimbang filmnya. Dan seriesnya beda banget sama filmnya, dari segi ceritanya sampe pemain-pemainnya.  Dari review-review yang ditulis sih rata-rata pada bilang seru, bahkan sampe ada yang bilang kecanduan buat nonton terus. Makin penasaran sih, sebagus apa sih Hormones Series itu?  Perasaan filmnya aja udah bagus.

Besoknya pas pulangan aku iseng searching di Youtube, trus nonton deh episode satunya. Ternyata seruuuuuuuu!!!! Pemain-pemainnya pada masih muda, ganteng-ganteng cantik-cantik cucok-cucok.  Ada Peach Pachara, yang main di film Suckseed, film favoritku waktu SMA, dan gak cuma dia aja lah yang main di series itu, tapi ada 13 pemain yang namanya terlalu susah untuk diketik-kecuali-di-copast, apalagi buat diucapin. Nama orang Thailand memang gitu, susah dilafalkan trus anehnya lagi nama panggilannya pasti satu suku kata dan gak nyambung sama nama lengkap mereka. 

Jumat, 03 Oktober 2014

Obsesi Tukang Daging

Walaupun Adam Levine udah berstatus suami orang, udah nikah sama model Victoria's Secret, Behati Prinsloo, tapi rasa sukaku ke vokalis band Maroon 5 itu masih sama besarnya kayak dulu. Dia tetap vokalis paling ganteng charming keren kece menggairahkan cucok di mataku. Obsesi untuk jadi istri keduanya pun semakin menggebu-gebu. Aaaaaa Adam look at me now!!!!!! Aku siap dimaduuuuuuuuu!!!!!

"Gak mungkin! Orang Adam tu seleranya model pakaian dalam. Pantat tepos dada rata gitu kamu!"

Tiba-tiba terngiang ucapan Zai yang sering banget dia ucapin kalau aku udah mulai cerita angan-angan tingkat tinggiku itu huhuhuhu.

Di 2014 ini Maroon 5 ngeluarin album teranyar mereka, yaitu V. Ooooh Adam si Mr V hahaha. Dih emang agak gimana gitu sih judul albumnya, tapi lagu-lagu di albumnya bagus-bagus. Nggg aku masih belum bilang semuanya bagus-bagus sih, karena aku juga baru denger beberapa aja. Hits pertamanya dari album itu ada Maps. Lagunya bagus sih, unik, cuman aku gak suka sama suara Adam disitu yang rada lebay mainin suara falsetonya. Jadi kayak kemayu-kemayu gitu dia. Nanda aja bilang kalau Maps itu kayak lagu dangdut. Hhhhh dasar tu anak, emangnya Adam itu biduan dangdut apa. Tapi secara keseluruhan bagus kok, karena uniknya itu makanya kalau diulang-ulang gak bosen.

Lagu kedua yang aku suka dari V yaitu It Was Always You. Kak Fajar bilang kalau dia lebih suka Maps, sedangkan aku kebalikannya. It Was Always You nawarin sisi retro dari diri mereka melalui musik di lagunya itu, trus arti lagunya tu juga bagus, tentang cowok yang jatuh cinta sama sahabatnya sendiri. Lagunya juga gak kalah listening dibandingkan Maps. 

Tapi sayangnya It Was Always You gak dijadiin single kedua sama Adam dkk. Yang jadi single kedua itu  Animals, lagu yang dari judulnya aja udah bikin penasaran. Karena penasaran akhirnya download, cari di youtube tapi official videonya belum ada. Kak Fajar yang duluan suka, trus aku suka setelah tau arti lagunya. Tentang cowok yang terobsesi sama cewek, kemanapun cewek itu pergi dia pasti tau, dia selalu ikutin, cewek itu gimanapun mau menghindar gak bisa. Cowok itu ngibaratin dirinya itu kayak hewan, entah ular atau apa, yang jelas punya indra penciuman tajam dan bisa makan dia hidup-hidup. Haha gitu sih menurutku. 

Jadi penasaran ntar videoklipnya gimana. Apa ntar syutingnya di hutan-hutan gitu? Si Adam ntar jadi tarzan gitukah atau dia bakal pake kostum hewan-hewanan? 

Sumpah penasaran banget,

Akhirnya rasa penasaranku terjawab kemaren. Iseng-iseng buka youtube buat nyari video cover, ada Maroon 5-Animals Official Video nongol. Tanpa pikir panjang langsung aku buka sambil jejingkrakan, trus cepat-cepat kasih tau Kak Fajar. Kami pun nontonin videoklipnya dengan terkagum-kagum, keren videonya. Lagi-lagi si Adamnya yang jadi model videoklip, tapi kali ini dia bawa istrinya huhuhu. Pas di menit ketiga aku gak nonton soalnya aku lagi ngapainnnn gitu di komputerku.

