Sabtu, 30 April 2016

Ada Apa Dengan Bimbang 2?

Kemunculan film Ada Apa Dengan Cinta 2 di ranah perfilman Indonesia, ngebrojolin pertanyaan beranak pinak yang lahir dari rahim penasaran tingkat tinggi. Macam,

“Apa AADC2 bakal bisa ngalahin, minimal nyamain kesuksesan yang AADC pertama? 

“Apa para pemain bakal bisa nampilin chemistry sekuat dulu?” 

“Apa Rangga punya alasan logis yang bisa diterima penonton, kenapa bikin Cinta nunggu selama 14 tahun? Saat di era digital gini? Ada Line, BBM, Whatsapp. Semua kebutuhan manusia sekarang lewat online. Belanja, mau naik ojek, booking hotel sama tiket pesawat. Bahkan booking PSK juga bisa lewat online. Kasihan PSK pinggir jalan.”

Jadi, daripada mikirin PSK pinggir jalan, aku memilih nonton AADC2, dengan berusaha nggak nebak-nebak bakal kayak gimana ceritanya. 

Hidungnya Dian lancip ya. sumber: papasemar.com

Lagian kata para blogger review film, AADC2 adalah sekuel yang sebenarnya nggak perlu dibuat. AADC1 udah bagus banget. 

Itu ngebuat aku hari Kamis kemaren, jadi nonton dengan perasaan lurus. Dan bagus, karena bisa nonton di hari pertama. Huahaha.

Tapi nontonnya sendirian. Huhuhuhu. 

Tapi, ada satu pertanyaan yang ngeganggu selama di perjalanan menuju 21, 

“Di AADC 2 ini, apa bakal ada lagu yang sebaper Bimbang?"

Bimbang. Lagu dari Melly Goeslaw itu dari pertama denger waktu SD sampe sekarang, masih terekam jelas. Alunan gitar akustiknya yang ding-ding-ding-ding itu memorable banget. 

Menurutku, lagu Bimbang jauh lebih kuat daripada lagu-lagu lain yang jadi ost AADC juga. Udah kayak My Heart Will Go On-nya Celine Dion ost Titanic, Na Xie Nian-nya Hu Xia ost You Are The Apple of My Eye, atau Jablay-nya Titi Kamal ost Mendadak Dangdut.

Dan begitu selesai nontonnya, empat pertanyaan di atas kejawab dengan sempurna, walaupun ending-nya menurutku kurang nendang. Tapi kalau boleh nyiptain istilah, aku ngerasain heartgasme. Hati ini terpuaskan. Beda sama Jan Dara 2 yang bikin aku pusing karena cewek seksi 'main' sama cewek nggak kalah seksi.   

Penyakit baperku tiap nonton film kambuh parah. Ditambah aku juga ngerasain kebimbangan. Kayak gini, 


1. Bimbang mau ketawa apa enggak
Menurutku, AADC2 sejenis film pemuas. Film ini diturunkan ke bioskop bukan buat mengemban tugas ngejawab apa yang belum selesai di AADC1, tapi lebih ke memuaskan dan memanjakan para fans setianya. Nostalgianya ada, romantisnya nggak ketinggalan, dan lucunya menggelikan. 

Kepolosan Milly (Sissy Priscillia) bikin ngakak. Maura (Titi Kamal) juga. Belum lagi sama sifat Cinta (Dian Sastro) yang rada gengsian, masih nggak berubah.

Pas adegan Cinta ngomong, “Rangga, yang kamu lakukan ke saya itu, jahat!” satu teater serempak ngakak. Dan ada dialog antara Rangga-Cinta yang bikin aku ngerasa Mira Lesmana dan Prima Rusdi selaku penulis naskah, kayak nyindir gitu soal... ah nonton aja.

Tapi ada beberapa adegan di AADC2 yang bikin aku berada di satu persimpangan jalan yang sulit kupilih, antara pengen ketawa atau diem aja.

Waktu Karmen (Adinia Wirasti) dipanggil sama para anggota Geng Cinta yang lain, aku bawaannya mau ketawa terus. Nggak lucu sih sebenarnya, tapi sukses bikin aku ngebayangin kalau Cinta cs adalah sekumpulan cowok-cowok hip-hop. Habis manggilnya, “Men! Sini Men!” 

Ditambah lagi lengan mereka yang dulunya langsing, sekarang jadi segede singkong. Eh, itu lengannya Milly aja sih. 

Trus, ada bait di salah satu puisi Rangga (Nicholas Saputra) yang,

“Meriang. Aku meriang.”

Bikin aku jadi keingat sama lagunya Cita-Citata yang judulnya Meriang. Denger bait itu jadinya bimbang, antara mau ngerasa trenyuh, atau pengen ngedangdut. 


2. Bimbang sama jodoh
Sebelum masuk teater, aku dikejutkan sama Wilda, atau yang biasanya dipanggil Mae. Sontak aku melukin dia dengan beringas. Udah lama nggak ketemu sama sahabat masa SMP-ku itu, walaupun dia kerja di 21 dan aku lumayan sering ke sana. 

“Nanti pas udah selesai, kamu temuin aku di depan ruang karyawan ya. Banyak cerita yang harus kita bagi nih, Cha.” Pesannya sebelum aku melenggang masuk ke teater.

Trus pas aku lagi asik nonton end credit sementara penonton lain udah pada angkat pantat, ada cewek bertubuh jangkung lewat di depan kursiku. Ternyata itu Nina, sahabat SMP-ku juga. Dia juga nonton sendirian. Kami berdua memang perempuan mandiri.

Aku jadi ingat sama geng Shecom, gengku waktu SMP yang beranggotakan lima orang. Aku, Nina, Mae, Shela, dan Lelly. Kami semua masih berhubungan baik, tapi udah jarang kumpul bareng. Palingan sama Shela. Mungkin itu karena nama geng kami yang rada alay kali. 

Ketemunya aku sama Mae dan Nina, udah kayak reuni AADC. Sama kayak anggota Geng Cinta yang kepribadiannya nggak berubah, Mae dan Nina juga nggak berubah. Mae tetap keibuan dan legowo. Sementara Nina masih aja ngeledekkin aku kekanak-kanakan. 

Nina, Mae Wilda, Emma Stone mukanya lecek habis baperin AADC2

Karmen, Milly, dan Maura ngebawa cerita baru di AADC2 ini, begitu juga Mae dan Nina. 

“Aku putus sama Edit, Cha.” 

Cerita dimulai dari Nina, pas kami bertiga udah ada di ruang karyawan tempat Mae bersemayam. Mae dan aku kaget. Kami pikir Nina dan Edit bakal melangkah ke pelaminan. Menurut kami, Edit itu kayak artis kesukaan Nina banget. Mirip Keenan Pearce. Brewoknya nggak nahan. 

Tapi untungnya Nina sudah punya pacar lagi. Dan brewokan juga. Alhamdulillah.

Mae meneruskan sesi berbagi cerita dengan ngacungin jari manisnya, yang berhiaskan cincin emas. 

“Aku tunangan lho.”

Sekarang Nina yang jadi partner kagetku, bukan Mae lagi. Seorang-Mae-Wilda-yang-nggak-pernah-pacaran-sama-sekali-akhirnya-tunangan-dan-bakal-nikah-Lebaran-tahun-ini? HOLYSHIT.

Kami bertiga senang banget. Sekaligus ngiri. Mae cerita kalau dia ketemu sama calon suaminya itu, jalan bareng beberapa kali, trus ditanya, 

“Kamu mau nggak nikah sama aku? Tapi kita tunangan dulu ya.”

Di saat cowok-cowok pada nawarin kita-pacaran-dulu-ya, lah ini nawarin tunangan. 

“Aku tadi nangis nontonnya.” Kataku mengambil giliran bercerita.

“Pasti kamu mengkhayal gimana kalau jadi Cinta kan? Aku tau kamu, Cha. Hahaha.” 

“Iya, Nin. Aku pengen kayak Cinta. Pengen Zai kayak Rangga. Balik ke sini buat jelasin semuanya.”

“Kenapa deh, Cha?” Nina langsung pasang tampang serius. 

Seterusnya aku nyeritain panjang lebar. Tentang perubahan Zai yang entah kenapa. Tentang aku yang minta penjelasan kenapa dia berubah, tapi dia nggak kasih penjelasan. Malah bertubi-tubi minta maaf. Tentang aku yang refleks terisak pas denger puisi Rangga yang, 

“Lihat tanda tanya itu
Jurang antara kebodohan dan keinginanku
Memilikimu sekali lagi”

Tentang pas Cinta senyum diam-diam waktu diajak ngobrol Rangga. Aku ingat kalau itu kebiasaanku ketika ngadepin mulut sinis Zai yang mau ngomong manis aja harus gengsi.

Tentang dialog Cinta yang, 

“Kamu kebanyakan minta maaf,” bikin aku terisak lagi. Alay. 

Tentang aku yang lepas dari yang kalau kata Rons Onyol, hubungan beracun. Ya, beracun. Dipertahanin bikin hancur tiap hari. Dilepasin bikin hancur seketika. 

“Trus kamu nyesel? Kamu masih aja ya, mutusin segala sesuatu pake emosi. Sadar, Cha. Kamu udah tua.” 

“Dan kita bukan anak SMA lagi.” Mae menyambung ucapan Nina, niruin dialog AADC2. 

Kita damai aja lah, Aku nggak mau kalah niruin. 

Kami langsung ngakak bareng. Sebagian karena dialog kami yang nggak ada lucu-lucunya itu, sebagian karena ngerasa jodoh itu ajaib. Orang yang kami sangka jodoh, ternyata bukan. Dan ada orang yang nggak terduga, bakal dapat jodoh secepat ini.


3. Bimbang sama Bimbang
AADC2 nyuguhin ost yang nggak kalah keren dari film terdahulunya. Dari kemaren telingaku betah dijejelin Ratusan Purnama-nya Melly Goeslaw dan Marthino Lio dan Bimbang-nya Goodbye Felicia & Stephanie Poetri. Ratusan Purnama bikin perasaanku terkoyak-koyak, apalagi pas liriknya, 

“Diam dan dinginmu, mengapa?”

Bimbang bikin aku jingkrak-jingkrak. Ini Bimbang-nya Melly Goeslaw, tapi diaransemen jadi versi berbeda. Lebih ceria, lebih muda, dan lebih ‘ngedukung’ buat bimbang.

Kalau featuring gini maknanya udah kayak ninggalin Felicia buat Stephanie deh. 
Sumber: zmfradio.com

Bimbang 1 alias Bimbang versi Melly Goeslaw, jadi ost rasa sukaku sama cowok waktu SMP. Dia udah punya pacar. Tiap Bimbang diputar di radio, aku keingat dia. Terutama pas Melly Goeslaw nyanyiin,

“Kata orang rindu itu indah. Namun bagiku ini menyiksa.”

Bikin aku ngangguk-ngangguk setuju. Ya, rindu itu menyiksa. Apalagi rindu sama pacar orang. Mending sama duda. Udah punya anak juga nggak masalah. Siapa tau bisa trisam.

Sekarang, aku ngerasa Bimbang-nya GF ft SP atau aku sebut dengan Bimbang 2, jadi ost perasaanku lagi, dengan lawan main berbeda. Yaitu Zai. Bimbang 1 membelengguku buat terus-terusan terisak. Trus segera lupain cinta masa sekolahku itu supaya aku bisa sekolah dengan tenang. Cukup remedial Matematika aja yang aku pikirin.

Sedangkan Bimbang 2, seolah ngedukung aku buat bimbang-kayak-gimana-terserah-yang-penting-aku-puas. Bimbang antara ini salah Zai, atau salahku. Dengan ngutuk diriku sendiri kek,jingkrak-jingkrak sambil mikir kalau seandainya Zai punya alasan tertentu kenapa berubah kek. 

Mungkin sekarang aku nganggap perasaanku ini perasaan yang nggak pernah lekang selama ratusan purnama. Mungkin sekarang aku nganggap kami bisa bersama lagi. Tapi mungkin suatu saat aku bakal sadar, kalau sekarang aku cuma lagi dalam tahap susah move on. 

Karena aku harus lihat kenyataannya. Zai bukan Rangga. Dan aku bukan Cinta. Aku bimbang.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Senin, 25 April 2016

Tipe-Tipe Teman Curhat Menurut Tukang Curhat

Sebagai pribumi yang menjunjung tinggi budaya timur, aku lebih milih diajak curhat daripada belum-akad-udah-diajak-muncrat.

Aku suka curhat. Sampe pernah berpikiran kalau kebutuhan primer manusia itu harusnya ada empat, yaitu sandang, pangan, papan, dan curhat. Menurutku, curhat itu penting demi menjaga kesehatan psikologis manusia.

Tapi curhat nggak selalu harus dengan ketemu dan bertatap muka. Juga bisa lewat telpon atau sms. Curhat selain bisa sama orang, juga bisa sama social media, kayak Facebook, Twitter, BBM, Line. Blog juga bisa. Di Youtube pun juga. Kayak vlog, atau video ‘iseng’  Prilly Latuconsina, yang isinya tentang Prilly ngatain keluarga Aliando itu kayak anj... anjungan kayaknya. Aku belum nonton sih.

Semangat banget curhatnya, Pril! Sumber: okezone.com

Sekarang curhat juga nggak pandang bulu. Kayak Hengky Kurniawan, curhat soal film Black Honeymoon-nya yang nggak laku, ke DPR. Mungkin dia mikir, para wakil rakyat pasti bersedia dengerin curhatannya tentang film yang ada Nikita Mirzani-nya itu. Sang wanita yang suka bikin celana cowok jadi ketat. Tapi sekarang persaingan perfilman Indonesia yang ketat. Orang Indonesia kini cermat dalam nentuin tontonan yang tepat.