"Cha, Cha, kamu harus liat ini, kamu harus liatttt!!!!!" teriaknya nyuruh-nyuruh aku ke komputer Kak Indra, tempat diputarnya videoklipnya itu, bergabung sama dia.

"Apa sih Kak?"

"Bagus Cha, pas di tengah-tengah. Coba kamu liat!" Kak Fajar promosinya semangat banget kayak sales Tupperware.

Rabu, 01 Oktober 2014

Sayap yang Tersembunyi

Haiiiiiiii ketemu dengan bulan favorit eike, Oktober. Di awal bulan ini aku lagi pengen ngebahas soal lagu favorit hehe.

Sekarang aku lagi senang-senangnya dengerin lagu lewat MixRadio, aplikasi pemutar musik di Nokia Lumia. Tersedia banyak lagu berbagai penyanyi, genre, mau barat kek mau Indonesia kek semua ada. Nama mix nya banyak dan lucu-lucu, satu mix yang memorable yaitu Lagi Digantungin haha, jadi isinya lagu-lagu yang bertemakan cinta digantungin.

Perlu koneksi internet sih buat dengerinnya,  tapi kita bisa kok jadiin mix itu jadi mix offline, jadi bisa kita dengerin tanpa perlu koneksi internet.  Kita juga bisa bikin mix sendiri, tinggal search aja tiga penyanyi atau musisi favorit kita, terus digabung. Trus tunggu proses downloadnya, jadi deh mix radio buatan sendiri. Tapi gak semua lagu mix itu dari penyanyi favorit kita, kadang ada lagu dari penyanyi lain.

Gara-gara MixRadio aku jadi tau lagu-lagu baru. Lagunya Karmin yang judulnya I Want It All itu begitu dengar pertama kali langsung suka. Rita Ora yang I Will Never Let You Down juga bagus.

Dan gara-gara MixRadio juga aku jadi suka sama lagu-lagunya Ariana Grande. Awalnya aku suka lagunya yang judulnya Almost Is Never Enough, dia featuring Nathan Sykes, salah satu personil dari boyband The Wanted. Lagu itu sebelumnya pernah aku liat di blog orang, ditulis disitu kalau lagu itu maknanya bagus, tentang orang yang hampir jadian.  Biasa aja sih awalnya gak excited gitu, sampe akhirnya aku tau kalau lagu itu jadi soundtrack film City of Bones. Hahaha film yang aku nonton sama Zai, akunya waktu itu ketiduran jadi gak tau ceritanya apa. Terus aku cari terjemahan lagunya, aaaaaa aku suka! Lagunya keren juga, suaranya Ariana sama Nathan tu kayak berjodoh, cocok banget saling ngelengkapin. Hati ini pun jatuh hati sama Ariana. 
Ternyata lagu-lagunya yang lain bagus-bagus. Problem, dia duet sama Iggy Azalea, rapper blonde yang sekarang juga lagi aku sukain. One Last Time, Tattooed Heart, Why Try, My Everything, sama Bang-Bang. 

Senin, 29 September 2014

Ngebontang

Kabar gembira untuk kita semuaaaaaa, eeh gak ding kabar gembira cuman untuk aku, ngggg dan empat orang lain sih, yaitu Kak Ira, Kak Yulita, Kak Uun, dan Pak Eko, assistant manager kami dai Yogyakarta yang udah di Samarinda semingguan dalam rangka kunjungan rutin.

Dua hari kemaren kami berlima ke Bontang buat gathering, sekaligus buat kunjungan ke dealer-dealer handphone. Dua hari yang memorable banget, gak kelupain.

Yang harusnya berdelapan pada ikut eeeh yang ikut cuma empat orang, lima sama Pak Eko. Itu karena dadakan gitu, sebenarnya Kak Ira udah tau dari hari Kamis, trus dia ngasih tau aku sama Kak Yulita.

"Tapi masih rencana Cha, soalnya orang pusat belum approve. Ntar kalau sudah di-approve, baru aku mau bilang ke kalian. Tapi mulutku ni gatal Chaaaaaaaaaaa tau aja kan kamu." kata Kak Ira.

Aku seneng banget waktu dikasih tau itu, maka dia bilang dua hari pake nginap, aaaaaaaa senangnya!!!!! Pulangnya aku langsung minta ijin ke Nyonyah alias Mamaku, untungnya dibolehin, ya karena ada Kak Ira tupang, cobanya kalau gak ada kakak sepupuku itu pasti gak boleh deh hiks. Resiko jadi anak pingit.

Tapi aku gak mau ngebayang-bayangin apa-apa sih, takutnya ntar gak jadi trus kecewa deh ekes. Aku juga bilangnya ke Mama itu belum pasti sih. Akhirya kami dapat kepastiannya hari Jumat, lebih tepatnya malam Sabtu. Gila kan, di-approve-nya pas malam besoknya harus udah berangkat. Untung aku udah bilang duluan sama Mama, kalau yang lain kasian bilangnya mendadak gitu. Kak Indra gak bisa ikut karena gak dibolehin Bapaknya, Kak Maya sama Kak Muti gak bisa karena gak dibolehin suaminya, Kak Fajar gak ikut karena katanya ada acara hari Minggu.