Walaupun curhat bisa dimana aja dan pada siapa aja, kita tetap butuh yang namanya teman curhat dalam bentuk teman dekat. Tapi teman curhat nggak cuma selalu berarti orang yang dengerin-cerita-kita-sampe-selesai-trus-kasih-kita-solusi-dan-ngehibur-kita-sepenuh-hati sih. Berdasarkan kegemaranku akan curhat-mencurhat, ada beberapa tipe teman curhat selain itu.


1. Teman curhat lah-dia-yang-malah-curhat
Niatnya kita yang mau curhat, udah mulai cerita eh di tengah-tengah cerita dia main motong. 

“Kamu mah masih mending. Lah aku dulu pernah trus bla bla bla. Ih parah kan bla bla bla.”

Seterusnya dia ‘ngedongengin’ masalahnya yang kalau dari cara ngomongnya, lebih wow daripada masalah kita. Ujung-ujungnya malah dia yang cerita sampe habis. Dia yang nangis. Dia yang minta dikasih solusi. 

Bitch, please....

Kalau udah gitu, kita bisanya cengengesan, padahal diam-diam gemeretakin gigi karena kesel. 

Aku pernah jadi teman curhat model begini sih. Dan kayaknya semua orang juga pernah. Cuma mungkin beda-beda kerutinannya jadi teman curhat begitu. Nah kalau yang ngelakuin sering, bahkan selalu, nyebelin banget. Tapi kayaknya dipikir positif aja. Mungkin itu upaya dia buat ngehibur kita. Mungkin dia mikir kalau dia ceritain masalahnya, kita jadi ngerasa masalah kita nggak ada apa-apanya, atau bahkan kita bisa lupa sama masalah sendiri karena mabuk denger ceritanya. Mungkin.


2. Teman curhat asal nyela
Hampir sama kayak di atas. Bedanya, nyelanya bukan dengan cerita, tapi dengan pertanyaan. Dan aku termasuk tipe teman curhat yang begini. Aku sadar begitu baca novel An Abundance of Katherines. Colin, tokoh utama di novel itu, suka nyela curhatannya Lindsey. Trus Lindsey bilang kalau Colin telah ngelanggar peraturan pertama dalam dengerin curhatan, yaitu nyela. 

Trus aku ingat kejadian beberapa bulan lalu. Waktu itu aku, Kak Ira, dan Kak Yulita lagi ngedengerin curhatan Max soal dia putus sama pacarnya. Kami bertiga nanggapin curhatan Max dengan cara masing-masing. 

Kak Ira natap Max dengan tatapan nanar, ikut sedih. Sesekali kepalanya ngegeleng-geleng sebagai ekspresi nggak percaya kalau Sesil, mantannya Max, bisa sejahat itu. Sedangkan Kak Yulita ikut dengerin dengan khidmat, tapi sambil gerayangin hape buat buka Instagram dan nyeletuk, 

“Max, jilbab cewek ini nah, kayak punya Sesil!”

Bikin Max makin galau. 

Aku juga dengerin dengan khidmat dan takzim, tapi mulutku seolah nggak bisa diam. 

“Hah? Kok dia kayak gitu?”

“Tunggu tunggu, masih cinta dia bilang? Masih cinta kok sama cowok lain?”

“Ya ampun, ini tuh kayak lagu I’m Not The Only One-nya Sam Smith! Kamu jadi cewek di MV-nya yang nangis itu, Max. Mau lihat nggak?”

Max jadi kesel, trus ngeremas rambutnya yang nggak seberapa banyak itu.

Ya, aku memang teman curhat ngeselin. Tapi mau gimana, aku nggak bisa nunggu orang nyelesain curhatannya dulu baru memberondongnya dengan banyak pertanyaan. Aku sempat bikin Dita marah gara-gara kebiasaanku ini. Dan karena dia tau aku susah buat berubah, dia tetap terus cerita walaupun aku nanya bertubi-tubi. Aku dikacangin gitu. Jadi kalau misalnya ada yang mau curhat sama aku, kayak Dita gitu aja ya. He he. He he.


3. Teman curhat apa-apa nggak tau
Kalau yang satu ini, adalah pendengar yang baik. Nyimak cerita kita sampe habis, nggak ada main ikutan curhat juga, dan nggak ada nyela barang satu kata pun. Tapi dia bukan pemberi solusi yang baik. 

Nanda adalah contohnya. Sebagai kakak-adek yang beda selera, dia suka berondong dan aku suka yang berumur, kami ngusahain nggak beda dalam hal lainnya. Berusaha buat kompak curhat satu sama lain. Tapi setiap aku curhat ke dia, misalnya,

“Jadi gimana, Sal? Kalau kau jadi saya, kau bakal kayak gimana?”

Dia pasti ngeluarin kalimat pamungkasnya, 

“Nggak tau. Saya nggak pernah ngalamin, Ndese.”

Aku masih maklum. Toh bener juga, dengan umurnya yang belia, pengalaman hidupnya masih minim. Tapi pas ditanya, 

“Trus saya salah kah udah kayak gitu ke dia? Menurut kau dia itu kayak gimana setelah digitukan?”

“Nggak tau, Ndeseee! Kan kau yang ngelakukan. Dia ya dia. Saya bukan dia.”

Entahlah itu jawaban kelewat jujur, polos, atau apa. Bikin kesel. 

Aku kan minta pendapat dari sudut pandangnya. Masa kalau ngasih pendapat aja nggak bisa? Atau dia memang nggak mau, buat mengimajinasikan dirinya andaikan ada di posisi pecurhat?

Kalau ada yang pernah punya teman curhat kayak Nanda bedebah, kayaknya lebih baik ingat tujuan curhat sebenarnya. Curhat itu sebenarnya cuma pengen didengerin. Cuma pengen ngeluarin keluh kesah. Dapat solusi dari teman curhat, anggap itu bonus. Anggap aja gitu. Huhuhuhu.


4. Teman curhat hiper
Bukan, ini bukan tipe teman curhat yang hiperseks. Teman curhat yang pas kita mau curhat hiks hiks, dia malah mau ohok-ohok. Serem. 

Teman curhat hiper maksudnya teman curhat yang nanggapin curhatan kita dengan berlebih dan rada drama. 

Misalnya Ani dan Owi. Kalau aku curhat ke Ani, biasanya dia melukin aku dengan heboh dan brutal. Menenggelamkan kepalaku di dadanya sambil bilang, 

“Sabar ya, Ichaaaaa! Jangan nangiiiiiiis! Hapus airmatamu itu, Icha sayaaaaang! Aku di sini untukmuuuu!”

Padahal aku nggak nangis, cuma sesak nafas dibekep sama pelukan eratnya. Dan dia di sana untukku, bikin aku bisa mati muda karena kehabisan nafas.

Berbeda dengan Ani, Owi lebih suka mengeluarkan aksi trenyuhnya kalau aku curhat. Tiap aku mau nangis, dia yang nangis duluan. Sambil nepuk-nepuk punggung tanganku, dia nyempetin buat nitikin air mata. Jadi nggak tega lihatnya. Dibalik penampilannya yang boyish suka pake kemeja kakak cowoknya, hatinya terlalu lembut.

Kak Fitri ternyata punya tipe teman curhat hiper, bernama Kak Wiji. Waktu Kak Fitri nulis PM yang berbau masalah rumah tangga, Kak Wiji chat

“Kenapa, Fit? Eddy kah? Mau aku kasih racun tikus kah makanannya Eddy?”

Semakin Kak Fitri bilang nggak ada apa-apa, semakin Kak Wiji chat berbau tawaran melakukan tindak kejahatan ke suami sahabatnya itu. Kelihatan kalau Kak Wiji begitu mengkhawatirkan Kak Fitri. Pas Kak Fitri bilang kalau itu bukan soal rumah tangganya dia dan suami, melainkan cuma penggalan dialog di acara Curahan Hati Perempuan Trans TV, baru deh Kak Wiji kalem. 

Lucu juga kalau punya teman curhat hiper. Mereka hiper karena perhatian sama kita. Menurutku hiper-nya teman kita bisa meminimalisir ‘unsur’ drama di curhatan kita. Misalnya yang tadinya kita mau nangis kejer, pas ngelihat kehiperan (ini bener nggak sih?) teman, kita malah jadinya senyum tegar aja. Yang tadinya mau ngeluarin kekesalan sampe mau banting kulkas, jadinya malah banting badan karena capek ngelihat teman yang heboh nanggapin curhatan.


5. Teman-curhat-soal-macem-macem-eh-jadi-kesengsem
Nah, kalau ini teman curhat yang menghasilkan perasaan yang kuat. Bikin jatuh cinta dan pengen menjadikan dia lebih dari sekedar teman curhat, yaitu jadi teman silat. Silat di ranjang. Pasangan berumah tangga kelak maksudnya. 

Biasanya terjadi kalau curhat sama lawan jenis. Dan mirisnya kalau cuma bisa jadi teman curhat selamanya. Atau kejebak di friendzone. Sedih ya. Mungkin Azka sang Duta Friendzone Kawula Muda bisa menjelaskan soal friendzone lebih lanjut.

Kalau teman curhat nggak berakhir miris, malah berbuah manis, kita bisa lihat contoh nyatanya pada Wulan dan Darma. Berawal dari curhat-curhatan, akhirnya mereka jadi berhubungan erat. So sweet. Kita doakan semoga mereka bisa segera ngadain pertandingan pencak silat di ranjang ya. 


Well, kita nggak bisa nuntut teman curhat kita jadi sempurna. Buat jadi orang yang selalu dengerin kita sesuai keinginan, maksa dia buat kasih solusi, atau berharap status sebagai teman curhat yang kita sematkan ke dia berubah jadi teman hidup. Kita bisa menyalurkan hasrat curhat yang menggebu-gebu, dan dia nggak sebarin curhatan kita ke sembarang orang, itu udah syukur. 

Mamah Dedeh yang tiap hari kerjaannya ngeladenin curhatan orang aja, juga bukan teman curhat yang sempurna. Bisa marah-marah, nggak pengen orang curhat lama-lama dan bertele-tele, karena durasi. 

Teman curhat yang sempurna adalah Yang Maha Esa. Kita bisa bebas curhat apa aja dan kapanpun pada-Nya. Dan Insya Allah, Insya Allah. Insya Allah ada solusinyaaaaa~
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Rabu, 20 April 2016

Hassan dan Dina Adalah Pakaian Dalam, Bukan Lingerie

“Pernahkah terpikir olehmu, dasar orang tidak tau terima kasih, bahwa setiap kali setelah kau dicampakkan, setiap kali aku mendengarkan rengekan tiada habisnya dan keluhan tentang gadis sompral yang mempersulitmu hari itu, tidak terpikirkah bahwa aku melakukan itu untukmu dan bukan karena aku pengin mendengar musibah apa lagi yang sedang kau alami? Tapi pernahkah kau mendengarku mengeluh, otak udang?”

Dialog di atas diucapkan Hassan, tokoh favoritku di novel An Abundance of Katherines karangan John Green. Novel yang sempat aku ceritain di sini. Sekitar bulan September tahun lalu aku memerawani novel ini, tapi baru sekarang bikin aku mikir patah hati di novel ini ternyata relate sama kehidupan sehari-sehari.

Leceknya kelihatan nggak? Sering digerayangi lho.

Dulu waktu pertama baca novel –kita sebut aja AAOK-, aku mikir,

“Kok bisa ada cowok cupu tapi mantannya bisa sampe 19, dan namanya Katherine semua?”

“Keren banget, Colin, si cowok cupu itu, bisa bikin teori matematika berupa grafik, kurva, dan rumus-rumus Matematika sialan jadi teori yang bisa prediksiin hubungan percintaan di masa depan!”

“Bahahaha. Selera humornya Om John mesum juga. Ada analogi orgasme segala. Uuuuh~”

Tapi sekarang aku ngerasa novel AAOK ditulis buat aku banget, pas di kedua kalinya kubaca. 

Colin kelihatan frustasi kalau lagi patah hati. Colin panikan dan galauan. Colin pengen Katherine-Katherine-nya selalu bilang “Aku cinta kamu,” supaya dia ngerasa jadi orang yang berarti. Colin suka nyela curhatan orang dengan pertanyaan. Colin rabun jauh jadi harus pake kacamata. Colin selalu ngeluh sama Hassan, sahabatnya. Dengan penggambaran tentang Colin di atas, ditambah kalau Colin itu seandainya bukan makhluk penghasil sperma, bukan setengah Yahudi, bukan anak jenius, dan rambutnya nggak mengembang Jewfro, udah mirip banget sama aku. 

Aku. Kepedean. Banget. 

Lebih kepedeannya lagi, aku ngerasa persahabatan antara Colin-Hassan, itu mirip sama persahabatan yang aku jalin sama Dina. Hassan ngingatin aku sama Dina, sahabatku dari jaman SMK selain Dita. Kelakuan Hassan dan Dina yang kelihatannya ngebenci Colin dan aku, itu mirip banget. 

Bisa dibilang Dina adalah sahabat yang nyebelin. Tapi aku masih aja bertahan sahabatan sama dia. Padahal dari dulu sampe sekarang, dia selalu nolak kalau diajak foto berdua. Maunya rame kayak begini, 

Kembaran Emma Stone, Shela, Dina, dan Dita


Kembaran-Emma-Stone-yang-bibirnya-minta-dicapit, Dina, dan Dea Imoet

Dina juga jarang muji orang, mulutnya sarkas, tapi juga bisa blak-blakan dengan lebih ngeselin, dan ngatain aku ‘Bitch’. Sama kayak Hassan yang ngatain Colin dengan sebutan ‘Orang Sesat’. 