Yaudinnnnnnnnn jadi cuma empat anak NCC yang ikut. Sedih sih, tapi gak bisa dipungkirin kalau aku senang banget. Kapan lagi bisa liburan ke Bontang, yaaaaaaa walaupun l;iburan gak sampe keluar pulau tapi seneng aja gitu, ke Beras Basah boooooo aaaaaaaaa!!!!!!!

Malam itu aku siap-siap packing sama nungguin Kak Ira dan Kak Yulita yang lagi keliling Samarinda nyari rental mobil. Zai kusuruh datang buat nganterin ke rumah Kak Ira, aku rencananya nginap di rumah Kak Ira jadinya gak rempong pagi-pagi. Sekalian aku juga mau pamer secara live sih sama dia hahahahaha. Jadilah aku lompat-lompat kegirangan pas dia pertama datang, trus menggelinjang di lantai pas nyeritain betapa mudahnya Mamaku ngasih ijin karena ada embel-embel Kak Ira.

"Kasiannya pang yang gak pernah liburan..." katanya sambil geleng-geleng kepala.

Setelah capek kegirangan dan gelinjangan, aku ngambilin tas-tas plastik yang isinya barang-barang kelengkapanku buat ke Bontang. Ada tiga sampe empat plastik yang aku muatin baju-baju sama peralatan kecantikan macam hand and body lotion, sikat gigi, deodorant, sabun cuci muka, softlens plus air softlens. Aku bawa tas ransel juga sih tapi gak cukup jadinya aku pake plastik-plastik itu.

"Bawaanmu tu gak kebanyakan kah? Sini nah kuseleksi!" Zai langsung ngerampas tas ransel dari peganganku.

Kalau diliat-liat aku juga kehimungan sih, ngapain tu nah sampe bebawa-bawa novel komik baju sampe lima setel. Akhirnya dikurang-kurangin deh. Mama yang ngeliat aku lagi bongkar muat barang-barang ke tas sama ke plastik langsung nyamber,

"Cha, Cha... kamu tu masa beplastikan gitu! Maka ada tas Bapak yang umroh tunah bisa dimuati itu!"

"Gak ah Mak pake ini aja." kataku sambil ngelirik Zai. Seperti biasa, dia senyum-senyum aja kalau aku udah dibilangin gitu sama Nyonyah.

Jam sembilanan Kak Ira nelpon, nanyain aku dijemput aja atau diantar Zai. Aku bingung, aku tanya ke Zai dia bilang terserah aja, aku ni aneh ya hahaa padahal niatnya kan emang mau diantar sama Zai. Pas aku tanya Mamaku, beliau langsung bilang dijemput Kak Ira aja. Isss sumpah disitu aku gak enak sama Zai, kayak Mama tu gak percaya gitunah kalau aku bener-bener nginap di rumah Kak Ira. Yasudah ay dijemput Kak Ira, Zai juga langsung pulang habis itu.

Jadi fix malam itu aku nginap di rumah Kak Ira. Kami menyayangkan banget bubuhannya yang gak bisa ikut huhuhuhu tapi kami gak mau sedih-sedihan terus sih. 

Besoknya, aku sama Kak Ira bangun jam setengah enam. jam setengah tujuh lewat Pak Eko nelpon nyuruh ke kantor buat jemput dia terus nganterin dia buat ambil mobil di rental. Nyampe disana aku ditinggal, beenyem di kantor. Aku pikir mereka bakalan bentar aja jadi aku cuman duduk kalem aja selama nungguin dia. Eeeeh sekalinya lumayan lama sih, aku sempet aja gitu berapa kali gonta ganti gaya rambut padahal rambut jelek aja tuh, sama dari yang awalnya gak mau pake eyeliner jadi tepake.

Sekitar jam tujuh aku sama Kak Ira cusssss balik ke rumah  Kak Ira karena Kak Yulita sama Kak Uun nungguin kami disana. 

tukang ojek siap beraksi di jalan
Di jalan aku terima telpon Mama yang nanyain aku udah berangkat apa enggak, trus nanyain---

"Antimu. Sudah kah antimu?"

"Hapemu? Hapeku? Iya-iya ntar diaktifin terus kok Mak."

"Antimu bukan hape! Sudah kah?"

Sumpahhhh mama ini ngomong apa sih, rasa pengen kujawabin 'Hatimu kah maksud Mama? Hati Icha lagi sdih Mak soalnya si Zai gak ada nanyain aku atau ngasih ucapan safe trip gitu'-----

"Apa Mak?

"ANTIMU!!!!! Sudah kamu minum lah? Hhhhh ai!"

"Ooooh Antimo! Iya udah diminum tadi, Kak Ira juga."