Candaan Colin dan Hassan yang seolah saling merendahkan tapi bikin ngakak, bikin aku ingat sama candaan Dina ke aku. Atau lebih tepatnya, hinaan Dina ke aku. Dia pernah ngatain aku ‘the sex best friend’ pas aku bilang dia itu ‘the sarcastic best friend’. Pas aku nanya dia nonton London Has Fallen kenapa nggak ngajak-ngajak, dengan antengnya dia bilang, aku nggak mungkin suka humor yang cerdas karena sukanya humor yang vulgar. Padahal itu film tentang terorisme bukan sih. Dan beberapa waktu yang lalu, pas aku lagi di rumah Shela dan ngajak dia buat nyusul, dia sms,

“Sampe kapan disana?”

“Sampe ajal menjemput,” balasku ngasal. 

“Oh, berarti sebentar lagi ya. Nanti aku kesana.”

SIALAN. 

Nggak jarang, waktu jaman sekolah dulu dan duduk sebangku, kami sering diem-dieman karena ngambek. Akunya aja sih yang ngambek, dianya enggak. Habisnya dia suka ngetawain aku yang lagi nggak sengaja berlaku ceroboh. Atau ogah-ogahan cerita tentang masalahnya padahal aku sering cerita sama dia. Atau malah suka nggak nyahut pas dipanggil kalau di jam-jam menjelang istirahat. Dia memang suka emosional kalau lagi lapar, tapi harusnya nggak sampe segitunya juga ngomong, 

“Sudah-sudah pang, Cha. Aku lagi lapar. Mual lihat mukamu tuh!”

Huhuhuhuhuhu. 

Tapi lucu juga sih kalau ingat-ingat jaman dulu. 

Lucu juga kalau aku kembali ngebaca cerita yang ada di novel AAOK. Colin dan Hassan punya banyak perbedaan, salah satunya yaitu perbedaan keyakinan. Colin (setengah) Yahudi, sedangkan Hassan itu Muslim. Hassan digambarkan suka ‘maksain’ Colin buat pindah keyakinan, dengan cara yang bikin ngakak. 

Ya, seorang Muslim beserta sholat, penggunaan bahasa Arab, larangan makan babi, zakat, ada di novel John Green. Kece kan. 

Dan itu tambah bikin aku ngerasa, Dina dan Hassan itu mirip. Mereka berdua selalu nggak pernah mau ketinggalan sholat dimanapun mereka berada. Mereka juga nggak pernah mau pacaran. 

Mereka, juga sama-sama berjiwa peduli. Sama kayak Hassan ke Colin, di balik tingkah menyebalkannya, Dina adalah sahabat yang peduli sama aku. 

Dengan antusias dia dengerin setiap ceritaku soal blog. Dengan semangat dia berinisiatif ngajak makan siang bareng pas aku lagi sedih soal pekerjaan. Dengan sigap dia ke rumahku begitu aku bilang pengen curhat jor-joran. Dengan jujur dia bilang aku ini bodoh udah nangisin orang yang belum tentu jodoh. 

Hassan juga sejujur Dina. Nggak pernah nggak blak-blakan sama Colin. 

Hassan bakal bilang kalau dia nggak suka sama apa yang diomongin sama Colin, langsung nyela omongan Colin dengan bilang, “Nggak tertarik.” Sama kayak Dina, yang bisa dengan terang-terangan bilang ke aku betapa jeleknya film, lagu, atau buku yang aku rekomendasiin. Itu yang aku suka dari Dina. Dia nggak pernah berpura-pura tertarik. Jadi, aku bisa tau kalau nggak semua orang suka sama apa yang aku rekomendasiin atau omongin. Setiap orang punya seleranya masing-masing. 

Ada yang bilang kalau sahabat adalah orang yang tertawanya paling keras saat kita terjatuh, tapi jadi orang pertama yang ngebantu kita buat bangkit. Kalau aku boleh nambahin, sahabat itu kayak pakaian dalam, bukan kayak lingerie. 

Dikutip dari CNN Indonesia, lingerie dan pakaian dalam sama-sama digunain di dalam pakaian, dan bisa digunain buat ngejaga pakaian luar kita bersih dari keringat dan minyak, serta ngejaga organ intim. Tapi bedanya, pakaian dalam langsung berbatasan dengan kulit. Sedangkan lingerie, nggak langsung berbatasan dengan kulit. 

Desainnya lingerie memang lebih mewah dan bikin bergairah, serta harganya wah, tapi lingerie nggak senyaman pakaian dalam biasa. Lingerie juga nggak bisa dipake setiap saat, biasanya sih dipake para wanita buat menegangkan si ular kasur. Bukan dipake tiap hari kayak pakaian dalam. 

Dan sahabat, menurutku adalah orang yang sesederhana dan senyaman itu.

Setiap orang, punya ‘pakaian dalam’ alias sahabatnya masing-masing. Mungkin orang lebih suka tipe sahabat yang sweet, yang muji terus, yang selalu setuju seiya sekata. Tapi bagiku, punya sahabat kayak Dina dengan mulutnya yang kejam itu, bikin aku bahagia. 

HUAAAAA JADI KANGEN SEBANGKU SAMA DINA TRUS KAMI NGOMONGIN ENRIQUE IGLESIAS YANG KATANYA PUNYA KELAINAN SUKA MAMERIN OTONGNYA DI KERAMAIAN AAAAAAAAAK.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 16 April 2016

Kasihanilah Orang Jahat

Waktu @RonsImawan ngetwit tentang #khayalanterliargue beberapa bulan lalu, aku dengan isengnya,


Trus sadar, kalau ternyata aku pengen banget ngelakuin balas dendam. 

Sebagai manusia, punya keinginan buat balas dendam itu wajar kan? Menunggu karma datang kayak Kikan Cokelat sampe umurku-panjang-kelak-ku-kan-datang-tuk-buktikan-satu-balas-‘kan-kau-jelang, itu makan waktu lama. 

Tapi karena aku nggak kreatif dalam nyusun strategi balas dendam, juga terlalu cemen, jadinya aku cuma bisa nonton film-film bertema balas dendam.

Kalau aku ini masokis, mungkin bukan cuma cambuk yang bisa nyakitin sekaligus muasin aku, tapi juga film bertema balas dendam. Balas dendam terlihat menarik banget di film. Kita bisa ngelihat balas dendam what-the-fuck-are-you-kidding-me di film Oldboy. Kita bisa nikmatin cewek baik-baik nan polos yang balas dendam karena habis dipolosin, di film I Spit On Your Grave. Kita bisa tau kalau tato bukan cuma bisa jadi penunjang kemachoan aja, tapi jadi sarana balas dendam, di film Memento.

Soal film Memento, itu dari tangan kreatif sutradara favorit Yoga, Christopher Nolan. Hal itu ngingatin aku sama salah satu sutradara favoritku, yaitu Kim Ki-Duk beserta film dengan tema balas dendamnya. Berjudul Pieta.

Bersetting kawasan pabrik kumuh dan sempit, film Korea keluaran tahun 2012 ini bercerita tentang Lee Kang-Do, seorang juru tagih bengis dan kejam dalam nagihin hutang, yaitu dengan ngebuat para pengutang itu jadi cacat. Kang-Do nyiksa mereka yang nggak bisa ngebayar tepat waktu dan nggak bisa ngebayar beserta bunganya. Lalu ngambil klaim asuransi mereka.

Trus datanglah seolah wanita misterius bernama Jang Mi-Soen, yang ngikutin dia mulu dan bilang, 

"Aku Ibumu. Maafkan aku telah menelantarkanmu dari tiga puluh tahun yang lalu."

Maukah kau menjadi anakku? Sumber: Movfreak
Awalnya Kang-Do nggak percaya, tapi berkat kerja keras sang 'Ibu' dalam ngeyakinin anaknya, akhirnya mereka bisa hidup bersama. Sisi melankolis dari pribadi Kang-Do yang sadis mulai keluar. Dia takut kehilangan Ibunya untuk kedua kalinya.

Film yang juga bertema hubungan Ibu-anak ini, bukan kayak film yang bakal bikin kita nyemilin tissue terharu. Kayak film Wedding Dress. Film ini....... BANGKE! Aku pikir cuma film Oldboy dan I Saw The Devil aja yang bisa menyajikan balas dendam keji, tapi ternyata ada lagi. Dan Pieta lebih bikin hatiku tercabik-cabik. Serius, apalagi di ending. Nggak terduga. Dan itu alasan kenapa tadi aku kasih tanda petik di kata Ibu. 

Walaupun sama-sama punya twist ending, tapi ending di Pieta beda sama di Oldboy, yang bikin aku teriak-teriak mengumpat karena nggak terima sama ending-nya. Sementara Pieta, aku dibuat melongo dengan bulir air yang menganak di pelupuk mata. Habis itu cari tempat pembaringan, baring, dan merenung mikirin betapa kerennya film ini bisa mengganggu kejiwaanku dengan cara yang indah. Aku ikhlas dibikin sakit hati sama film ini.




Dan mungkin karena banyak yang ngerasa 'terganggu' trus ikhlas, film ini jadi film Korea pertama yang menangin penghargaan Golden Lion di Festival Film Internasional Venesia ke-69. Jadi ingat Leonardo Dicaprio, yang akhirnya menangin Oscar setelah banyak yang ngedoain di socmed.

Sejak nonton Pieta, aku jadi ngefans sama Kim Ki-Duk. Apalagi kalau tau dia itu udah tua. Bisa dibilang gadun kan. Aku suka. Eh, enggak. Apalagi kalau tau ternyata masih banyak filmnya yang keren selain Pieta. Dia terkenal dengan film-filmnya yang kontroversial. Ditolak negaranya sendiri, tapi berjaya di negara lain sampai mendulang banyak penghargaan festival bergengsi. 

Film-film Kim Ki-Duk suka mengusung kisah cinta aneh, kekerasan, eksploitasi perempuan, penyiksaan, dan seksualitas, tapi mengandung banyak nilai kehidupan. Aku tambah kagum. Dia ngegunain kevulgaran buat nyampain nilai kehidupan, yang bisa dijadiin perenungan. Nggak kayak aku yang gunain kevulgaran, sebagai bahan candaan di keseharian dan di tulisan. Bikin aku pantas buat diteriaki, 

"Cha, tolong dikondisikan ya, Cha! Jangan mesum! Banyakin istigfar! Ruqyah aja sekalian sana!"

Huhuhuhu. 

Film-film Kim Ki Duk bukan cuma mau bikin penontonnya ngumpat, 

"Wah, sakit nih yang bikin filmnya! Bajingan!"

Tapi juga bikin penontonnya merasa dihantui, lalu merenung. Selalu ada makna hidup dan pesan moral yang bisa diambil para penonton. Dia nggak perlu 'menjual' moral. 

Begitu juga dengan film Pieta. 

Awalnya aku kesal sama Kang-Do. Dengan muka datarnya yang bengis itu, dia menyakiti para pengutang sampe mereka cacat. Bener-bener nggak punya hati. Di awal-awal kemunculannya, dia merancap di ranjang. Paginya dia ngambil pisau yang dia tancapkan di gambar wanita telanjang dada. Di toiletnya ada banyak potongan daging hewan. Pas ketemu Ibunya, dia ngelakuin tindakan 'Can-I-go-back-in?' Dengan memaksa masuk ke dalam anu Ibunya.  What the hell.

Tapi lama kelamaan sampe filmnya berakhir, aku ngerasa sedih ngelihat Kang-Do. 

Kang-Do bisa sejahat itu karena dia hidup sendirian. Bukan sendirian kayak sendiriannya para jomblo. Yang koar-koar bilang dia sendirian, padahal masih punya keluarga, teman, dan sahabat. Bukan juga sendirian yang kayak sendiriannya bujangan pentil, yang kalau kata Joker di videonya Fluxcup, bujangan yang suka memeras susu. 

Bukan. Kang Do sendirian dalam arti harfiah. Dia anteng-anteng aja ngelakuin tindakan kejinya tanpa takut bakal ngalamin hal yang serupa, karena udah hidup sebatang kara dari kecil. Dia nggak punya siapapun selain dirinya sendiri. Dia nggak pernah ngerasain didikan dan kasih sayang orangtua, makanya dia selalu bertindak tanpa perasaan karena nggak ada yang ditakutkan. Sampe akhirnya datang Jae Min-Soen, ngebuat dia ngerasa disayangi. Ngebuat dia yang sebuas singa berubah jadi anak kucing yang nggak bisa lepas dari induknya.

Di beberapa adegan, terlihat kalau Kang-Do sayang banget sama Ibunya. Dan di beberapa adegan lain terlihat sang Ibu ‘merangsang’ rasa sayang dan takut kehilangan si anak dengan menyakiti dirinya sendiri. Adegan-adegan yang bikin aku ngerasa bukan sekedar sedih lagi, tapi juga kasihan. Kasihan sama orang jahat. 

Kalau dipikir-pikir, orang-orang jahat punya kehidupan yang nggak sempurna. Misalnya di sinetron, orang jahatnya si kaya raya tapi kurang kasih sayang. Atau berasal dari keluarga yang punya kesulitan finansial dan punya orangtua yang suka mukulin dari kecil. Atau bahkan berasal dari keluarga yang serba berkecukupan, anggota keluarganya juga memberi dia limpahan kasih sayang. Tapi dia jahat, karena kurang dekat dengan Tuhannya. 

Intinya, orang jahat penuh dengan kekurangan, bukan sekedar kurang baik. Dan orang yang kekurangan, biasanya perlu dikasihani. 

Orang pemarah mungkin bisa dibilang sebagai orang jahat. Dan juga perlu dikasihani. Menurut penelitian psikologi, orang yang mudah marah bahkan dalam kecil, itu artinya dia butuh dicintai. Dan kalau si pemarah nggak bisa nangis, itu tandanya dia lemah. Atau yang lebih simple, orang bisa jadi pemarah saat lapar. Kayak di iklan Snickers. Orang yang pemarah juga punya kekurangan, selain kurang sabar.

Kasihan kan. 

Selesai nonton Pieta, akhirnya aku ngerti kenapa judulnya kayak gitu. Pieta adalah bahasa Italia. Berasal dari kata pity, yang artinya kasihan. Judul film ini juga berasal dari Patung Pieta, patung marmer yang terletak di Roma, Italia. Menggambarkan tubuh Yesus yang berada di pelukan Ibunya, Bunda Maria, setelah penyalibannya.

Si emak dan anak niruin patung Pieta
Film ini mengandung pembalasan dendam, penebusan dosa seorang Ibu, dan pribadi Kang-Do yang ternyata kayak lirik lagu Superman-nya Lucky Laki; juga bisa nangis. 

Dan hatiku seolah hancur kayak remah-remah rangginang karena Pieta. Pemikiranku tentang balas dendam dan orang jahat, juga ikut hancur. Dan akhirnya tergantikan dengan pemikiran baru. 

Menurutku, balas dendam terbaik bukan dengan ngebuat dia ngerasain hal yang sama, yang kayak kita rasain. Tapi dengan ngerasa kasihan sama orang yang udah jahatin kita. Mengasihini dia bukan berarti membenarkan kejahatan dia. Tapi lebih ke enggak kasihanin diri kita sendiri, supaya kita nggak punya pembenaran dan semangat buat balas dendam. 

Kalau misalnya kita nganggap mantan kita jahat, nggak perlu balas dendam. Nggak perlu doain dia dan pacar barunya ngalamin insiden kondom bocor trus keluarnya di dalam. Cukup bilang,

“How pieta you are.” 

Lalu pergi dengan kebahagiaan yang kita ciptain sendiri. Bukan dengan kebahagiaan yang pengen kita ciptakan bareng dia. Yang kau buat sempurna, awalnya, berakhir bencana. Selamat tinggal sayang. Bila umurku pan....

Lah, malah nyanyi.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

Sabtu, 09 April 2016

Hal-Hal Tidak Keibuan yang Sebenarnya Keibuan

“Mi, kenapa anak kecil kalau lari-lari itu ketawa? Emang lari-lari itu lucu?”

“Mereka itu bukan lagi ketawa, Cha. Mereka itu lagi gembira. Kamu nggak keibuan banget sih!”


Obrolan (atau lebih tepatnya tanya-jawab) antara aku sama Fitri di suatu sore, bikin aku mikir keras soal apa itu keibuan. Banyak yang bilang kalau sifat keibuan itu adalah bakat dari lahir. Ada juga yang bilang kalau setiap perempuan bakal jadi keibuan seiring dengan waktunya, karena sudah jadi kodratnya. Pas masih gadis, wajar kalau belum punya sifat keibuan. Tapi kalau udah nikah, pasti punya. 

Aku tambah bingung. Jadi, keibuan itu bakat atau kodrat? 

Pengen rasanya membunuh kebingunganku, dengan bikin anak secepatnya. Demi tau kalau aku memang nggak berbakat berkeibuan ria, atau memang belum saatnya punya sifat keibuan. 

Untungnya niatanku itu nggak terwujud, karena aku dianugerahi lima orang keponakan. Yaitu Yoanda (13 tahun), Artha (7 tahun), Tasya (6 tahun), Khansa (3 tahun), dan Rachel (2 tahun).

Tante bareng tiga keponakan girangnya pas habis main kartu
Hidup bersama mereka setiap hari seolah jadi latihan sebelum punya anak sendiri dari sesuatu-yang nggak-dibuang-di-luar-tapi-dibuang-di-dalam. 

Tapi itu nggak ngebuat aku jadi perempuan yang keibuan, apaagi kalau dibandingin sama Nanda, adekku yang dari kecil suka anak-anak. Dari sekian cita-citanya, dia pengen jadi guru TK. 

Selain karena suka anak-anak, alasan pengen jadi guru TK bukan jadi guru SMA, kayaknya karena dia takut dilecehkan kayak di film Gang Rape. Film Jepang tentang guru magang di SMA yang dilecehkan para muridnya. Akhirnya si guru di-gangbang di kelas. Ending yang tragis. 

Eh, sorry. Jadi spoiler. 

Walaupun aku nggak sekeibuan Nanda, tapi perlakuanku selama ini ke para keponakan menyiratkan kalau hal-hal yang nggak keibuan, kalau dilihat-lihat lagi, ternyata keibuan kok. Sini aku jelasin satu-satu. 


1. Ngeladenin kekepoan anak kecil
Kata Kak Fitri, ciri-ciri anak cerdas adalah anak yang banyak bertanya. Entah itu memang bener atau itu sekedar buat ngebanggain anaknya. Yang jelas, karena pernyataan itu aku berusaha nggak kesel sama pertanyaan bertubi-tubi yang sering diajuin sama Tasya, anak dari Kak Fitri. 

Tasya, atau yang biasanya dipanggil Chaca, adalah keponakan yang suka ngintilin aku kemanapun aku pergi. Kalau aku pergi ke kamar, dia ngikut. Aku ke dapur, dia ngikut. Dia juga suka nanya hal-hal nggak penting. Nanya iklan yang ada di TV sama aku, nanya lagi chat sama siapa, nanya gambar di dinding kamarku kenapa mukanya nggak ada hidungnya (ngegambar hidung manusia itu buat aku susah huhuhu).

Dia pernah kepoin pas aku nulis postingan. 

“Tante Icha ngapain?”

“Ngetik.”

“Ngetik apa, Tante Icha?”

Karena kata yang lagi aku ketik itu kata dildo, maka aku jawab, 

“Dildo.”

“Dildo itu apa?”

Sontak aku natap Tasya dalam-dalam. 

“Mainan.”

“Chaca mau, Tante Icha. CHACA MAU DILDO!”

Hening.

Aku langsung ngerasa bersalah. Secara nggak langsung telah memperkenalkan Tasya dengan alat bantu seks. Huhuhuhu.

Tapi nggak papa kan, seenggaknya aku jujur. Itu memang ‘mainan’. Ibu yang baik adalah ibu yang jujur. Iya kan? Iyain aja ya. 


2. Woles sama kelakuan brutal keponakan
Khansa adalah keponakanku yang mukanya minim ekspresi, kayak muka Zayn Malik di MV Pillowtalk. Datar, kayak nggak punya semangat hidup. Jarang senyum, apalagi ketawa ngakak. 

Dia juga suka mukulin para tantenya. Dan aku yang sering dipukulin sama dia, dengan tangan kecilnya itu. Baru nyapa dia sekali, udah dipukul. Kata Kak Dayah, Bundanya, Khansa nggak suka sama orang yang heboh. Bawaanya pengen mukul aja kalau ngelihat orang yang teriak-teriak manggil dia, atau nyiumin dengan membabi buta.

Kalau udah kayak gitu, biasanya aku ngediamin, ngebiarin dia mukulin aku. Tetap ngelanjutin aktivitasku kayak main hape, atau kalau udah kesel, milih berlalu pergi dengan ngacungin jari tengah. Untungnya dia masih nggak ngerti apa makna jari tengah itu. Jangan ditiru ya. 

Beda sama Nanda, yang kalau dipukul bertubi-tubi langsung menjerit memohon belas kasihan, 

“Khansa, jangan pukul-pukul Tante Nanda. Tante Nanda tambah kurus kalau dipukul. Khansa, Khansa, sakit! Aaaaaak!” 

Nanda memang lemah.

Habis itu dia langsung ngelapor ke Kak Dayah sambil megangin tangannya yang habis dibaku hantamin sama Khansa. Kak Dayah pun ngomelin Khansa, trus Khansa minta maaf. Nanda dan Khansa berpelukan.

Besoknya kayak gitu lagi. Huh. Bikin capek aja kan. Mending pake jurus diam sambil ngacungin jari tengah aja deh.


3. Nggak nonton Uttaran
Suka nonton sinetron kayaknya udah melekat pada diri ibu-ibu Indonesia. Nggak cuma sinetron dari negara sendiri, tapi juga dari negara-negara lain. Dulu sempat ada demam drama Turki. Yang paling terkenal itu Elif. Sekarang drama India. Setelah dulu sempat ada Mahabarata, kini ada Uttaran. 

Ini bukan threesome. Sumber: di sini
Sebenarnya itu nggak papa sih, toh namanya juga ibu-ibu, memang horny-nya sama tontonan penuh intrik dan drama. 

Apalagi Uttaran menawarkan cerita yang bikin gemes sendiri. Seperti yang ditulis di Dizaz.me, kok Tapasya jahat banget sama Ichcha tapi nggak dapat hukuman dan ganjaran akan perbuatan buruknya? Kok Ichcha cuma bahagia sebentar-sebentar aja? Kok Veer yang sayang banget sama Ichcha, nggak bisa sedikit tegas memaksa Ichcha buat berhenti mikirin kebahagiaan orang lain? KOK MEREKA GITUUUUUUU?

Huuffh. Hanya Dewa yang tau. Dewa 19 maksudnya. Ahmad Dhani. Dia pintar, sampe mencalonkan diri jadi gubernur Jakarta kan. 

Cuman yang bikin gemes sampe kesel banget, Uttaran tayangnya nggak nanggung-nanggung. Selama 3,5 jam. Elif aja kayaknya nggak selama itu tayangnya. Belum lagi alurnya jauh lebih lambat dari drama lain. Commercial break-nya juga rada sebentar. Bikin nggak sempat buat sekedar pipis ke toilet dengan tenang. Daaaaaaaan, musik yang ngiringin tiap adegannya itu loh, dum daradum daradum. Bikin mata ibu-ibu makin nggak bisa lepas dari TV saking Uttaran itu menegangkannya.

Hal itu ngebuat produktivitas ibu-ibu sebagai ibu rumah tangga jadi berkurang.

Sumber: Brilio.net

Sumber: Brilio.net

Ya, nggak semua anak-anak dan suami-suami yang beristrikan wanita-pecinta-Uttaran sih yang bakal ngalamin gitu. Tapi aku dengan songongnya ngerasa, kalau nggak tahannya aku buat nonton Ichcha dkk, adalah hal yang bisa diunggulkan kalau aku jadi Ibu nanti. HAHAHAHAHA!

Mengingat kalau Uttaran tayang di India selama kurang lebih 7 tahun, yaitu dari 1 Desember 2008 sampe 16 Januari 2015, rasanya Uttaran masih akan terus tayang dengan durasi berjam-jam di Indonesia mungkin sampe dua tahun ke depan. Saat itu umurku udah 24 tahun. Dan itu adalah umur impianku buat nikah. Jadi, pas udah nikah dan punya anak nanti, aku tetap nggak nonton Uttaran. Aku nggak bakal nelantarin anak dan suamiku. Yeaaaah!

Eh  tapi, memangnya aku udah laku di umur segitu? Siapa tau belum laku di umur 24 tahun, gara-gara disumpahi sama ibu-ibu fans garis keras Uttaran, karena udah ngejelek-jelekin drama favorit mereka. HIKS. 


Entah di atas itu namanya pembelaanku atau enggak. Habisnya menyesatkan semua. Tapi yang jelas, aku tetap ngerasa kalau semua perempuan bakal jadi Ibu yang baik buat anaknya. Sheila Marcia yang penampilannya penuh tato dan piercing aja, ternyata adalah sosok ibu yang baik. Ibu yang rela bekerja keras membanting tulang demi ketiga anaknya. Aku terharu. Walaupun sempat kaget pas tau Sheila Marcia itu ternyata ngasih ASI eksklusif sama anaknya. Padahal dadanya nggak besar sih kalau dilihat-lihat.

Bikin aku jadi mikir, menjadi keibuan itu relatif. Nggak harus berpenampilan anggun, ngomongnya lemah lembut, dan dadanya besar. Mungkin bisa diibaratin sama pacar, yang nggak harus jadi romantis. Yang terpenting, pengertian. 

Walaupun Ibu adalah malaikat bagi anak-anaknya, dan surga ada di telapak kakinya, tapi Ibu juga manusia. Punya rasa punya hati. Harus dimengerti. Bukannya anak-anaknya yang selalu dingertiin.
Share This:   FacebookTwitterGoogle+

POSTINGAN YANG LAKU

BLOG BINAL INI DILIHAT BERAPA KALI?

PARA PENGETIK YANG TERJERUMUS

TRANSLATE

YANG PUNYA KEHIDUPAN TERKETIK

Foto Saya

Makhluk Tuhan yang diduga kuat pengidap alzheimer kelak di hari tua, Makanya suka nulis, menceritakan apa yang perlu maupun yang gak perlu, sebuah kebiasaan yang diimpikan akan jadi sebuah kesuksesan. Moody-an, tapi disitu ngerasa masalah yang bikin mood jelek itu jadi sumber ide untuk nulis. Terobsesi untuk gendut, agar gak cuman kentut sama rindu aja yang ngumpul di badan. Si masokis yang terima saja dihujat pacar sendiri, dan tak lupa menghujat balik, lewat blog ini.
Copyright © TERKETIK | Powered by Blogger
Design by Blog Oh! Blog | Blogger Theme by NewBloggerThemes.com